HomePolitikMelirik Regenerasi Kepemimpinan Partai Politik

Melirik Regenerasi Kepemimpinan Partai Politik

Oleh Ayu Henidar Mulyara, alumnus Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia

Regenerasi merupakan hal yang wajar untuk terjadi dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk dalam kepemimpinan partai politik. Bagaimana progress regenarasi dalam partai-partai politik di Indonesia?


PinterPolitik.com

Dinamika politik nasional saat ini masih didominasi oleh wajah-wajah lama. Akibatnya, paradigma dan perilaku politik yang dilakukan juga tidak lagi relevan dengan perkembangan zaman. Banyak kalangan, khususnya generasi muda yang mengeluhkan regenerasi kepemimpinan partai politik yang melemah bahkan cenderung mandek. Hal itu ditunjukkan oleh dominasi nama-nama lama yang kembali hadir sebagai pucuk pimpinan partai politik nasional.

Banteng yang Awet

Pada kongres bulan November 2019 kemarin, PDIP secara aklamasi sudah memilih Megawati Soekarnoputri (73) kembali menjadi Ketua Umum. Sudah 21 tahun lamanya bu Mega memegang jabatan ini dan akan menjabat sampai lima tahun ke depan, saat usia beliau insyaallah mencapai 77 tahun.

Putri beliau, Puan Maharani (46), tampaknya dipersiapkan untuk memikul tanggung jawab berikutnya. Pasti bukan tanpa maksud ketika Puan menjadi Menko termuda saat pada usia 41 tahun pada periode 2014-2019. Pada periode 2019-2024, Puan disepakati menjadi Ketua DPR RI. Meski berbekal dua jabatan publik ini, tampaknya butuh waktu lebih lama untuk mendorong elektabilitas Puan untuk bisa mendekati popularitas dan elektabilitas Megawati. Selain Puan, kakaknya Prananda Prabowo (49), juga disebut-sebut berpeluang memegang tanggungjawab politik lebih besar dikemudian hari.

Dalam survei IDN Times tentang pandangan politik anak muda Indonesia, Puan berada pada urutan terakhir dari 16 tokoh politik yang dianggap populer oleh anak muda. Lembaga Survei Nasional Poltracking menempatkan Puan dalam posisi terakhir dengan elektabilitas 1,2%. Selain itu, masih banyak pihak dalam PDIP yang khawatir partai Banteng ini akan pecah tanpa Megawati sebagai Ketua Umum.

Rajawali Belum Akan Berganti

Partai lain yang sudah menyelenggarakan Kongres adalah Partai Nasdem. Dalam kongres yang berlangsung November 2019, para peserta secara aklamasi memilih kembali Surya Paloh (68) sebagai Ketua Umum. Ini sudah menjadi tahun kesembilan, Surya Paloh menduduki posisi Ketum sejak Partai Nasdem didirikan pada tahun 2011.

Baca juga :  Anarki LTS dan Urgensi Strategi Zero Conflict 

Belum juga terlihat ada tanda-tanda regenerasi, meski putra tunggalnya Prananda Surya Paloh (32), mengikuti jejak karir berpolitik. Prananda terpilih kembali menjadi anggota DPR RI periode 2019-2024 dari dapil Sumut 1. Pada kepengurusan DPP Partai Nasdem (2019-2024), ia menjadi Ketua Koordinasi Bidang Pemenangan Pemilu, membawahi ketua-ketua pemenangan pemilu daerah.

Belum Tampak Calon Garuda Muda

Di Partai Gerindra, Prabowo Subianto menjabat sebagai Ketua Dewan Pembina sejak mendirikan Partai Gerindra pada tahun 2008. Tahun 2014, Prabowo kemudian menjabat sebagai Ketua Umum sampai sekarang. Saat ini, Prabowo menduduki dua jabatan sekaligus.

Menjelang kongres tahun ini, belum ada tanda-tanda regenerasi. Juru bicara Partai Gerindra Andre Rosiade mengatakan makin kuat aspirasi dari bawah untuk mencalonkan kembali Prabowo. Spekulasi bertambah kuat dengan beredarnya kabar Wakil Ketua Dewan Pembina Sandiaga Uno dijagokan untuk menduduki posisi puncak. Beredar juga kabar tentang keinginan agar tampuk kepemimpinan partai tetap dipegang oleh keluarga Djoyohadikusumo. Kita lihat bagaimana prosesnya nanti pada kongres 2020, mengingat usia Prabowo saat ini pun sudah 68 tahun.

Regenerasi dan Transisi Partai Biru

Partai Demokrat baru saja menyelenggarakan Kongres ke V di Jakarta. Hasil kongres tersebut Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) terpilih menjadi Ketua Umum Partai Demokrat dengan masa bakti 2020 – 2025. Nama AHY mewarnai pimpinan partai politik dari kalangan muda di deretan partai politik besar yang berada dalam lingkaran Senayan.

Berbeda dengan partai-partai yang lain, Ketua Umum sebelumnya, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), terlihat sudah mengisyaratkan ingin mengundurkan diri dari day to day politics. Dalam kerangka politik Jawa ini bisa dibaca sebagai isyarat untuk Pandito Ratu yang berarti beralih kekuasaan formal menjadi guru bangsa.

Secara objektif, ini bisa dilihat dari siapa tokoh Demokrat yang memiliki elektabilitas paling tinggi, mengingat selama ini kompetisi diantara kader-kader Demokrat berlangsung secara terbuka. Selain elektabilitas, juga perlu dilihat akseptabilitas, kapasitas, dan kapabilitasnya.

