HomeNalar PolitikMengapa Iran Tiba-tiba Ngamuk? 

Mengapa Iran Tiba-tiba Ngamuk? 

Dengarkan artikel ini yuk!

Setelah Amerika Serikat (AS) menyerang Yaman, Iran tiba-tiba menyerang Irak, Suriah, dan Pakistan. Mengapa aksi militer Iran tersebut bisa terjadi? Bagaimana logika politik di baliknya? 


PinterPolitik.com 

Pada bulan pertama tahun 2024 dunia dihadapkan kepada tensi geopolitik yang semakin mengkhawatirkan. Perang di Timur Tengah yang tadinya cukup bisa dibatasi melalui dalam antara Israel dan Palestina, kini telah meluas sehingga melibatkan dua negara yang sangat berpengaruh dalam geopolitik Timur Tengah, yakni Amerika Serikat (AS) dan Iran. 

Benar, tidak lama setelah AS dengan secara mengejutkannya melancarkan serangan ke Yaman pada 12 Januari 2024, Iran pun tiba-tiba saja melancarkan serangan misil ke tiga negara tetangganya sekaligus yakni Irak, Suriah, dan Pakistan pada 15 dan 16 Januari 2024. 

Aksi Iran tersebut spontan memantik rasa kekhawatiran yang besar dari para warganet sekaligus pengamat internasional. Jika kita melihat dinamika berita tentang geopolitik Timur Tengah, pun tidak sedikit yang melihat perkembangan terkini sebagai indikasi bahwa perang di sana kemungkinan akan semakin meluas dalam waktu yang dekat.  

Lebih mengkhawatirkannya lagi, pertempuran di sana kini secara langsung telah melibatkan dua negara berkekuatan nuklir (AS&Iran). Tentu, tidak berlebihan bila ada yang memandang tensi geopolitik di Timur Tengah saat ini sedang dalam masa yang kritis-kritisnya. 

Akan tetapi, salah satu hal utama yang jadi sorotan dalam dinamika ini adalah pertanyaan kenapa Iran bisa tiba-tiba terlihat ikut terlihat agresif. Sebagai sebuah negara yang secara de facto masih membutuhkan lebih banyak kekuatan untuk menyaingi AS dan Israel, aksi Iran secara sekilas terlihat dilakukan tanpa alasan dan sembrono. 

Lantas, mengapa Iran bisa tiba-tiba ‘ngamuk’? 

image 10

Politik ‘Show of Force’ Iran 

Untuk memahami manuver-manuver politik Iran di kawasan Timur Tengah, kita sebelumnya harus memahami terlebih dahulu tentang keterlibatan negara yang dipimpin oleh Ali Khamenei tersebut dalam konflik-konflik yang kini membara di sana. 

Baca juga :  Politik Gentong Babi: Dari SBY ke Jokowi

Pertama, Iran adalah salah satu negara yang paling suportif terhadap kelompok-kelompok milisi di Palestina. Menurut beberapa klaim dari Badan Intelijen Pusat (CIA), kelompok milisi di Palestina mayoritas mendapatkan alat perangnya dari Iran. Tidak hanya itu, Iran juga diperkirakan memberi bantuan sebanyak kurang lebih US$100 juta setiap tahunnya ke kelompok milisi di Palestina.  

Kalau menurut Erik Skare, ilmuwan politik Center for International Studies, Iran menjadikan Palestina sebagai garda terdepan keamanannya terhadap Israel, sementara Palestina sangat bergantun kepada Iran sebagai negara sponsornya. Sebuah simbiosis mutualisme politik. 

Kedua, Iran juga merupakan negara yang tercatat sangat suportif kepada kelompok milisi Houthi di Yaman, kelompok yang selama beberapa tahun terakhir menjadi ‘duri’ bagi Arab Saudi dan AS di Semenanjung Arab. Menurut laporan Reuters, Iran tidak hanya memberi Houthi alat-alat perang tercanggihnya, tetapi juga disebut mengirimkan beberapa komandan militer mereka untuk membantu di sana. 

