HomeNalar PolitikStrategi PDIP Untuk Ganjar Usang?

Strategi PDIP Untuk Ganjar Usang?

Calon presiden (capres) PDIP Ganjar Pranowo dinarasikan berasal dari keluarga biasa, bukan bangsawan ataupun elite bangsa. Narasi semacam ini bukan sesuatu yang baru di PDIP, saat awal menunjuk Joko Widodo (Jokowi) sebagai capres di Pilpres 2014 hal serupa pun pernah disampaikan. Lalu, apakah masih relevan narasi wong cilik dalam Pilpres 2024 mendatang?


PinterPolitik.com

Ketua Koordinasi Relawan Pemenangan Pilpres PDIP Ahmad Basarah mengatakan calon presiden (capres) yang diusung partainya, Ganjar Pranowo bukan berasal dari keluarga bangsawan ataupun elite negara.

Ganjar lahir dari seseorang keluarga kebanyakan di Indonesia, bukan dari kalangan bangsawan, bukan anak jenderal, bukan juga anak orang-orang elite di republik ini. Ganjar adalah anak seorang purnawirawan Polri berpangkat biasa.

Hal itu disampaikan Basarah dalam sebuah acara diskusi interaktif terbuka yang bertajuk “Kenapa Ganjar Pranowo Capres Terbaik Penerus Jokowi?”.

Dalam acara itu, Basarah memang berharap diskusi lebih mengungkap sisi humanisme Ganjar dan keluarganya.

Wakil Ketua MPR RI itu menyebut keluarga Ganjar adalah gambaran rumah tangga ideal dalam struktur masyarakat Indonesia. Menurutnya, jika ingin memilih pemimpin bangsa maka dimulai melihat keluarganya.

Narasi semacam ini bukan hal baru untuk PDIP. Narasi serupa juga pernah dikemukakan PDIP ketika mencalonkan Joko Widodo (Jokowi) sebagai capres pada Pilpres 2014 lalu.

koalisi ganjar macet

Dengan begitu Basarah seolah menegaskan, bukan berarti rakyat biasa tidak bisa menjadi seorang pemimpin negara.

PDIP pun seakan sudah membuktikannya dengan menghantarkan Jokowi menjadi presiden selama dua periode lewat sebuah demokrasi.

Selain itu, Basarah juga menekankan peran dari sang Ketua Umum (Ketum) Megawati Soekarnoputri yang menurutnya berhasil menghasilkan pemimpin yang lahir dari rakyat.

Partai berlambang banteng moncong putih itu memang terkenal dengan branding sebagai partai wong cilik, dan secara konsisten mempertahankan brandingitu demi memikat pemilih menengah ke bawah.

Lantas, apakah brandingsebagai wong cilikakan kembali membuat PDIP berhasil memenangkan Ganjar dalam Pilpres 2024 nanti?

Wong Cilik Tak Relevan?

Dalam teknik marketing, brandingdari sebuah produksangat penting untuk memudahkan konsumen mengingat produk tersebut.

Tak jauh berbeda dalam dunia politik, setiap aktor politik harus membuat branding image agar pemilih dapat mengingatnya. Dengan begitu, probabilitas terpilih dan memenangkan kontestasi lebih terbuka.

Baca juga :  Ridwan Kamil, Kunci Golkar 2029?

Nadia Zahra Karla Lubis dan Rosita Anggraini Tagor dalam tulisannya yang berjudul Political Communication Strategy of The PDIP Perjuangan Partymenjelaskan konsistensi dari desain politik yang memihak kesejahteraan rakyat membuat PDIP berhasil menjadikan Jokowi dua periode.

3 menteri bacawapres ganjar

Selain itu, strategi membentuk serta mempertahankan brand image sebagai partai wong cilik membuat PDIP masih punya simpatisan yang kuat.

Kevin Lane Keller dalam tulisannya yang berjudul Conseptualizing, Measuring, and Managing Customer-Based Brand Equity menjelaskan brand image adalah persepsi tentang sebuah merek yang merupakan refleksi konsumen akan asosiasinya pada merek tersebut.

Dalam konteks politik, brand image suatu partai politik (parpol) sangat dipengaruhi oleh persepsi masyarakat terhadap parpol itu.

Berkaca dari penjelasan tersebut, berkat brand imageyang secara konsisten ditunjukkan oleh PDIP membuat parpol pimpinan Megawati itu melekat dengan branding wong cilik.

PDIP mulai dikenal secara luas sebagai partai wong cilik ketika menjadi oposisi di era pemerintahan Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Saat itu, ada aksi yang sangat ikonik dari Megawati dan Puan Maharani ketika menangis sebagai reaksi protes atas keputusan pemerintahan SBY yang menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) pada 2008 lalu.

Aksi yang mencerminkan keberpihakan kepada rakyat itu kemudian mendukung branding imagePDIP yang pada akhirnya melekat pada benak pemilih.

Tapi, puncak dari keberhasilan konsistensi desain politik wong cilik PDIP adalah ketika mencalonkan Jokowi pada 2014 lalu.

Sama seperti Ganjar saat ini, Jokowi saat itu dikisahkan sebagai calon pemimpin dari kalangan rakyat biasa sehingga tidak akan mengkhianati rakyat.

