HomeCelotehdr. Terawan, Malaikat Penyelamat Politisi

dr. Terawan, Malaikat Penyelamat Politisi

“Saya pernah dibantu dr. Terawan sehingga saya fit dan bisa pidato sampai lima jam. Jadi tolong, Pak Terawan itu aset bangsa. Saya bukan ahlinya, tapi saran saya ke IDI, cari titik yang baik.” ~ Prabowo Subianto.


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]alang kian nasib Kepala Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD), Mayjen TNI dokter Terawan Agus Putranto. Akibat metode “Cuci Otak” yang diklaim bisa menyembuhkan stroke, kini dirinya ‘dipecat’ atau diberhentikan sementara sebagai anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK) menganggap, dr. Terawan telah melanggar kode etik berat sehingga perlu diberikan sanksi. Tapi di saat yang bersamaan, banyak yang menyayangkan pemecatan ini. Pasalnya banyak juga nyawa yang terselamatkan akibat metode “Cuci Otak” dr. Terawan.

Seperti halnya dukungan yang baru-baru ini bergulir dari sejumlah politisi ke pada dr. Terawan. Beberapa politisi dan pejabat petinggi negeri ini memang sudah banyak yang pernah merasakan manfaat nyata dari metode “Cuci Otak” dr. Terawan. Wah, itu artinya pengobatannya terbukti tokcer dung ya.

Beberapa nama yang sempat menjadi pasien dr Terawan diantaranya Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhono (SBY), Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie, dan Anggota DPR dari Fraksi PAN Eko Patrio.

Ada juga mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD, mantan Kepala Badan Intelijen Negara A.M. Hendropriyono, mantan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Djoko Suyanto, dan Wakil Presiden era Soeharto Tri Sutrisno.

Waduh waduh, banyak politisi kelas kakapnya juga ya ternyata. Ini mah artinya udah banyak pihak yang percaya dengan keberhasilan metode “Cuci Otak” dr. Terawan. Pantesan aja para politisi ini ramai-ramai menggaungkan tagar #SaveDokterTerawan sebagai bentuk dukungan.

Baca juga :  Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan "Toxic"?

Kayaknya memang jadi politisi itu berat ya, banyak tekanan di mana-mana yang bisa bikin stres hingga stroke. Apalagi kalau udah masuk tahun politik seperti Pilkada 2018 dan Pilpres 2019 mendatang, dijamin nanti makin bertambah deh politisi yang kena stroke, vertigo, dan penyakit lain-lainnya itu, buahahaha. (K16)

spot_img

#Trending Article

Mempersoalkan Checks & Balances Indonesia

Dalam sebuah demokrasi, lembaga-lembaga pemerintahan di Indonesia sudah seharusnya menjalankan fungsi checks & balances. Namun, fungsi tersebut tak dapat jalan bila ada yang mendominasi....

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Buat “Taj Mahal” di Solo?

“Masjid Raya Sheikh Zayed Solo akan menjadi tempat salat, pusat dakwah, dan pendidikan Islam, sekaligus pusat destinasi wisata religi baru di Solo” –  Joko Widodo...

Drama Xi vs Trudeau Bakal Berlanjut?

Sebuah video yang mana Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di dalamnya tampak memarahi Perdana Menteri (PM) Kanada Justin Trudeau viral di media...

Anies Pelan-pelan “Ngeteng” KIB?

“Mestinya, KIB (Koalisi Indonesia Bersatu) sekarang itu larinya ke Anies. Saya kira akan gabung ke sana,” – Habil Marati, Ketum Forum Ka’bah Membangun PinterPolitik.com Akhir-akhir ini,...

Mantra “Yakusa” Mahfud Buat Anies?

“Siap hadir ke arena Munas Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI). Yakin usaha sampai (Yakusa) untuk membangun insan cita HMI” –   Mahfud MD,...

Megawati-Puan Sayang Korea?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani tampak sangat "sayang" dengan Korea Selatan (Korsel). Mengapa?

Jokowi dan Misteri Rambut Putih

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebut pemimpin yang pikirkan rakyat punya rambut warna putih. Siapa yang dimaksud oleh Jokowi?

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...