SejarahPolitik Dalam Garis Keturunan Prabowo

Politik Dalam Garis Keturunan Prabowo

Masalah keturunan kerap kali menjadi isu lima tahunan yang muncul jelang Pemilu. Dalam beberapa tahun terakhir, masalah silsilah keturunan capres yang berlaga sering kali menjadi bahan pembicaraan. Salah satu yang marak dibahas adalah tentang garis keturunan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Mengapa garis keturunan ini  selalu penting untuk dibahas?


PinterPolitik.com

Beberapa pendukung Prabowo Subianto, mantan Danjen Kopassus ini, sering kali mengunggulkan keturunan Prabowo ini jika dibandingkan dengan tokoh lain.

Garis Keturunan Prabowo Subianto

Garis keturunan Prabowo sering dianggap kaya dengan darah tokoh-tokoh sejarah Tanah Air. Dalam film dokumenter biografi Sang Patriot misalnya digambarkan bahwa Prabowo masih merupakan keturunan Sultan Agung dan Sultan Hamengkubuwono I.

Keturunan Orang Kepecayaan Pangeran Diponegoro

Selain itu, klaim seperti ini didasarkan pada keterangan sejarawan Inggris Peter Carey. Peneliti sejarah Jawa ini menyebut bahwa Prabowo adalah keturunan Raden Tumenggung Kertanegara III atau kerap disebut sebagai  Raden Tumenggung Banyakwide.

Tokoh ini sendiri merupakan figur yang disebut sebagai orang kepercayaan Pangeran Diponegoro dan menjadi panglima laskar Diponegoro dalam Perang Jawa.

Carey, kemudian menuturkan bahwa Banyakwide memiliki keturunan yaitu Raden Kartoatmodjo, lalu dilanjutkan dengan Raden Tumenggung Mangkuprodjo yang kemudian memiliki putra yaitu Margono Djojohadikusumo.

Memang, ada beberapa peneliti yang mempertanyakan obyektivitas Carey. Sejarawan asal Oxford tersebut diketahui terlibat dalam banyak proyek bersama keluarga Prabowo dalam Yayasan Arsari Djojohadikusumo.

Keturunan Dari Pendiri Bank Nasional Indonesia (BNI)

- Advertisement -

Terlepas dari hal tersebut, sulit untuk melepas fakta bahwa keluarga Prabowo banyak meninggalkan jejak penting dalam sejarah Tanah Air.

Kakek Prabowo, Margono Djojohadikusumo, misalnya memiliki jejak sejarah cukup signifikan di Indonesia. Margono amat dikenal melalui kiprahnya sebagai pendiri Bank Nasional Indonesia (BNI).

Baca juga :  Prabowo Masih Andalkan Ulama?

Tidak hanya itu, secara politik, Margono terlibat dalam pendirian Partai Indonesia Raya (Parindra) dan juga pernah menjadi anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA).

Garis politik dan ekonomi ini dilanjutkan oleh putra Margono, yang juga ayah Prabowo, Soemitro Djojohadikusumo. Sosok ini terkenal dengan julukannya yaitu Begawan Ekonomi Indonesia.

Hal ini terkait dengan kiprahnya sebagai Menteri Keuangan dan Menteri Perindustrian dan Perdagangan di era Soekarno. Secara politik, ia terlibat dalam Partai Sosialis Indonesia (PSI) yang identik dengan Sutan Sjahrir.

Dari Soemitro inilah kemudian lahir empat orang anak Biantiningsih Miderawati, Maryani Ekowati, Prabowo Subianto, dan Hashim Djojohadikusumo.

Berdasarkan silsilah keturunan tersebut, terlihat bahwa dalam tubuh Prabowo mengalir darah pelaku-pelaku sejarah di Indonesia. Dalam kadar tertentu, perkara keturunan ini kerap dianggap penting sebagai sumber legitimasi kekuasaan seperti yang diungkapkan oleh Max Weber tentang otoritas kharismatik.

Terlepas dari hal-hal tersebut, pada akhirnya kursi kekuasaan di Indonesia hanya bisa diraih melalui jalan legal formal yaitu Pemilu bukan hanya sekadar keturunan. Lalu, apakah garis keturunan ini bisa memberi pengaruh bagi kemenangan Prabowo dalam Pilpres? 

#Trending Article

Sarekat Islam dan Asal-usul PKI

Sarekat Islam (SI) – sekarang Syarikat Islam – merupakan salah satu organisasi yang mengambil peran dan andil penting dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Namun, bagiamana...

Sejarah Musso: Anak Kiai Ingin Bikin Republik Soviet Indonesia?

Pemberontakan PKI di tahun 1948 memang efeknya tidak sebesar tragedi 1965, namun menjadi catatan sejarah terkait kiprah besar komunisme di Indonesia, dengan salah satu...

Buya Hamka: Tak Dendam Meski Dipenjara Soekarno

Buya Hamka adalah ulama karismatik yang berasal dari Minangkabau yang dikenal karena menjadi tokoh Muhammadiyah, serta sempat menjabat sebagai Ketua Majelis Ulama Indonesia atau...

Republik Lanfang, Republik Pertama di Nusantara?

Sejak Tan Malaka, sang Bapak Republik Indonesia, menuliskan nama negara ini di bukunya Naar De Republik Indonesia, kita seolah sudah punya takdir yang tergambar di...

Ada George Soros di Balik 1998?

George Soros adalah sosok penting yang namanya terdengar di berbagai belahan dunia. Ia disebut berada di balik berbagai fenomena ekonomi dan politik. Benarkah miliarder...

Jenderal Hoegeng: Polisi Jujur Yang Disingkirkan Soeharto

Jika berbicara soal polisi, Jenderal Hoegeng tentu saja tidak bisa dilupakan. Ia dikenal sebagai sosok polisi bersih yang selalu didamba-dambakan. Lantas bagaimana perjalanan kisah...

Inilah 5 Pemimpin Paling Kejam Sepanjang Sejarah

Sejarah peradaban mencatat banyak pemimpin hebat berkat karya-karyanya yang membawa kemajuan untuk bangsa dan negaranya. Namun, sejarah juga punya sisi kelam yang tergambar dari...

Keluarga Rothschild dan Konspirasi Yahudi

Nama keluarga Rothschild mungkin bukanlah nama yang asing dalam sejarah dunia – khususnya di Eropa. Siapakah sebenarnya Rothschild? Apa saja misteri yang menyelimuti keluarga...

More Stories

Menyoal Bias Privat dan Publik

Dengan perkembangan teknologi, konsekuensi sosial dan politik turut mengikuti. Apakah batas antara kehidupan privat dan publik masih eksis?

Keluarga Medici, The Godfather of Renaissance?

Banyak cerita soal keluarga Medici, bangsawan Italia yang hidup sejak abad ke-13. Selain dikenal sebagai penguasa Italia, keluarga Medici ternyata memiliki pengaruh besar pada...

Jika Indonesia-Malaysia Jadi Satu Negara

Sejak era Presiden Soekarno, Indonesia dan Malaysia beberapa kali terlibat ketegangan. Lantas, apa jadinya jika dua negara rumpun melayu ini menjadi satu negara? PinterPolitik.com Ganyang Malaysia....