HomeNalarMembaca Gestur Jokowi Lawan Corona

Membaca Gestur Jokowi Lawan Corona

Berbeda dengan berbagai pemimpin negara lainnya yang kerap ditemani saat melakukan pidato terkait virus Corona (Covid-19), uniknya Presiden Jokowi justru beberapa kali tampil sendiri dalam pidatonya. Atas gestur tersebut, beberapa pihak kemudian menyimpulkan bahwa itu merupakan indikasi sang presiden mulai meragukan jajarannya dalam menanggulangi pandemi Covid-19. Benarkah demikian?


PinterPolitik.com

Beberapa waktu yang lalu, penulis buku Sapiens dan Homo Deus Yuval Noah Harari memaparkan suatu hal yang menarik terkait pandemi virus Corona (Covid-19) yang tengah melanda dunia saat ini. Menurutnya, bahaya terbesar sebenarnya bukanlah Covid-19 itu sendiri karena umat manusia memiliki semua pengetahuan ilmiah dan teknologi untuk mengatasi virus tersebut.

Bahaya terbesar, menurutnya adalah iblis yang berada dalam diri manusia itu sendiri, seperti kebencian, keserakahan, dan ketidaktahuan. Pada konteks ini, Harari memiliki ketakutan tersendiri bahwa banyak pihak bereaksi terhadap krisis ini bukan dengan solidaritas global, tetapi dengan kebencian, menyalahkan negara lain, hingga menyalahkan etnis dan agama minoritas.

Poin yang hendak ditekankan oleh Harari adalah, alih-alih umat manusia meningkatkan solidaritas global agar pandemi cepat berlalu, seperti bekerja sama dalam membuat vaksin atau berbagi informasi terkait cara penanganan  Covid-19, kita justru melihat banyak terjadi blame game atau permainan kambing hitam yang misalnya terjadi antara Amerika Serikat (AS) dengan Tiongkok.

Poin solidaritas yang diungkapkan oleh Harari, sedikit tidaknya dapat kita jumpai pada situasi penanganan Covid-19 di Indonesia saat ini. Pada 6 Mei 2020 lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan pidato yang menegaskan bahwa bagaimanapun caranya kurva kasus Covid-19 harus turun di bulan Mei, agar dapat masuk pada posisi ringan di bulan Juli.

Lanjut Presiden Jokowi, target tersebut tidak dapat tercapai apabila hanya mengandalkan Gugus Tugas Covid-19, melainkan harus melibatkan seluruh elemen bangsa, jajaran pemerintahan, organisasi sosial kemasyarakatan, relawan, partai politik, dan swasta – yang kesemuanya harus diorkestrasi dengan baik.

Menariknya, pakar komunikasi dari Universitas Indonesia Effendi Gazali memiliki tafsiran yang cukup mengejutkan terkait pidato yang mungkin dinilai biasa saja bagi kebanyakan orang tersebut. Menurutnya,  pidato tersebut menunjukkan bahwa Presiden Jokowi tampaknya sudah kesal dengan jajarannya terkait penanganan Covid-19.

- Advertisement -

Effendi juga menyinggung perihal  Kementerian Kesehatan (Kemenkes) yang diduga memberikan laporan tidak tepat kepada Presiden Jokowi pada Februari lalu ketika menyebut Indonesia aman dari Covid-19. Menurutnya, boleh jadi hal tersebut telah membuat mantan Wali Kota Solo tersebut menjadi kesal dan mempertanyakan pernyataan dari jajarannya.

Lantas, benarkah pidato Presiden Jokowi tersebut menunjukkan indikasi seperti yang disebutkan oleh Effendi?

Psikolinguistik

Merujuk pada status Effendi yang merupakan pakar komunikasi, menjadi sangat relevan bagi kita untuk menguji pidato Presiden Jokowi tersebut menggunakan psikolinguistik.

Balamurugan dan S. Thirunavukkarasu dalam tulisannya Introduction to Psycholinguistics—A Review menjelaskan bahwa psikolingustik adalah bidang interdisipliner yang didekati dari berbagai bidang dengan latar belakang yang berbeda, seperti psikologi, linguistik ilmu kognitif, pidato dan patologi bahasa.

Istilah psikolinguistik sendiri diciptakan pertama kali pada tahun 1936 oleh Jacob Robert Kantor dalam bukunya An Objective Psychology of Grammar. Namun, istilah tersebut sebenarnya lebih populer dirujuk kepada artikel Language and Psycholinguistics: a Review yang ditulis oleh murid Kantor, Nicholas Henry Pronko.

