Cross BorderPolitik MBS di Balik Kepindahan Ronaldo

Politik MBS di Balik Kepindahan Ronaldo

Momen kepindahan Cristiano Ronaldo ke Al Nassr FC disebut bukan kepindahan pemain sepak bola semata. Tengah didiskusikan bahwa terdapat kepentingan politik Mohammed bin Salman alias MBS di balik kepindahan sang mega bintang Portugal.


PinterPolitik.com

“Just because you do not take an interest in politics doesn’t mean politics won’t take an interest in you. ” ― Pericles

Momen kepindahan Cristiano Ronaldo ke klub Arab Saudi, Al Nassr FC, sangatlah menghebohkan. Pertama, ini tentu soal nilai kontrak Ronaldo yang mencapai US$214 juta per tahun – sekitar Rp3,3 triliun per tahun. Artinya, Ronaldo akan dibayar Rp6,3 juta per menit. 

Angka itu bahkan belum semuanya. Jika Ronaldo setuju mempromosikan Arab Saudi sebagai tuan rumah Piala Dunia 2030, pemain yang juga dijuluki CR7 itu akan mendapatkan tambahan US$200 juta lagi. Fantastis.

Bukan hanya soal nilai kontrak yang membuat kepindahan Ronaldo sangat menarik untuk dibahas, melainkan juga karena dimensi politik di baliknya. 

Melansir berbagai pemberitaan, salah satu faktor utama kepindahan Ronaldo ke Al Nassr adalah, karena transfer ini didukung sepenuhnya oleh Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman alias MBS. 

MBS sendiri adalah anggota kehormatan klub Al Nassr bersama dengan saudara-saudaranya. MBS disebut sebagai “the man behind” kepindahan Ronaldo. 

Transfer Ronaldo adalah Marketing 

Jika dirasionalisasi, kepindahan Ronaldo ke Saudi membuat negara ini menjadi pusat perhatian utama dunia. Ini sejalan dengan misi MBS untuk mengubah arah negara tersebut menjadi lebih terbuka dan mentransformasi ekonomi negara ke industri selain minyak. Ronaldo dipercaya akan membuat misi MBS mengubah Saudi menjadi lebih cepat terwujud. 

Melihatnya dari kacamata marketing, selaku sosok dengan pengikut Instagram terbanyak di dunia (539 juta), kepindahan Ronaldo tentunya dapat meningkatkan brand value Arab Saudi. Buktinya dapat dilihat dari peningkatan drastis pengikut Instagram Al Nassr – dari yang mulanya 500 ribu menjadi 12,4 juta.

Baca juga :  Ini Rahasia Retorika Intelijen Jokowi-Prabowo? 

Mateso Bashingwa dalam penelitiannya Popular Culture and Photographic Meaning: The Study of Cristiano Ronaldo as a Brand, menemukan bahwa menjadikan Ronaldo sebagai brand tidak hanya berdampak pada penggemar sepak bola tetapi juga pada penjualan produk olahraga.

Menurut Bashingwa, pengaruh kuat itu muncul karena Ronaldo memiliki lima dimensi personalitas yang kuat, yakni (1) sincerity: rendah hati, jujur, tulus, dan ramah; (2) excitement: menggairahkan, bersemangat, menyenangkan, dan inovatif; (3) competence: dapat dipercaya, serius, dan sukses; (4) sophistication: kelas atas dan menawan; serta (5) ruggedness: luar ruangan dan tangguh.

infografis mbs ubah saudi jadi sekuler

Misi Politik MBS

Sebagaimana diketahui, Saudi memang lebih dikenal dengan status sebagai negara produsen minyak yang menjadi pusat agama Islam. Saat MBS berkuasa, ia mencoba mendiversifikasi ekonomi Saudi agar tidak bergantung pada minyak. 

MBS menggariskan apa yang disebut sebagai Saudi Vision 2030. Ini adalah framework strategis untuk mengurangi ketergantungan Saudi dari minyak melalui keterbukaan untuk investasi, pariwisata, kesehatan, pendidikan, rekreasi, dan lain sebagainya. Tak heran kemudian, Saudi di bawah MBS menjadi lebih lunak dalam konteks hukum agama dan oleh beberapa pihak dianggap menjadi makin sekuler. 

