HomeCelotehArumi, ‘Srikandi Baru’ Puan

Arumi, ‘Srikandi Baru’ Puan

Arumi resmi menjadi “srikandi baru” PUAN. Maksudnya gimana?


PinterPolitik.com

[dropcap]F[/dropcap]enomena artis berpolitik udah bukan hal baru dalam dunia politik tanah air. Partai Amanat Nasional (PAN) termasuk salah satu partai yang bisa diidentikan sebagai partai para artis. Soalnya banyak artis yang menjadi kader partai tersebut. Misalnya ada nama Eko Patrio, Primus Yustisio, Dwiki Darmawan, Ikang Fawzi, Marissa Haque, Dessy Ratnasari, Hengky Kuniawan, Ayu Azhari, Jeremy Thomas, Lucky Hakim, Anang Hermansyah hingga Zumi Zola yang saat ini jadi tersangka kasus korupsi. Ckckck, luar biasa. Partai PAN bisa berubah menjadi Partai Artis Nasional nih, wkwkwk.

Baru-baru ini PAN kembali mendapat tambahan kader baru dari kalangan artis. Ia adalah Arumi Bachsin. Istri Emil Dardak ini ternyata udah menjadi kader PAN sejak Desember tahun lalu. Ia bahkan masuk dalam daftar pengurus DPP PUAN (Perempuan Amanat Nasional). Wowww, manjay alias mantap jaya.

Dengan  bergabungnya Arumi ke dalam PAN, maka semakin menambah deretan panjang artis yang terjun ke dunia politik. Mungkin ada yang menilai bahwa fenomena artis banting setir ke dunia politik adalah salah satu strategi Parpol untuk menarik simpati masyarakat. Mungkin itu ada benarnya, tapi saya pikir nggak masalah. Asalkan mereka bisa memberikan kontribusi yang baik bagi kemajuan bangsa ini.

Setiap warga negara Indonesia memiliki hak untuk berpolitik. Para artis termasuk warga negara Indonesia. Maka, para artis juga berhak untuk berpolitik, bukan?

Nah, bicara soal warga negara, saya kembali terkenang akan gagasan seorang filsuf Yunani bernama Plato tentang warga negara. Plato menetapkan bahwa warga negara dibagi dalam tiga kelas yakni rakyat biasa, prajurit, dan penguasa.

Baca juga :  Hadi dan Seragam "Militer" ATR/BPN

Agar suatu negara dapat dapat mencapai kehidupan yang adil dan makmur, maka tiga kelas ini perlu bekerja sama. Kelas penguasa yang terkenal dengan segala kecakapan dan kebijaksanaannya harus menciptakan peraturan yang adil untuk semua kelas. Sementara itu, kelas prajurit harus berusaha menjadi ‘tameng’ yang kokoh untuk menjaga stabilitas dan keutuhan suatu negara. Sedangkan kelas pekerja   harus bekerja keras untuk mencukupi sandang, pangan dan papan dalam suatu negara.

- Advertisement -

Kalau begitu, posisi PAN masuk dalam kelas penguasa. Sejauh ini apakah PAN sudah cukup memberikan kontribusi yang baik bagi bangsa Indonesia? Ataukah hanya sekadar menjadi partai penggembira dalam arena politik nasional? (K-32)

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

More Stories

PDIP dan Gerindra Ngos-ngosan

PDI Perjuangan dan Gerindra diprediksi bakal ngos-ngosan dalam Pilgub Jabar nanti. Ada apa ya? PinterPolitik.com Pilgub Jabar kian dekat. Beberapa Partai Politik (Parpol) pun mulai berlomba-lomba...

Megawati ‘Biro Jodoh’ Jokowi

Megawati tengah mencari calon pendamping Jokowi. Alih profesi jadi ‘biro jodoh’ ya, Bu? PinterPolitik.com Kasih sayang dan pengorbanan seorang ibu laksana lilin yang bernyala. Lilin...

Yenny Didekati PPP?

Akankah Yenny Wahid bersedia menerima pinangan PPP? PinterPolitik.com Saya memang mengidolakan mendiang Presiden Abdurahman Wahid alias Gus Dur. Gus Dur  itu sosok yang hebat di mata...