HomeCelotehMahfud, Moeldoko, dan Isu Uighur

Mahfud, Moeldoko, dan Isu Uighur

“Perdamaian, perdamaian,” – Nasida Ria, Perdamaian


PinterPolitik.com

Isu Uighur sepertinya terus-menerus jadi sorotan ya. Gimana enggak, isu ini terkait erat dengan urusan kemanusiaan. Sayangnya, terlalu banyak teka-teki dari isu ini seiring dengan langkah pemerintahan Tiongkok yang lama mengurusi isu tersebut.

Nah, dengan kondisi tersebut dunia diminta untuk bertindak. Secara khusus, masyarakat di Indonesia juga diminta punya suara tersendiri terkait dengan berbagai isu kemanusiaan yang terjadi di kawasan Xinjiang, Tiongkok itu.

Pemerintah ternyata akhirnya buka suara terkait dengan isu tersebut. Melalui Menkopolhukam Mahfud MD, terungkap bahwa pemerintah sebenarnya tak sepenuhnya tinggal diam pada isu Uighur.

Kalau kata mantan Ketua MK itu, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi sudah melakukan langkah-langkah terkait isu tersebut. Ia menyebut kalau langkah yang diambil oleh pemerintah adalah diplomasi yang lunak, bukan konfrontatif. Terlepas dari itu, itu dapat menjadi gambaran kalau Indonesia cukup punya concern kepada isu kemanusiaan di Xinjiang.

Ternyata, ada suara lain dari lingkar kekuasaan Pak Jokowi. Kalau kata Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, pemerintah Indonesia tidak akan ikut campur dalam urusan internal pemerintahan Tiongkok. Loh kok, sekilas agak beda ya?

Gak beda kok, kalau kata Pak Mahfud. Menurutnya, pernyataan dirinya dan Pak Moeldoko itu tidak bisa dipertentangkan. Kalau kata Pak Mahfud, diplomasi yang lunak itu ya tidak ikut campur, sama seperti Moeldoko. Jadi, isu soal keretakan kabinet itu ya harusnya gak ada. Oh gitu.

Terlepas dari bantahan Pak Mahfud, kabinet Pak Jokowi kayaknya harus bisa menyelaraskan diri deh kalau ditanya sama wartawan. Soalnya, bukan kali ini aja anggota kabinet punya pilihan kata berbeda dalam suatu isu sehingga menimbulkan kegaduhan.

Baca juga :  Cak Imin Bisa "Tenggelam"?
- Advertisement -

Kalau bedanya Cuma pilihan kata, mungkin masih gapapa. Kalau beda sikap atau beda kebijakan gimana? Kan bisa bikin gaduh di masyarakat. Yang jadi korban kalau udah gini programnya Pak Jokowi karena menteri-menterinya punya pendapat berbeda.

Semoga aja Pak Jokowi bisa memberi perhatian ya ke hal seperti ini. Memang, untuk isu ini udah ada bantahan dari Pak Mahfud. Tapi, bukan gak mungkin perbedaan semacam ini akan terus muncul sehingga perlu ditertibkan agar tak timbul kegaduhan.  (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...