Perempuan, misalnya, kini diperbolehkan menyetir kendaraan sendiri dan boleh menonton konser berbaur dengan laki-laki. Pantai-pantai dengan resort mewah di Saudi juga kini membolehkan orang untuk memakai bikini. Demikian pun dengan aturan-aturan lainnya soal pakaian dan lain sebagainya. 

Tidak berhenti di sana, dalam konteks agama perubahan signifikan juga terlihat. Sejak tahun 2018 lalu, telah ada pembicaraan antara otoritas Saudi dengan Vatikan dan perwakilan Gereja Katolik Prancis terkait wacana pendirian gereja di Arab Saudi. 

Hal serupa terjadi pula dengan Gereja Evangelis di tahun 2021 yang juga membuka wacana pendirian gereja di Saudi. Sebagai catatan, di Saudi dipercaya terdapat setidaknya 1,8 juta warga Kristen yang menjalankan aktivitas keagamaannya secara sembunyi-sembunyi. 

Baca juga :  Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Jika pembangunan gereja ini terjadi, maka Saudi akan mengikuti jejak Qatar dan Uni Emirat Arab (UEA) yang telah lebih dahulu terbuka pada aktivitas agama-agama lain. Bukan rahasia pula, MBS memang dipercaya menyontek cara Qatar dan UEA dalam pembangunan ekonomi untuk keluar dari ketergantungan minyak yang berefek ke sektor-sektor lain.

Dengan demikian, kepindahan Cristiano Ronaldo ke Al Nassr sekiranya memiliki nuansa yang sama dalam upaya meningkatkan brand value Saudi sebagai negara yang punya geliat ekonomi di luar minyak. 

Akan ada banyak orang yang tertarik untuk datang ke Saudi untuk menonton pertandingan Ronaldo. Atensi masyarakat dunia juga meningkat pada sepak bola Saudi dan pada Saudi sebagai negara. 

Secara bisnis, investasi, arus pariwisata, dan lain sebagainya, tentunya akan ada timbal balik yang besar bagi Saudi. Apalagi jika Ronaldo ikut kampanye dan Saudi berhasil menjadi tuan rumah Piala Dunia 2030. (R53)

spot_imgspot_img

More from Cross Border

Bakar Al-Quran, Bukti Kemunafikan Barat?

Aksi pembakaran Al-Quran menuai berbagai sorotan, terutama kaum muslim di dunia. Kendati demikian, pemerintah Swedia menganggap aksi tersebut sebagai bentuk kebebasan berekspresi, namun secara...

Monster Laut, Konspirasi Politik Tertua?

Peradaban manusia menyimpan ribuan cerita monster laut. Mungkinkah ada peran motif politik dalam cerita-cerita teror dari laut?

Mengapa Pembakaran Alquran Jadi Simbol?

Pembakaran kitab suci Alquran yang dilakukan politisi sayap kanan garis keras Denmark-Swedia, Rasmus Paludan, memperlihatkan masih adanya sentimen negatif yang berkembang terhadap Islam di...

Kenapa Perang Akan Selalu Terjadi

Abad ke-21 kerap disebut sebagai era perdamaian. Kendati demikian, perang sampai saat ini masih saja terjadi. Lantas, mengapa peperangan selalu ada?

More Stories

Saga Transfer RK, Golkar Berkuasa? 

Bergabungnya Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) ke Partai Golkar tampaknya memiliki sejumlah makna sekaligus menguak banyak hal. Namun satu pertanyaan sederhana mengemuka,...

Bakar Al-Quran, Bukti Kemunafikan Barat?

Aksi pembakaran Al-Quran menuai berbagai sorotan, terutama kaum muslim di dunia. Kendati demikian, pemerintah Swedia menganggap aksi tersebut sebagai bentuk kebebasan berekspresi, namun secara...

Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Beberapa waktu terakhir ini politik nasional dihebohkan dengan demonstrasi para Kepala Desa (Kades) untuk menuntut pertambahan masa jabatan dari enam menjadi sembilan tahun. Pertanyaannya,...