Cross BorderMonster Laut, Konspirasi Politik Tertua?

Monster Laut, Konspirasi Politik Tertua?

Peradaban manusia menyimpan ribuan cerita monster laut. Mungkinkah ada peran motif politik dalam cerita-cerita teror dari laut?


PinterPolitik.com

Bagi kalian yang senang film-film petualangan, mungkin kalian familiar dengan seorang karakter fiksi yang bernama Jack Sparrow. Yap, Jack adalah perompak laut yang jadi tokoh utama dalam franchise film Pirates of the Caribbean.

Dalam film ketiganya yang berjudul Pirates of the Caribbean: Dead Men’s Chest, kita disuguhi adegan menyeramkan ketika sang karakter utama berhadapan dengan monster gurita raksasa bernama Kraken, dan akhirnya ditelan oleh makhluk raksasa tersebut.

Kraken sendiri sebenarnya memang merupakan legenda monster laut yang mungkin sudah berusia ribuan tahun. Dalam sejumlah catatan kuno, banyak yang menyebutkan gurita mengerikan tersebut telah menelan ratusan kapal laut yang tidak beruntung di perairan sekitar Eropa dan Benua Amerika.

Karena legendanya yang begitu terkenal, Kraken kemudian akhirnya diabadikan dalam sejumlah karya fiksi modern.

Akan tetapi, Kraken bukan satu-satunya monster laut yang membuat para pelayar di masa lalu ketakutan mengarungi samudera. Di lautan Mediterania, khususnya dekat Yunani, ada kepercayaan monster Scylla dan Charybdis yang siap memangsa pelaut yang berani berlayar dekat mereka.

Lalu, kalau di perairan antara Malaysia dan Indonesia, ada juga dongeng tentang legenda Gajah Mina, yakni seekor ikan raksasa berkepala gajah yang dipercaya muncul setiap bulan purnama.

Ilmu pengetahuan (sciences) menduga bahwa cerita-cerita monster laut raksasa sebenarnya hanya penampakan satwa laut yang belum teridentifikasi. Tapi, bagaimana dengan politik? Apakah politik juga punya andil dalam sejarah perkembangan cerita monster laut?

image 81

Konspirasi Politik Perdagangan?

Barangkali kalian pernah bertanya-tanya, sebenarnya sejak kapan cerita monster laut muncul dalam cerita peradaban manusia? Well, meski kita tidak bisa ketahui pasti, salah satu catatan tertua yang menyebutkan monster laut berasal dari cerita seorang pengelana asal Kartago pada abad ke-6 SM, bernama Himilco.

Baca juga :  Ini Rahasia Konflik IDI vs Menkes Budi?

Menurut catatan penulis Latin bernama Festus Avienus yang menceritakan kisah-kisah Himilco dalam tulisannya Ora Maritima, Himilco berkelana dari Kartago (Ujung Utara Afrika) hingga Inggris dan Irlandia.

Nah, dalam rute lautnya, saat melewati Samudera Atlantik, Himilco bertemu dengan sekelompok ikan besar yang kipasan siripnya mampu menggoyang kapal. Karena cerita ini, tidak banyak pengelana laut yang berani melintasi rute yang dilalui Himilco.

Akan tetapi, seorang ahli arkeologi dari Universitas Harvard bernama Duane W. Roller memiliki teori menarik di balik cerita monster laut Himilco.

Dalam bukunya Through the Pillars of Herakles, Roller menilai catatan Himilco tentang perjalanannya ke utara Eropa mungkin merupakan propaganda yang dirancang untuk menakut-nakuti orang Yunani agar menjauh dari daerah yang dianggap oleh orang Kartago sebagai milik mereka.

Anggapan ini diambil Roller dari sejumlah catatan sejarah yang menyebutkan alasan kenapa Himilco dikirim berkelana oleh Kartago adalah untuk mengkonfirmasi rumor adanya suku-suku yang kaya raya di sekitar Semenanjung Iberia dan Kepulauan Inggris.

Karena itu, besar dugaannya bahwa cerita menyeramkan yang dibuat Himilco adalah untuk menjaga perdagangan Kartago dari kompetitor. Hal ini diperkuat dengan catatan peta kuno yang memperlihatkan rute yang dilalui Himilco ternyata memang digunakan untuk rute perdagangan para peradaban Mediterania kuno.

Pandangan ini sepertinya juga tetap berlaku untuk ribuan tahun mendatang. Mungkin Sebagian dari kalian menyadari bahwa dalam ilustrasi peta-peta era pertengahan, terlihat banyak gambar monster laut. Terkait ini, besar dugaannya bahwa teror tentang monster laut yang dipolitisasi juga sampai melebar ke pembuatan peta di zaman dulu.

Evangelos Livieratos dalam tulisannya Maps+Politics, menyebutkan bahwa pembuatan peta sangat syarat dengan kepentingan politik. Entah itu untuk melegitimasi wilayah negara atau untuk menakut-nakuti lawan politik dengan hambatan alam yang palsu. Peta sendiri sebenarnya bisa jadi alat propaganda.

Baca juga :  Benua Asia Hanya Propaganda Eropa?

Nah, jika pendapat tersebut benar, maka mungkin bisa kita katakan bahwa “konspirasi politik” monster laut sebenarnya telah dilakukan dan dipelihara selama ribuan tahun, hanya saja orang di zaman dahulu tidak menyadarinya karena informasi tidak tersebar dengan mudah seperti saat ini. (D74)

spot_imgspot_img

More from Cross Border

Zelensky “Sulut” Perang di Asia?

Dampak perang Ukraina-Rusia mulai menyulut ketegangan di kawasan Asia, terutama dalam aspek pertahanan. Mampukah perang Ukraina-Rusia  memicu konflik di Asia? PinterPolitik.com Perang Ukraina-Rusia tampaknya belum memunculkan...

Jokowi Dapat Akhiri Konflik Myanmar ?

Menurunnya perekonomian Myanmar dapat dimanfaatkan Indonesia untuk melakukan diplomasi ekonomi. Lantas, apakah Presiden Jokowi dapat memanfaatkannya untuk menyelesaikan konflik Myanmar? PinterPolitik.com    Indonesia baru saja diresmikan...

Bantuan Tank untuk Ukraina Sia-sia?

Beberapa hari lalu Amerika Serikat (AS) mengumumkan keputusan terkait pengiriman tank Abrams ke Ukraina. Pengumuman ini disampaikan beberapa saat setelah pengumuman Kanselir Jerman Olaf...

Mengapa Saudi Berambisi Selenggarakan Formula 1?

Arab Saudi talah benyak melakukan perubahan beberapa tahun terakhir ini untuk menaikkan perekonomian sekaligus citra politiknya menjadi lebih terbuka. Uniknya salah satu upayanya adalah...

More Stories

Mungkinkah “The Last of Us” di Dunia Nyata?

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin angkat bicara soal The Last of Us (2023). Apakah Menkes ikut cemas soal wabah zombie?

Siapa Kecoak Demokrasi?

Setelah sebelumnya meredup, isu perpanjangan masa jabatan presiden kembali hangat. Bahkan disebutkan, terdapat pergerakan relawan dan elite politik untuk menyukseskan agenda tersebut.

Mengapa Megawati Tak Terkalahkan?

https://youtu.be/GSL9d4rJciA 23 Juli 1996, pukul 10.28 pagi, Mega menyampaikan pernyataan sikapnya sebagai Ketua Umum PDI setelah ada Kongres PDI tandingan yang menetapkan Soerjadi sebagai Ketua...