HomeCelotehDjarot Bukan ‘Bandar Duit’

Djarot Bukan ‘Bandar Duit’

“Saya tidak akan bagi-bagi duit. Itu yang menyebabkan kepala daerah korupsi. Akar korupsi itu dimulai ketika pemimpinnya menyuap rakyatnya dengan Rp 100 sampai Rp 200 ribu.” ~ Djarot Saiful Hidayat


PinterPolitik.com

[dropcap]G[/dropcap]egap gempita Pilkada Serentak 2018 sudah terasa diberbagai daerah, salah satunya Sumatera Utara.

Pertarungan head to head antara Edy Rahmayadi – Ijeck dan Djarot Saiful Hidayat – Sihar Sitorus memang akan menjadi tontonan menarik.

Apalagi dua calon Gubernur ini memiliki sepak terjang dan pengorbanan yang nyentrik. Edy Rahmayadi rela mengorbankan karier militernya, padahal sudah menjabat Pangkostrad tapi demi mengabdi kepada warga Sumatera Utara, Edy pensiun.

Tapi Edy masih punya jabatan lainnya sebagai Ketua PSSI, jadi kalau urusan sepakbola, kelar lah sama Edy Rahmayadi, weleeeh weleeeh, Moeldoko aja kalah sama Edy pas pemilihan Ketua PSSI, widiiwww ngeri kali ya, hmmm.

Nah kalau lawannya, Djarot Saiful Hidayat, si politikus nomaden ini mencoba peruntungan di Sumatera Utara. Kan tahu sendiri, kemaren pas maju di Pilkada DKI Jakarta, Djarot tumbang tak dikasih ampun, weleeeh weleeeh.

Kayaknya kalau melihat kiprah Djarot di Sumatera Utara menarik juga. Mengingat, Djarot kan memang tak begitu mengenal Sumatera Utara, tapi gara – gara Megawati memerintahkan untuk maju, mau ga mau Djarot ikut aja, ya udah akhirnya PDIP ngasih restu ke Djarot.

Kalau ngomongin Pilkada, ada ga sih yang membedakan kampanye di Jakarta atau di Sumatera Utara?

- Advertisement -

Dalam setiap janji kampanye sih, kayaknya semua calon siapapun dan di manapun sama aja ya, tapi Djarot punya hal yang berbeda. Katanya, Djarot ga akan bagi – bagi duit karena ga mau jadi pejabat yang korupsi.

Baca juga :  Saatnya Sunda Empire Ikut G20?

Hmmm, bener juga sih, tapi gimana ya? Itu sih kayaknya udah rahasia umum, bagi – bagi duit, sembako, itu sih sering banget diliat kalau ada Pilkada.

Ga ada yang tahu sih, kan itu tergantung apa yang jadi motivasinya. Kalau ngomong pengennya Pilkada itu tanpa ada money politic tentunya alasannya karena emang praktik politik idealnya kayak gitu, atau sekedar taktik curi perhatian di musim kampanye aja, hmmm, entahlah, weleeeh weleeh.

Tapi apa mungkin juga logistiknya kurang, kan tahu sendiri Djarot – Sihar itu cuma nyiapin Rp 100 juta, weleeeh weleeeh, gimana mau cukup coba? Hmm.

Makanya kalau pinjem kata – katanya Najwa Shihab dan Ganjar Pranowo, Djarot itu harus memastikan lagi  agar otak sama hatinya itu ga niat nyopet duit rakyat, jadi pada semua aktivitasnya nanti, ga akan ada korupsi. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Tito Sewakan Pulau, Cari Investasi?

“Pada intinya, akan mengembangkan kawasan sebagai eco-tourism. Sebetulnya, bagus, menurut saya, daripada dia tidak digunakan kosong begitu saja” –   Tito Karnavian, Menteri Dalam Negeri PinterPolitik.com Sebagian besar masyarakat Indonesia...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...