Lantas, bagaimana dua hal ini berkaitan dengan aksi militer Iran terkini? 

Well, menurut Hamidreza Azizi, ilmuwan politik di SWP Berlin, serangan yang dibekingi Israel dan AS ke dua ‘sekutu’ Iran tadi menjadi pemicunya, namun pemicu tersebut bukan dalam konteks persekutuan militer, melainkan lebih ke keperluan Iran menjaga harga dirinya. 

Azizi menyebutkan bahwa Iran selalu melihat dirinya sebagai aktor yang sangat berpengaruh di kawasan Timur Tengah, karena itu, mereka rela menjadi bekingan dari kelompok-kelompok yang agresif di sana. Namun, rentetan serangan yang kini ditunjukkan oleh musuh-musuh Iran terhadap rekan-rekan Iran mulai mencederai kredibilitas Iran sebagai pemain yang kuat.  

Keterlibatan langsung AS di Yaman menjadi salah satu pemicu kuatnya. Azizi menilai bahwa rekan-rekan Iran mulai melihat Iran sebagai ‘penjaga’ yang kredibilitasnya kini bisa dipertanyakan karena Iran pun mungkin tidak akan berani ‘unjuk gigi’ bila AS sudah terlibat langsung. 

Baca juga :  Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Namun, sepertinya Khamenei dan jenderal-jenderalnya tidak ingin citra tersebut muncul. Karena itu, Azizi menilai serangan yang dilakukan Iran tidak lain adalah upaya show of force atau penunjukkan kekuatan, bahwa Iran masih tetap menjadi pemain yang kuat di Timur Tengah dan bisa dipercaya oleh para rekan-rekannya. 

Akan tetapi,hal tersebut bukan jadi alasan satu-satunya mengapa Iran terlihat berani. 

image 11

Juga untuk Politik Internal Iran? 

Kembali mengutip pandangan Azizi, ia melihat bahwa kondisi internasional tidak menjadi satu-satunya pendorong aksi militer terbaru Iran. Ia juga melihat bahwa aksi ini sepertinya terjadi karena adanya keperluan politik domestik. 

Patut kita pahami bersama bahwa pada Maret 2024 Iran akan memiliki Pemilihan Legislatif (Pileg). Walaupun Pileg ini tidak berdampak langsung kepada perubahan kepemimpinan Iran di sana, pemilihan tersebut mampu menjadi awal dari rentetan perubahan arah politik di Iran yang belakangan sepertinya mulai muncul benih-benihnya. 

Salah satu indikasinya adalah kemunculan sosok mantan Presiden Iran, Hassan Rouhani, ia adalah politisi Iran yang membawa pandangan moderat dan belakangan mulai mendapat dukungan yang meningkat. Akan tetapi, berdasarkan keputusan Dewan Penjaga (Guardian Council) yang dikomandoi Khamenei, Rouhani akhirnya didiskualifikasi secara paksa. 

Karena adanya faktor politik domestik ini, Iran dinilai perlu memainkan narasi politik yang bisa menjustifikasi keberlanjutan status quo dalam negerinya. Hal ini lantas dinilai menjadi salah satu alasan tambahan kenapa Iran bertindak agresif. Mungkin, bagi para pengambil keputusan dan para politisi yang berkuasa di sana, narasi nasionalisme dan kegagahan militer bisa mendongkrak dukungan politik. 

Namun, pada akhirnya ini semua hanyalah interpretasi belaka. Yang jelas, kondisi politik Iran telah membuat dinamika konflik di Timur Tengah semakin sulit ditebak. (D74)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Pemilu 2024: Kala Demokrasi ‘Eksploitasi’ Rakyat

Perdebatan dan polaritas politik Pemilu 2024 jadi pelajaran besar bagi kita semua tentang demokrasi, dan bagaimana kekuatannya dalam mengagitasi kemarahan jutaan orang 

Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Hasil quick count mengungkap Prabowo-Gibran raih suara tertinggi. Apakah kampanye ala gemoy punya andil dalam kesuksesan tersebut?