Secara sederhana, psikolinguistik adalah bidang yang berkaitan dengan sifat perhitungan dan proses yang dialami otak untuk memahami dan menghasilkan bahasa. Pada umumnya, bidang ini dipahami sebagai upaya menerjemahkan situasi atau kondisi mental sang penutur dalam bahasa yang dikeluarkannya.

Dalam perkembangannya, psikolingustik kemudian diterapkan pula untuk menganalisa pidato politik. Yuliya Krylova-Grek dalam tulisannya Psycholinguistic Peculiarities for Application of the Symbolwords in the Political Communication misalnya, ia menjelaskan bagaimana psikolinguistik digunakan untuk membaca makna dari wawancara Presiden AS Donald Trump di salah satu acara Talk Show terkenal di AS.

Pada saat itu, Trump diwawancarai oleh Jimmy Kimmel dan diberikan pertanyaan: “Apakah tidak salah untuk mendiskriminasi (seseorang) berdasarkan agamanya?”

- Advertisement -

Konteks pertanyaan itu diberikan ketika Trump membuat kebijakan untuk melarang warga negara Muslim untuk mengunjungi AS. Dalam jawaban Trump, terdapat 5 poin penting yang dapat disimpulkan setelah dianalisis menggunakan psikolinguistik.

Pertama, Trump mencontohkan kasus teror yang terjadi di Paris. Hal ini menunjukkan bahwa secara psikologis, Trump memaknai warga muslim sebagai pelaku teror atau teroris.

Kedua, Trump kerap kali menyebut kata ”problem” (masalah) dan harus mencari akar dari masalah tersebut untuk mengatasinya. Hal ini menunjukkan bahwa Trump bermaksud mengatakan kasus di Paris dapat pula terjadi di AS. Oleh karenanya, itu harus dicegah sedini mungkin.

Ketiga, Trump menggunakan istilah “tremendous harm” (sangat merusak), “badly injured” (buruk), dan “dead” (kematian) untuk menggambarkan akibat yang ditimbulkan dari aksi teror. Hal ini bermakna bahwa Trump tengah berusaha menyelamatkan warga AS dari ancaman yang luar biasa.

Menariknya, pemilihan istilah yang dilakukan oleh Trump mirip dengan cara penyampaian ceramah agama yang kerap menggambarkan akan adanya ancaman yang luar biasa, seperti neraka, kiamat, dan sebagainya. Artinya, di sini Trump berusaha untuk menunjukkan dirinya sebagai sosok penyelamat.

Keempat, Trump menggunakan kalimat “in case… then…” (untuk berjaga-jaga… lalu…). Hal ini bermakna bahwa Trump hendak menawarkan sebuah jaminan kepada pendengarnya. Ini adalah kalimat yang ditujukan untuk kepentingan persuasif.

Kelima, jawaban Trump menunjukkan adanya kekhawatiran yang tinggi, adanya ancaman yang kuat, dan adanya aktivitas yang tinggi dari Trump untuk mengatasi masalah yang ia maksudkan.

Lalu, bagaimana jika psikolinguistik ini digunakan untuk menganalisis pidato Presiden Jokowi?

Gestur yang Terbaca?

Kembali pada Effendi – seperti halnya analisis Krylova-Grek dalam wawancara Trump – dalam analisisnya, pakar komunikasi tersebut juga mencatat istilah penting yang sarat akan makna.

Menurut Effendi Presiden Jokowi yang justru memberikan arahan terhadap jajarannya merupakan indikasi yang menunjukkan bahwa mantan Wali Kota Solo tersebut sepertinya telah merenung untuk memikirkan apakah sudah benar pernyataan-pernyataan atau “bisikan” yang selama ini ia dapatkan dari jajarannya.

Menariknya, pada Maret 2020 lalu, hal serupa juga pernah diungkapkan oleh Pakar Komunikasi Politik, Tjipta Lesmana yang mengungkapkan bahwa Presiden Jokowi akhir-akhir ini sering terlihat kesal. Menurut Lesmana, hal tersebut terjadi karena selama ini sang presiden kerap mendapatkan masukan “angin surga” atau asal bapak senang (ABS) sehingga tidak mendapatkan laporan yang jujur.

Kemudian, terkait penekanan Presiden Jokowi bahwa Gugus Tugas Covid-19 tidak boleh bekerja sendiri, itu sangat berirama dengan pernyataan Ketua Gugus Tugas Covid-19 Doni Monardo baru-baru ini yang menyebutkan bahwa masih adanya ego sektoral yang membuat penanganan Covid-19 menjadi terkendala.