Baca juga :  Ahmad Dhani Menuju Wali Kota Surabaya?

Dari empat faktor itu yang terlihat menonjol baru AHY. Berdasarkan survei-survei nasional, elektabilitas AHY dilihat selalu berada di peringkat atas. Hasil survei Cyrus Network, yang dirilis tahun 2019 terkait kandidat yang paling cocok menjadi Cawapres, AHY mendapat 15%, berada di tingkat pertama dari 20 nama tokoh yang disimulasi. Hasil survei Indikator Politik Indonesia, AHY juga meraih peringkat pertama dengan 16%, dari 19 nama tokoh yang disimulasikan. AHY juga rajin keliling Nusantara baik menyapa kader maupun berinteraksi dengan masyarakat akar rumput. Dari foto dan video yang beredar, dimanapun AHY berada, sambutan yang diterima selalu bagus.

Tanda-tanda regenerasi belum terlihat di tiga partai besar, PDIP, Partai Gerinda dan Partai Nasdem. Nampaknya internal partai politik cenderung menghendaki terjaganya status quo, dimana ruang perubahan dan regenerasi tidak mendapatkan ruang yang memadai dalam proses kepemimpinan partai politik.

Tentu saja ini bukan semata-mata soal pewaris. Pengurus masing-masing parpol pasti juga kalkulasi soal elektabilitas, mengingat politik Indonesia adalah politik tokoh bukan politik program. Partai Demokrat sepertinya berhasil menjadi sejarah regenerasi kepemimpinan partai baru.

Perubahan ini seharusnya menjadi sentilan bagi partai besar lain. Mengingat tahun 2024 diperkirakan 70% pemilih Indonesia berasal dari generasi muda. Regenerasi kepemimpinan politik menjadi hal yang tak dapat dihindari. Yang berada di tampuk kekuasaan selanjutnya, haruslah pemimpin yang selaras dalam sikap, pemikiran dan pengambilan keputusan dengan para mayoritas pemilih di negara ini.

Tulisan milik Ayu Henidar Mulyara, alumnus Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia.

“Disclaimer: Opini adalah kiriman dari penulis. Isi opini adalah sepenuhnya tanggung jawab penulis dan tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi PinterPolitik.com.”

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_imgspot_img

#Trending Article

Betul Israel di Balik Kematian Presiden Iran? 

Kendati dilaporkan sebagai akibat kecelakaan, kematian Presiden Iran, Ibrahim Raisi masih ramai dispekulasikan sebagai bagian dari sebuah desain politik. Bila benar demikian, apakah mungkin ada andil Israel di belakangnya? 

Elon Musk, Puppet or Master?

Harapan investasi besar dari pebisnis Elon Musk tampak begitu tinggi saat disambut dan dijamu oleh pejabat sekaliber Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan hingga beberapa pejabat terpilih lain. Akan tetapi, sambutan semacam itu agaknya belum akan membuat CEO SpaceX hingga Tesla itu menanamkan investasi lebih di Indonesia.

Menguak Siasat Yusril Tinggalkan PBB

Sebuah langkah mengejutkan terjadi. Yusril Ihza Mahendra memutuskan untuk melepaskan jabatan Ketum PBB. Ada siasat apa?

Mengapa Xi-Putin Terjebak “Situationship”?

Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin tampak begitu "mesra" dan bersama-sama deklarasi "lawan" AS.

Karier Politik Panjang Anies

Karier politik Anies Baswedan akan jadi pertaruhan pasca Pilpres 2024. Setelah kalah, Anies dihadapkan pada pilihan-pilihan untuk membuat dirinya tetap relevan di hadapan publik.

Megawati dan Misteri Patung Butet

Butet Kertaredjasa membuat patung “Melik Nggendong Lali” dan tarik perhatian Megawati. Mengapa patung itu berkaitan dengan PDIP dan Jokowi?

Mengapa Prabowo Semakin Disorot Media Asing? 

Belakangan ini Prabowo Subianto tampak semakin sering menunjukkan diri di media internasional. Mengapa demikian? 

Jebakan di Balik Upaya Prabowo Tambah Kursi Menteri Jadi 40

Narasi revisi Undang-Undang Kementerian Negara jadi salah satu yang dibahas beberapa waktu terakhir.

More Stories

Anarki LTS dan Urgensi Strategi Zero Conflict 

Oleh Wahyu Suryodarsono, S.Tr.(Han), M.Sos Menyusul semakin memanasnya perselisihan sengketa wilayah di Laut Tiongkok Selatan (LTS), baru-baru ini, Eduardo Ano, seorang penasihat keamanan nasional Filipina,...

Evolusi Komunikasi Politik Negara +62 Edisi 2024

Oleh: Kiki Esa Perdana PinterPolitik.com Saat kecil, penulis beberapa kali datang ke lapangan, sengaja untuk melihat kampanye partai politik, bukan ingin mendengar visi misi atau program...

Partai vs Kandidat, Mana Terpenting Dalam Pilpres 2024?

Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tampak cukup bersaing dengan tiga purnawirawan jenderal sebagai kandidat penerus Prabowo Subianto sebagai Menteri Pertahanan (Menhan). Namun, di balik ingar bingar prediksi iitu, analisis proyeksi jabatan strategis seperti siapa Menhan RI berikutnya kiranya “sia-sia” belaka. Mengapa demikian?