HomeHeadlineTransaksi Persepsi NasDem Rugikan Anies?

Transaksi Persepsi NasDem Rugikan Anies?

Perjudian Partai NasDem dengan mengusung Anies Baswedan sebagai calon presiden (capres) tampak kurang menjanjikan saat seolah berjuang sendirian menggagas safari politik sang mantan Gubernur DKI Jakarta. Namun, perjuangan Partai NasDem kiranya hanya bagian dari “transaksi persepsi” yang tetap menguntungkan mereka, namun merugikan bagi Anies. Benarkah demikian? 


PinterPolitik.com

Euforia pencapresan Anies Baswedan oleh Partai NasDem seakan-akan mengarah pada tendensi monoton dikarenakan tak mendapat respons dukungan dari partai politik (parpol) lain.

Tidak adanya kejelasan dari Partai Demokrat dan PKS untuk membangun koalisi tampak membuat Partai NasDem berjuang sendirian dalam menggagas safari politik Anies ke sejumlah daerah belakangan ini.

Menariknya, Deputi Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Kamhar Lakumani mengafirmasi narasi pencapresan Anies yang membosankan dan kurang greget.

Tetapi, Kamhar mengatakan hal itu dikarenakan partainya belum ikut turun gunung meramaikan aplaus politik bagi Anies.

“Tentu uta­manya karena belum ada deklarasi Koalisi Perubahan bersama Partai Demokrat dan PKS,” begitu kata Kamhar merespons stagnasi kampanye dini eks Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu.

Dia tak menyanggah bahwa analogi “pengemasan” Anies adalah sebagai antitesis pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Berhubung Partai NasDem masih bagian dari pemerintah, Kamhar menyiratkan bingkai politik Anies di 2024 baru akan benar-benar terlihat saat Partai Demokrat dan PKS ikut berkampanye.

image 54
- Advertisement -

Di kesempatan yang berbeda, Juru Bicara (Jubir) DPP PKS Muhammad Kholid menyiratkan partainya hingga kini belum mendeklarasikan jagoan di Pilpres 2024.

Mengutip pernyataan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf AL Jufri, Kholid mengatakan keputusan menentukan capres yang didukung PKS akan disampaikan tepat sebelum berganti tahun 2023 nanti.

Tren menurunnya euforia pencapresan Anies plus tertundanya sokongan politik dari Partai Demokrat dan PKS tentu menimbulkan tanya sederhana, yakni mengapa itu bisa terjadi?

Bukan Incar Pilpres?

Muasal jawabannya mengenai monotonnya narasi safari politik Anies agaknya dapat ditujukan kepada Partai NasDem. Sebagai entitas politik pertama yang getol mengusung Anies, Partai NasDem kiranya tentu datang dengan tujuan spesifik di kontestasi elektoral 2024.

Satu hal yang agaknya perlu dipahami disini adalah bahwa logika organisasi – dalam hal ini parpol – memiliki disimilaritas dengan logika individu. Francis Fukuyama dalam  bukunya State-Building: Governance and World Order in the 21st Century menjelaskan esensi tersebut dan kiranya dapat digunakan untuk memahami logika dan tujuan sebenarnya dari Partai NasDem mengusung Anies.

Baca juga :  Mengapa Pembakaran Alquran Jadi Simbol?

Mencuplik teori dari cendekiawan politik Amerika Serikat (AS) Herbert Simon tentang satisficing, Fukuyama menjelaskan tujuan organisasi sebenarnya tidak pernah hadir secara jelas, namun muncul sebagai hasil dari berbagai interaksi para pelaku organisasi.

Menurut Fukuyama, itu terjadi karena individu-individu dalam organisasi memiliki rasionalitas yang terbatas. Ini tidak lain disebabkan oleh individu yang cenderung memiliki penafsiran yang berbeda atas suatu peristiwa.

