HomeCelotehKetua KPUD, Politisi ‘Ngiler’

Ketua KPUD, Politisi ‘Ngiler’

“Dengan ini, saya bermaksud untuk maju sebagai calon anggota DPD dari DKI Jakarta pada 2019. Sehubungan dengan itu, maka saya mengundurkan diri sebagai ketua KPU DKI Jakarta,” tulis Sumarno dalam surat pengunduran dirinya.


PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]unia politik mungkin dinilai menjadi tempat persinggahan yang kotor, karena acapkali dipertontonkan oleh praktik politik yang kotor.

Makanya, mungkin banyak yang tak mau terjun ke dunia politik karena alasan itu. Ini sih akibat aktor tertentu aja yang membuat suasananya menjadi kotor, tapi kalau nilai – nilai fundamental dari politik sungguh mulia lho, berorientasi pada kesejahteraan rakyat.

Tapi di sisi lain, ada juga yang menganggap dunia politik itu sebagai lahan basah dan menggiurkan. Alhasil, banyak yang ingin menjadi politikus tapi esensi dan motivasi dasarnya ga jelas. Akhirnya paling mentok jadi politikus UUD, ujung – ujungnya duit, weleeeh weeleeeeh.

Makanya ga aneh, pas dulu ditanya tugas anggota DPR itu ngapain, ehhh ga bisa jawab. Wajarlah, karena mungkin motivasinya berangkat dari hal yang menggiurkan, pahamlah kalau menggiurkan itu identik dengan apa, hadeuuuh. Kalau politikus begitu semua, nantinya bakal bikin rusak dunia politik aja.

Sekali – sekali yang jadi politikus itu jangan yang kocak – kocak begitu dong, hmmm, makanya mungkin itu yang memotivasi Ketua KPUD DKI Jakarta, Sumarno akhirnya terjun juga jadi peserta Pemilu dan mengundurkan diri sebagai Ketua KPUD DKI Jakarta.

Sumarno mencalonkan diri sebagai anggota DPD melalui jalur perseorangan. Nah loh, kalau udah ada mantan penyelenggara Pemilu begini bisa kali ya ada warnanya nanti. Biar ga polos – polos banget nanti yang kepilih, weleeeh weleeeh.

Weeeitttss, tapi apa yang bikin Sumarno mau maju jadi anggota DPD ya? Apakah Sumarno mulai bosan jadi penyelenggara Pemilu, atau emang tergiur juga pengen jadi politikus?

Baca juga :  Drama Xi vs Trudeau Bakal Berlanjut?
- Advertisement -

Hmmm, entahlah, tapi setidaknya kalau mantan Ketua KPUD itu ikut kontestasi politik, tahulah kalau ada praktik kecurangan ataupun manipulasi yang dilakukan.

Berhubung daerah pemilihannya di DKI, Sumarno mau tawarkan apa ya ke warga Jakarta, ciyeee sekarang bakal sibuk kampanye nih, weleeeh weleeeh.

Tapi kalau mantan penyelenggara Pemilu ikutan kontestasi, harus dibebani tugas lain untuk menjaga kualitas Pemilu, kan tahu gimana cara menjaganya.

Dan supaya apa yang diungkapkan Nelson Mandela itu ga terwujud, kalau kesalahan merupakan hal inheren dengan politik. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...