HomeCelotehMenanti Maskawin Kang Mail

Menanti Maskawin Kang Mail

“…Dengan maskawin dibayar tunai!” Bagaimana sah? Sah!


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]K[/dropcap]alau mau bicara tentang politik Indonesia, sepertinya masyarakat cenderung mosi tak percaya apabila bicara tentang kesepakatan – kesepakatan tanpa syarat apalagi janji – janji. Ah, sudahlah.

Buktinya, dulu sempat ramai dibicarakan katanya ada koalisi tanpa syarat eh akhirnya dagang sapi juga kan. Bukan sapi beneran ya, karena kalau sapi beneran pasti jadi juragan di pasar. Hahaha. Ini konteks politik nasional lho. Apalagi sekaliber Provinsi, Kota, Kabupaten, Kecamatan, Kelurahan/Desa. Ah, sudahlah. Tak bisa dibayangkan.

Namun, muncul lagi dagelan paling terbarukan, yaitu tentang ‘mahar politik’. Mungkin kalau dalam kata keseharian mahar sama dengan maskawin. Mungkin politisi sekarang ingin menikah terus karena selalu pakai mahar hahaha.

Nah bagi pasangan yang ingin menikah, saya anjurkan tidak menggunakan mahar politik ya. Kenapa? Ya bisa rusak dunia persilatan hehe.

Hmm, semakin semu saja perpolitikan ini ya. Sebelumnya, mahar politik kerap disembunyikan karena adanya rasa malu. Bahkan, ketika terendus media, politisi ini menghadap kamera dan mengeluarkan kata – kata yang intinya untuk berkilah ‘syalala’ tentang praktik permintaan mahar kepada calonnya.

Dan sepertinya rasa malu sedang jadi musuh para politisi, mungkin ya. Nanti baper lagi kalau disindir. Sebab, permintaan partai politik untuk mendukung calon diumbar – umbar. Bahkan secara nyata “Kami mendukung saudara, tapi tolong kami titip ya, kami inginkan ini itu. Syalalala,”.

- Advertisement -

Tentunya, bicara tentang mahar ada yang halal, ada yang haram. Ada yang dibayar tunai, ada yang kredit. Macam – macam lah wkwk. Seperti kata – kata saat ijab kabul saja. “….Dibayar tunai!”

Baca juga :  Sahroni Joki Anies Menangkan Formula E?

Nah, di negeri para jomblo tentu semua warganya sudah menyiapkan maskawin karena kesendirian mengajarkan mereka untuk bercita-cita agar mendapatkan pasangan. Bicara negeri para jomblo, tentunya kita pasti mengenai Kang Mail. Yappss, dia adalah pemimpinnya para jomblo.

Kang Mail dikenal sebagai pemimpinnya para jomblo yang mau tak mau harus memenuhi syarat untuk masa depannya bila ingin naik tahta menjadi Gubernur. Bersyukurnya, penantian panjangnya untuk mencalonkan diri berhasil. Namun, ada catatan kecil dari partai pengusungnya agar dipenuhi oleh Kang Mail.

Kenapa harus dipenuhi Kang Mail?  Jawaban Kang Mail sangat menyentuh.

“Saya sebagai figur yang menjadi contoh bagi para jomblo tentunya akan mati-matian untuk memenuhi permintaan partai pengusung. Karena untuk memberikan kesan bahwa bagi jomblo yang ingin bahagia butuh perjuangan,” ujar Kang Mail.

Sehingga, kata Kang Mail, permintaan apapun partai pengusung akan dipenuhi sebagai pembelajaran bagi rakyat negeri jomblo tentang arti sebuah perjuangan.

Hmmm… bingung mau bilang apalagi, rakyat negeri jomblo pun terharu dan sebagian lagi kabur.  Bagi yang terharu, mereka takut tidak bisa memenuhi permintaan bila ingin mencalonkan diri.

- Advertisement -

 

(Z19)

spot_img

#Trending Article

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Zulhas Gak Nyambung?

Baru saja dilantik menjadi Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) langsung sidak ke pasar dan tiba-tiba berikan hadiah umrah kepada pedagang. Kenapa Zulhas melakukan...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...