Lalu, konteks renungan yang disampaikan oleh Effendi juga terlihat dari gestur Presiden Jokowi yang justru beberapa kali tampil sendiri dalam memberikan pidato terkait Covid-19. Pada pidato terkait target penurunan kurva misalnya, mantan Wali Kota Solo tersebut terlihat berpidato sendiri tanpa adanya pendamping.

Padahal, kalau kita melihat pada urgensi pidato, serta membandingkannya dengan pemimpin negara lain seperti Trump misalnya, terlihat jelas penyampaian pidato sepenting itu selalu didampingi oleh pejabat lain, seperti wakil presiden ataupun Menteri Kesehatan.

Dengan kata lain, mungkinkah gestur Presiden Jokowi yang terlihat sendiri dalam berpidato tersebut menunjukkan afirmasi atas “kekesalan” atau mulai diragukannya pernyataan jajaran di bawahnya? Sedikit tidaknya, gestur berpidato sendiri seperti itu dapat dipahami sebagai simbol bahwa mantan Wali Kota Solo tersebut seperti bekerja sendiri.

Namun, tentu harus dicatat, makna gestur tersebut tentunya tidak dapat dikonfirmasi secara pasti. Di luar itu semuanya, kembali pada Harari, untuk mengakhiri krisis akibat pandemi Covid-19, tentunya kita mengharapkan ego sektoral seperti yang disebutkan oleh Doni dapat dihilangkan agar solidaritas seluruh elemen bangsa dapat terjadi seperti halnya dalam arahan Presiden Jokowi. Itulah harapan kita semua. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (R53)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Baca juga :  Kemungkinan Pasangan yang Terjadi

#Trending Article

Ada Empat Poros di 2024?

Dibutuhkan setidaknya 115 kursi DPR untuk mengusung capres-cawapres di Pilpres 2024. Berdasarkan syarat itu, setidaknya sudah ada empat poros yang dapat mengusung capres-cawapres. Lantas,...

Luhut-SM Ingin Rakyat Selalu Ketakutan?

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani belakangan sering melempar narasi harapan dan ketakutan ekonomi secara bersamaan. Bagaimana intrik politik di belakangnya?

Puan Jalankan “Perang Kabut” Clausewitz?

Puan Maharani tengah intens melakukan safari politik. Puan telah bertemu Surya Paloh, Prabowo Subianto, dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Dalam waktu dekat, Puan juga...

Taruna, Megawati Misinterpretasi Jenderal Andika?

Revisi aturan tinggi badan minimal taruna dan taruni Akademi TNI yang diinisiasi oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa disayangkan oleh Presiden ke-5 RI Megawati...

Tentara Lulusan Sarjana Jadi Panglima?

Dinamika perubahan aturan bagi calon prajurit oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa agaknya secara tidak langsung menguak satu persoalan berikutnya yang juga harus menjadi...

Erick Thohir, Capres yang Ditumbalkan?

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merupakan salah satu calon presiden (capres) potensial 2024 yang berasal dari lingkar dalam kekuasaan. Mungkinkah sejumlah isu BUMN yang belakangan bermain – seperti kenaikan harga BBM dan wacana kompor listrik – berkaitan dengan prospek Erick di 2024 nanti?

Referendum “Palsu” Putin, Akhir Peperangan?

Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan referendum untuk caplok empat wilayah Ukraina. Di sisi lain, kekalahan Rusia pun agaknya sudah tampak di depan mata. Tindakan...

Ganjar Presiden, Tiongkok-Rusia Diuntungkan?

Menurut politisi Partai NasDem Zulfan Lindan, Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo dapat menguntungkan Tiongkok-Rusia apabila menjadi Presiden RI. Mungkinkah pernyataan itu adalah sebuah...

More Stories

Puan Jalankan “Perang Kabut” Clausewitz?

Puan Maharani tengah intens melakukan safari politik. Puan telah bertemu Surya Paloh, Prabowo Subianto, dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Dalam waktu dekat, Puan juga...

Ada Empat Poros di 2024?

Dibutuhkan setidaknya 115 kursi DPR untuk mengusung capres-cawapres di Pilpres 2024. Berdasarkan syarat itu, setidaknya sudah ada empat poros yang dapat mengusung capres-cawapres. Lantas,...

Ganjar Presiden, Tiongkok-Rusia Diuntungkan?

Menurut politisi Partai NasDem Zulfan Lindan, Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo dapat menguntungkan Tiongkok-Rusia apabila menjadi Presiden RI. Mungkinkah pernyataan itu adalah sebuah...