HomeCelotehDagelan Awur Anies – Susi

Dagelan Awur Anies – Susi

“Hidup ini kadang terbalik. Yang luar biasa berlagak biasa saja, dan yang biasa malah berlagak luar biasa.”


PinterPolitik.com

[dropcap]A[/dropcap]nies Baswedan diperbincangkan publik dari hal yang kontroversialnya sejak Pilgub Jakarta, kemarin. Kalau gitu bisa kali Anies dijadikan news maker. Weeleeh weleeh. Ya kali ah.

Kini, Anies kembali menjadi sorotan lagi saat saling tantang menantang dengan Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti yang ingin mengadopsi danau di Jenewa, Swiss untuk diterapkan di Danau Sunter.

Dan Anies juga tidak mau kalah, ia melontarkan tantangan balik kepada Susi untuk membersihkan laut di Jakarta.

Hallo..hallo, tes..tes, ini dagelan macam apalagi sih? Kalau mau becanda ga usah deh, karena becandaannya ga lucu. Dan gau sah jadi pejabat kalo mau becanda kaya gini.

Lebih baik ketika melihat ada kekurangan pada Danau Sunter langsung diperbaiki jangan justru memberikan tontonan tak penting untuk masyarakat. Weleeeh weleeeh. Ampuunnnn.

Jadi pejabat ga sebecanda itu juga kali ah. Masa iya adanya perbaikan itu akibat ada tantangan dari Menteri. Kaya ga punya rencana pemetaan tata kelola wilayah aja. Hufffft.

Tim Gubernur lah libatkan dong bukannya sudah banyak anggaran yang dikeluarkan untuk itu, apalagi diisi para ahli untuk percepatan pembangunan. Kemana Tim Gubernur? Sehat?

- Advertisement -

Anggaran bisa gembos kalau pada ‘gabut’ begitu kan, lamban merespon adanya kendala pembangunan di Jakarta. Eh eh apaan tuh gabut? Gaji buta atau gajinya diambil kerjanya kaga. weleeeh weleeeh.

Gimana kalau justru persepsi yang ditangkap masyarakat itu adalah kebiasaan pejabat yang bekerja karena ditantang pihak lain. Lengkap sudah, kita jadi bangsa yang ga punya inisiatif. Heuhhhh.

Lagian ngapain juga sih antara Gubernur dan Menteri kaya anak kecil aja saling tantang menantang. Terus pertanyaannya kalau salah satu diantaranya menang gimana?

Baca juga :  Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Yang menang dapet hadiah apa? Kalau yang kalah dapet apa?

Gimana kalau ada yang usulkan bila ada yang kalah tantang menantang ini turun dari jabatannya? Lebih elegan rasanya bila kinerjanya gagal dan tidak mampu bekerja, maka harus turun tahta.

Hmm, takut ga kalau begini? Takut kan?

Jangan sampai pejabat itu jadi aktor atau aktris yang bersandiwara penuh sensasi. Negeri ini tak perlu sensasi, hanya perlu satu hal yaitu kerja nyata.

Masa ngurusin Jakarta ini tujuannya buat jadi alat pemuas dari permainan tantang menantang seperti ini?

- Advertisement -

Ternyata posisi pejabat yang kita anggap luarbiasa itu secara nyata biasa saja, hanya lagaknya saja yang luarbiasa. (Z19)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Erdoğan, Anak ‘Nakal’ di NATO?

Meski Amerika Serikat (AS) dukung bergabungnya Finlandia & Swedia ke NATO, Erdoğan di Turki bersikeras menolak. Apa Turki anak 'nakal' NATO?

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Puan Maharani Melawan Takdir?

Ketua DPR RI Puan Maharani sebut karier politiknya bisa seperti sekarang bukan karena semata cucu Soekarno. Apa Puan melawan takdir?

Ada Apa dengan Puan dan Mikrofon?

Ketua DPR RI Puan Maharani dikabarkan kembali matikan mikrofon ketika terjadi interupsi. Kali ini, giliran politikus PKS bernama Amin AK.

More Stories

Wali Kota Depok ‘Biduan Lampu Merah’

"Kualitas humor tertinggi itu kalau mampu mengejek diri sendiri. Cocok juga ditonton politisi. Belajar becermin untuk melihat diri sendiri yang asli, " - Butet...

DPR Terpilih ‘Puasa Bicara’

“Uang tidak pernah bisa bicara; tapi uang bisa bersumpah,” – Bob Dylan PinterPolitik.com Wakil rakyat, pemegang amanah rakyat, ehmmm, identitas yang disematkan begitu mulia karena menjadi...

Ridwan Kamil Jiplak Jurus Jokowi

“Untuk melakukan hal yang buruk, Anda harus menjadi politisi yang baik,” – Karl Kraus PinterPolitik.com Pemindahan Ibukota masih tergolong diskursus yang mentah karena masih banyak faktor...