HomeCelotehNU ‘Berat’ Dukung Cak Imin

NU ‘Berat’ Dukung Cak Imin

“Ya kalau Cak Imin diajak oleh Pak Jokowi, saya dukung penuh. Ini pribadi, tapi orang akan ikut saya nanti.” ~ Said Aqil Siradj


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]etua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar a.k.a Cak Imin, memang mengklaim dirinya sudah menjadi bagian dari Nadhatul Ulama sedari kecil. Jadi identitasnya sudah tak diragukan lagi, katanya.

Berhubung Cak Imin akan maju di Pilpres 2019 mendatang, apakah secara otomatis NU akan mendukungnya? Uppsss, belum tentu. Nah loh, masa NU tak mendukung kader ideologisnya menjadi pemimpin negeri sih?

Bukankah kabarnya NU sedang merindukan kadernya kembali memimpin negeri sebagai penerus Gus Dur? Weleeeh weleeeh, kerinduan mendalam ya sepertinya.

Tapi kini Ketua Umum PB NU Said Aqil Siradj tak mau terlalu cepat mengambil keputusan, tapi ada syarat yang harus dipenuhi Cak Imin sebelum dukungan NU mengalir kepadanya.

Hmm, kalau Cak Imin tak lolos persyaratan sudah pasti NU takkan merestui. Yahhh, kantong suara NU jebol dong kalau begitu, weleeeh weleeeh.

Memang apa syarat yang diberikan NU kepada Cak Imin? Bukankah darah Cak Imin itu sudah NU sedari lahir? Apa itu belum cukup? Ya kalau kata Ketua Umum PB NU sih belum cukup.

Berhubung Cak Imin ingin sekali menjadi Cawapresnya Jokowi, NU memberikan syarat dukungan asalkan Jokowi mengajak Cak Imin jadi Cawapres Jokowi. Nah loh, kalau Cak Imin yang meminta – minta gimana? Weleeeh weleeeh, NU ga bakalan mendukung lah.

- Advertisement -

Pokoknya kalau Jokowi mengajak Cak Imin jadi Cawapres, otomatis NU mendukung Cak Imin. Tapi kalau Jokowi tak memilih Cak Imin atau malah jadi Cawapresnya orang lain, Cak Imin ga bakalan dapet dukungan NU.

Baca juga :  PDIP Takut Jokowi "Dijilat"?

Waduh, politik demen banget ngunci – ngunci gitu ya? Uhuuuy. Tapi, kalau NU ga mendukung Cak Imin gara – gara ga dipilih Jokowi, posisi NU masih mendukung Jokowi ga ya? Ini nih yang penting sebenernya, weleeeh weleeeh.

Kalau Cak Imin dipilih atau engganya sama Jokowi itu ga berpengaruh sama sekali dengan sikap NU yang mendukung Jokowi, buat apa memilih Cak Imin sebagai Cawapres Jokowi? Ada manfaatnya? Uhuuukkk uhuuukkk.

Kecuali kalau Cak Imin punya konsepsi besar tentang kemajuan negeri, baru deh Jokowi bisa rugi.

Cuma kalau ngandelin ngotot doang, hmmm kayaknya Cak Imin jadi contoh politikus yang dikatakan Robert Louis Stevenson, penyair dari Skotlandia deh, kalau politik itu merupakan profesi yang tidak membutuhkan persiapan pemikiran memadai. Wadddeezziiggg. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...