Ketika sampai pada perspektif tersebut, pintu masuk ke ruang interpretasi mengenai tujuan Partai NasDem tampaknya mulai terbuka. Itu dapat berangkat dari variabel berupa pernyataan kunci elite mereka sebelum mengusung Anies.

image 55
- Advertisement -

Dalam sebuah agenda di Lembang, Jawa Barat yang dihadiri langsung oleh Ketua Umum (Ketum) Partai NasDem Surya Paloh, beserta Ketua Bappilu Prananda Paloh pada September lalu, Ketua DPW Jabar Saan Mustopa menggelorakan intensi partainya adalah harus mengalahkan Partai Golkar di Pemilu 2024.

Bagaimanapun, sejak era Reformasi, partai berlambang pohon beringin itu memang tak pernah absen dari dua besar perengkuh suara terbanyak di level legislatif nasional. Oleh karenanya, pantas jika gelora mengalahkan Partai Golkar dikemukakan.

Satu bulan setelah pekikan lantang Saan untuk mengalahkan Partai Golkar, Anies secara resmi dideklarasikan sebagai bakal capres 2024 oleh Surya Paloh.

Dua variabel itu tampaknya memiliki korelasi positif dalam sebuah konsep tenar dalam sebuah proses politik, yakni coattail effect atau efek ekor jas.

Dalam jurnal berjudul The Coattail Effect in Multiparty Presidential Election: Evidence from Indonesia yang ditulis oleh Djayadi Hanan dan Deni Irvani, dijelaskan coattail effect eksis dalam sistem politik multipartai di Indonesia di tiap edisi pemilu, paling tidak sejak pemilihan langsung pada 2004.

Djayadi dan Deni menegaskan parpol yang mengusung capres dengan elektabilitas mumpuni dapat merengkuh dampak elektoral positif di level legislatif.

Tak menutup kemungkinan, gerak cepat deklarasi Anies adalah demi menyelaraskan agresivitas Partai NasDem untuk mengalahkan Partai Golkar yang begitu “jumawa” di legislatif, bahkan tanpa mengusung capres maupun cawapres internal.

Safari politik Anies yang digagas “sendirian” oleh Partai NasDem ke kantong suara potensial di sejumlah daerah belakangan ini kemungkinan tak terlepas dari kepentingan elektoral mereka sendiri sebagai sebuah hal yang utama, bukan murni demi kemenangan Anies.

Ihwal yang kemudian meninggalkan gelagat “transaksi persepsi” yang hingga detik ini kiranya lebih menguntungkan bagi Partai NasDem karena menjadi entitas penabuh genderang Anies di beberapa daerah.

Baca juga :  AHY Rela Tak Jadi Cawapres?

Karena bagi Partai NasDem, apabila perjudiannya tak berbuah hasil kemenangan Anies, mereka masih bisa bergabung dengan koalisi pemenang nantinya. Sebuah hal yang begitu lumrah dalam politik Indonesia.

Itu pula yang kemudian tampak membuat narasi safari politik Anies seolah monoton dikarenakan lebih terlihat seperti panggung perjuangan Partai NasDem di ceruk suara potensial level legislatif, baik kota/kabupaten, provinsi, maupun nasional.

Akan tetapi, dengan mengincar potensi menggiurkan suara legislatif, mengapa Partai Demokrat dan PKS tak ikut “menumpang” manuver gercep Partai NasDem?

image 56

Anies Sedang Diuji?

Konteks pencapresan Anies tampaknya harus berkaca pada apa yang terjadi pada Panglima TNI ke-19 Gatot Nurmantyo jelang Pilpres 2019 lalu. Saat itu sejumlah parpol menaruh simpati politik kepada Gatot, salah satunya adalah PAN.

Pada Mei 2018, Ketum PAN Zulkifli Hasan seolah merestui Gatot sebagai capres saat bersua mantan Panglima Kostrad itu di Gedung Nusantara III, Kompleks Parlemen, Jakarta.

Pemberitaan kala itu begitu deras mengabarkan gerak-gerik PAN begitu aktif untuk mempromosikan Gatot, meski tak se-gercep Partai NasDem saat mengusung Anies.