Narasi itu kemudian berhasil memenangkan PDIP di Pemilu 2009 dan 2014, sekaligus menjadikan Jokowi RI-1 selama dua periode.

Namun, kini tampaknya ada pergeseran persepsi dalam masyarakat terhadap PDIP. Masyarakat tampaknya lebih mengharapkan capres yang dapat mengatasi segala permasalahan bangsa, alih-alih hanya sekadar sosok yang merakyat.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya bahwa branding imagesuatu parpol tergantung pada persepsi yang ada di masyarakat, PDIP kini tampaknya kehilangan persepsi positif dari brand wong cilik mereka.

Baca juga :  Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Sama seperti ketika munculnya persepsi positif, pergeseran persepsi itu juga disebabkan oleh perilaku yang diperlihatkan PDIP sendiri.

oknum pdip tak dukung ganjar

Lunturnya Citra Wong Cilik

Jika saat itu PDIP mulai mendapatkan brandpartai wong cilik karena perilaku mereka yang mencerminkan kearah tersebut.

Kini, PDIP juga kehilangan persepsi itu juga karena perilaku yang mereka tunjukkan dihadapan publik. Berbagai kasus yang melibatkan PDIP menjadi titik balik dari pergeseran persepsi masyarakat itu.

Diantaranya adalah kasus suap politisi PDIP Harun Masiku yang hingga kini masih buron. Dalam kasus itu juga diduga melibatkan para petinggi PDIP.

Kemudian, ada juga kasus Ketua DPR RI Puan Maharani yang mematikan microphonesaat interupsi dari anggota DPR RI fraksi PKS Amin AK dalam rapat paripurna. Peristiwa itu kemudian seolah menjadi cerminan bahwa PDIP adalah parpol yang antikritik.

Selain itu, belum lama ini kasus yang membuat semakin minornya persepsi terhadap PDIP adalah ketika rapat antara Komisi III DPR RI dengan Mahfud MD tentang RUU Perampasan Aset.

Saat itu, Mahfud meminta DPR untuk segera mengesahkan RUU Perampasan Aset. Namun, anggota dari fraksi PDIP Bambang “Pacul” mengeluarkan pernyataan, “Lobinya jangan di sini Pak. Di sini (DPR) nurut bosnya masing-masing,”.

Pernyataan itu seakan menegaskan bahwa anggota DPR dari fraksi PDIP itu bertindak sesuai dengan perintah ketum parpol, bukan atas dasar kepentingan rakyat.

Lalu, dengan berbagai peristiwa minor tersebut, apakah PDIP akan tetap berhasil mencitrakan Ganjar sebagai wong cilik yang berpihak pada rakyat?

Melihat apa yang terjadi belakangan ini, khususnya sentiment di media sosial, PDIP tampaknya sudah kehilangan branding imagemereka sebagai partai wong cilik.

Brandingpartai wong cilik boleh jadi hanya akan menjadi sebuah branding image tanpa terasa implementasinya.

Oleh karenanya, PDIP tampaknya harus segera mengembalikan kepercayaan publik terhadap brand wong cilik mereka jika ingin menang dalam kontestasi elektoral mendatang.

Yang jelas, publik berharap PDIP dan Ganjar benar-benar mengimplementasikan branding image wong cilik tersebut jika kembali memenangkan Pemilu 2024 nanti. (S83)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Timur Tengah, Kawasan yang Seharusnya Tak Ada?�

Sempat muncul dorongan untuk mengganti nama kawasan Timur Tengah menjadi Asia Barat. Tapi sebenarnya muncul dari mana istilah “Timur Tengah” itu sendiri?�

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.

Di Balik Operasi Semi Rahasia Kaesang?

Survei elektabilitas kandidat di Pilkada 2024 mulai muncul dan Ketua Umum PSI yang juga putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kaesang Pangarep melejit di urutan pertama edisi pemilihan gubernur Jawa Tengah. Meski diiringi sentimen minor, hal ini dinilai akan dibingkai ke dalam strategi khusus bagi Kaesang agar terus relevan.

More Stories

Ketua DPR, Golkar Lebih Pantas?�

Persaingan dua partai politik (parpol) legendaris di antara Partai Golkar dan PDIP dalam memperebutkan kursi Ketua DPR RI mulai “memanas”. Meskipun secara aturan PDIP paling berhak, tapi beberapa pihak menilai Partai Golkar lebih pantas untuk posisi itu. Mengapa demikian?

Anies “Alat” PKS Kuasai Jakarta?

Diusulkannya nama Anies Baswedan sebagai calon gubernur (cagub) DKI Jakarta oleh PKS memunculkan spekulasi jika calon presiden (capres) nomor urut satu ini hanya menjadi “alat” untuk PKS mendominasi Jakarta. Benarkah demikian?

Pemilu 2024, Netralitas Jokowi “Diusik” PBB?�

Dalam sidang Komite Hak Asasi Manusia (HAM) PBB, anggota komite Bacre Waly Ndiaye mempertanyakan netralitas Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait lolosnya Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden (cawapres) dari Prabowo Subianto. Lalu, apa yang bisa dimaknai dari hal itu?