Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Dunia > Steinmeier, Presiden Jerman Baru yang Anti-Trump

Steinmeier, Presiden Jerman Baru yang Anti-Trump


R24 - Monday, February 13, 2017 15:00
Steinmeier presiden baru Jerman

0 min read

Hari Minggu (12/2) kemarin, Jerman memiliki presiden baru yaitu Frank Walter Steinmeier yang pernah menjabat sebagai menteri luar negeri sebanyak dua kali. Di negerinya, Steinmeier sangat terkenal sebagai kritikus yang vokal terhadap komentar Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.




pinterpolitik.com

JERMAN – Politikus dari Partai Sosial Demokrat ini, berhasil memenangkan kepercayaan 931 dari 1.239 suara sah anggota parlemen dan perwakilan dari 16 negara bagian di Jerman. Sementara 103 suara memilih abstain dan 14 suara tidak sah.

Kemenangan Steinmeier juga disambut baik Kanselir Jerman Angela Merkel, “Saya memiliki keyakinan dalam dirinya untuk memimpin negara kita di masa-masa sulit ini,” katanya, seperti dikutip Reuters.

Dalam pidato sambutannya sendiri, Steinmeier mengatakan kalau Jerman harus menjadi ‘jangkar harapan’ bagi demokrasi. Sebab banyak lembaga demokrasi di seluruh dunia terancam. “Saat pondasi demokrasi di tempat lain bergoyang, kita harus menopang lembaga-lembaga demokrasi tersebut lebih kuat,” katanya.

Pernyataannya ini sangat berhubungan dengan kebijakan Trump yang ia anggap sebagai ‘penyebar kebencian’. Sama halnya dengan ketidaksukaannya pada gerakan sayap kanan populis di Eropa yang menurutnya, membuat politik menjadi menakutkan. Salah satu yang ia contohkan adalah Partai nasionalis  Alternativer for Germany yang mendorong Jerman keluar dari Uni Eropa dan ‘menyebarkan kebencian pada Islam’.

Terpilihnya Steinmeier sebagai presiden dianggap sebagai tambahan moral bagi Partai Sosial Demokrat untuk berpisah dari koalisi pimpinan Angela Merkel di parlemen pada pemilihan federal September 2017 mendatang.

Steinmeier baru akan menjabat sebagai Presiden Jerman pada 19 Maret 2017. Ia akan menggantikan Joachim Gauck yang tidak mau meneruskan periode kedua jabatannya. Jabatan presiden di Jerman merupakan seremonial. Namun presiden mewakili Jerman di luar negeri dan ia juga memikul beban moral.

Bagi Indonesia, terpilihnya Steinmeier sebagai presiden Jerman memberikan harapan akan kerjasama yang lebih baik, terutama dibidang maritim. Steinmeier adalah salah satu menteri luar negeri yang ikut menghadiri pelantikan Presiden Joko Widodo dan telah melakukan pembicaraan kerjasama dengan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

Di samping masalah pembebasan visa, Steinmeier juga sempat mengungkapkan kalau Jerman siap bekerjasama dan membantu Jokowi untuk mewujudkan cita-cita Indonesia sebagai poros maritim dunia. Semoga saja rencana kedua negara ini bisa semakin lancar berkat hubungan baik yang telah lama terjalin. (Berbagai sumber/R24)

Berita Terkait