Kala itu, Gatot seolah diberikan waktu dan semacam ujian oleh PAN untuk “memainkan” isu. Sayangnya, dia hanya mampu memainkan isu dan relevan di media dalam beberapa pekan saja sebelum meredup. Alhasil, PAN pun urung mengusungnya sebagai capres.

Pemberian waktu dan ujian tersebut agaknya dilakukan PAN (dalam konteks Gatot) dan Partai Demokrat-PKS (dalam konteks Anies) dengan mengadopsi strategi marketing, apakah sang kandidat cukup menjual di hadapan konstituen. Termasuk kalkulasi kontribusi elektoral atau coattail effect-nya bagi partai.

Sederhananya, sebuah produk tentu akan menjalani tes atau uji sebelum dijual ke pasar, yakni apakah produk tersebut cukup menjual, laku, atau sebaliknya.

Bagi Partai Demokrat dan PKS, Anies pun tampaknya masih “diuji” apakah dirinya cukup menjual, paling tidak hingga beberapa waktu sampai Anies tampak relevan dan konsisten secara politik.

Hal itu yang kemungkinan membuat kedua parpol itu belum turun gunung meramaikan genderang politik Partai NasDem, selain faktor spesifik lain seperti tarik-menarik jatah serta daya tawar politik.

Akan tetapi, penjelasan di atas masih sebatas interpretasi semata. Satu hal yang pasti, konsistensi apakah Anies akan terus relevan sebagai capres masih tanda tanya setelah dirinya tak memiliki panggung politik. (J61)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Beberapa waktu terakhir ini politik nasional dihebohkan dengan demonstrasi para Kepala Desa (Kades) untuk menuntut pertambahan masa jabatan dari enam menjadi sembilan tahun. Pertanyaannya,...

Kenapa Demokrat Ngotot Mengusung AHY?

Elektabilitas yang rendah bukanlah halangan Partai Demokrat untuk mengusung Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) di Pilpres 2024. Partai Demokrat bahkan diketahui terlibat ketegangan dengan Partai...

Monster Laut, Konspirasi Politik Tertua?

Peradaban manusia menyimpan ribuan cerita monster laut. Mungkinkah ada peran motif politik dalam cerita-cerita teror dari laut?

Bakar Al-Quran, Bukti Kemunafikan Barat?

Aksi pembakaran Al-Quran menuai berbagai sorotan, terutama kaum muslim di dunia. Kendati demikian, pemerintah Swedia menganggap aksi tersebut sebagai bentuk kebebasan berekspresi, namun secara...

Lukisan Pahlawan Ternyata adalah Propaganda?

Ternyata, tidak semua lukisan pahlawan nasional digambarkan sesuai wajah asli mereka. Apakah ini hal yang salah atau is akita benarkan?

Politik MBS di Balik Kepindahan Ronaldo

Momen kepindahan Cristiano Ronaldo ke Al Nassr FC disebut bukan kepindahan pemain sepak bola semata. Tengah didiskusikan bahwa terdapat kepentingan politik Mohammed bin Salman...

Anies “Tumbal” Sodetan Ciliwung?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memuji Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono karena dapat melanjutkan proyek sodetan Sungai Ciliwung yang mangkrak enam tahun....

Saga Transfer RK, Golkar Berkuasa? 

Bergabungnya Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) ke Partai Golkar tampaknya memiliki sejumlah makna sekaligus menguak banyak hal. Namun satu pertanyaan sederhana mengemuka,...

More Stories

Benarkah 2024 Asal Jangan PDIP?

Diskursus Pemilu dan Pilpres 2024 hingga kini tampak belum berfokus pada visi konkret dari para aktor di dalamnya. Sebatas adu popularitas kandidat hingga tajuk “asal jangan...

Saga Transfer RK, Golkar Berkuasa? 

Bergabungnya Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) ke Partai Golkar tampaknya memiliki sejumlah makna sekaligus menguak banyak hal. Namun satu pertanyaan sederhana mengemuka,...

Manuver Ongkos Haji Menag Yaqut

Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengusulkan kenaikan biaya haji yang fantastis, yakni sebesar 76 persen. Lantas, mengapa usulan tak populer itu berani dilontarkan...