HomeCelotehDukungan Semu Politisi Pragmatis

Dukungan Semu Politisi Pragmatis

“Mungkin dalam aspek prosedural dianggap ada etika yang dilanggar. Tetapi, di mata pasien stroke bukan soal prosedur itu, tetapi soal kesembuhan yang diharapkan. Memenuhi etika kedokteran kalau tidak menyembuhkan, ya untuk apa?” ~ Calon wakil gubernur Jawa Barat, Dedi Mulyadi.


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]osok dokter Terawan Agus Putranto kini tengah ramai diperbincangkan khalayak, usai dirinya dipecat sebagai anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI) akibat metode pengobatan “Cuci Otak” nya yang diklaim bisa menyembuhkan penyakit stroke. Ajib bener dah dr. Terawan.

Sifat pemecatannya sendiri memang gak permanen sih, hanya 12 bulan. Tetapi selain pencabutan hak anggota IDI itu, dr. Terawan juga tidak diperkenankan untuk membuka pratek selama masa tersebut. Ini mah udah jatuh tertimpa tangga pula. Kician banget sih dia.

Padahal metode pengobatan “Cuci Otak” dr. Terawan ini bukan malapraktik loh. Tapi karena Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK) menganggap ada pelanggaran kode etik berat di dalamnya, ya udah deh dr. Terawan diberi sanksi. Kayak lebay gitu deh sanksinya.

Sedikit banyak, masyarakat ikut bersimpati dengan kondisi dr. Terawan ini. Karena apa yang dilakukannya pada perkembangan ilmu kedokteran, bak ‘Air susu dibalas air tuba’. Para politisi pun gak luput ikut bersimpati, terutama itu tuh yang lagi pada ikut Pilkada.

Salah satunya, simpati yang disampaikan calon Wakil Gubernur Jawa Barat, Dedi Mulyadi. Ia menyerukan dukungan penuh kepada dr. Terawan yang memiliki terobosan luar biasa di bidang medis dan diklaim bisa menyembuhkan stroke dengan terapi “Cuci Otak”.

Dedi beranggapan, IDI hanya berfokus seputar etika prosedural tanpa melihat secara keseluruhan mengenai kemaslahatan hasil pengobatan yang dilakukan dr. Terawan. Jadi wajar aja dung ya, kalau sanksi yang dijatuhkan pada dr. Terawan dianggap ada indikasi persaingan profesi sesama dokter?

Baca juga :  Megawati-Puan Sayang Korea?

Tapi ya namanya politisi, gak ada yang bener-bener mengatakan sesuatu dari hati. Pasti itu semua demi tujuan politis tertentu. Yup, Dedi sebagai Cawagub Jabar ini memang lihai banget memanfaatkan isu yang sedang berkembang. Aji mumpung lah, dompleng popularitas dari kasus orang lain.

- Advertisement -

Siapa tau nanti banyak masyarakat yang melihat Dedi sebagai sosok yang peduli dengan nasib sesama. Tapi emangnya apa yang didapat dr. Terawan dengan dukungan moril Dedi ini? Gak ada lah. Tapi sebaliknya, Dedi bisa mengarahkan simpatik masyarakat tersebut demi meningkatkan popularitasnya. Jiah, ini mah namanya sama aja menari di atas penderitaan orang lain. Politisi pragmatis yang kayak gini ini mah. (K16)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mempersoalkan Checks & Balances Indonesia

Dalam sebuah demokrasi, lembaga-lembaga pemerintahan di Indonesia sudah seharusnya menjalankan fungsi checks & balances. Namun, fungsi tersebut tak dapat jalan bila ada yang mendominasi....

Megawati-Puan Sayang Korea?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani tampak sangat "sayang" dengan Korea Selatan (Korsel). Mengapa?

Siasat Kartu Nama Erick di G20?

“Erick Thohir mendirikan Mahaka Group, konglomerasi yang fokus pada olahraga dan media hiburan, cetak, radio, dan televisi. Juga memiliki sejumlah klub sepak bola nasional...

Macron Bukan Blusukan Tapi KKN?

“Ramah sekali Presiden Prancis ini” –  Warganet  PinterPolitik.com Baru-baru ini, viral di media sosial (medsos) Presiden Prancis Emmanuel Macron yang terlihat menyempatkan diri “blusukan” di Bali usai Konferensi Tingkat Tinggi...

NasDem Adalah Partai Main-main?

“Ini bagus juga. Saya hormati itu. Makanya, kalau sudah tahu elektabilitas kecil, ngapain harus dihitung? Anggap saja ini partai main-main.” –  Surya Paloh, Ketua Umum (Ketum) Partai NasDem PinterPolitik.com Beberapa waktu lalu, panggung...

Anies Pelan-pelan “Ngeteng” KIB?

“Mestinya, KIB (Koalisi Indonesia Bersatu) sekarang itu larinya ke Anies. Saya kira akan gabung ke sana,” – Habil Marati, Ketum Forum Ka’bah Membangun PinterPolitik.com Akhir-akhir ini,...

Misteri Pak Bas Jadi Fotografer

“Ya, itu memang hobinya. Ini kan juga event besar yang langka ya,” – Endra Atmawidjaja, Juru Bicara Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) PinterPolitik.com Konferensi Tingkat Tinggi...

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...