HomeCelotehTarung Simbol Para Penguasa

Tarung Simbol Para Penguasa

Dalam sebuah pertempuran, simbol itu ibaratnya panji-panji infanteri: tidak banyak berbicara, namun mengungkapkan segalanya!


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]ata Pak Kristo – guru geografi Abdul di SMA dulu – simbol adalah bagian penting dari peradaban umat manusia. Setidaknya, itu salah satu hal yang diingat Abdul dari sekian banyak hafalan ibukota negara yang diajarkannya. Peradaban manusia mengalami perubahan yang signifikan sekitar 50 ribu tahun lalu ketika terjadi era ‘ledakan simbol’ (symbolic explosion).

Era itu menandai dimulainya perubahan yang besar dalam peradaban manusia.

Lalu, apa hubungannya penjelasan yang membosankan itu dengan situasi sekarang ini?

Lihat sendirilah di halaman depan koran pagi. Simbol politik itu sedang dipertontonkan oleh dua penguasa yang sama-sama berkuasa di ibukota!

Yang satu adalah Pakde sang pemimpin negara, sementara yang satu lagi adalah Bapak Guru yang jadi gubernur ibukota. Pertemuan keduanya beberapa hari lalu benar-benar mempertontonkan adu simbol politik.

Dari baju yang dikenakan misalnya, ada yang bilang Pakde menggunakan batik bermotif kapal kandas yang bisa diartikan sebagai perjuangan, namun ada juga yang bilang kalau motifnya itu adalah gunungan, yang berarti penguasa semesta. Kok gambar batik beda-beda versi sih, kayak quick count Pilpres 2014 aja!

Sementara itu, Bapak Guru menggunakan batik bermotif parang kusumo yang bisa diartikan sebagai simbol ketabahan atau – kalau dikenakan oleh pemimpin baru – bisa diartikan sebagai keteguhan untuk mencari jalan keluar.

- Advertisement -

Hmm, kalau dipikir-pikir, masuk akal juga sih. Bapak Guru kan mau ketemu Pakde salah satunya untuk membicarakan aksi timbun laut alias reklamasi yang bikin ribut itu. Sebagai pemimpin baru, tentulah ia mau mencari jalan keluar.

Mungkin kalau dikalimatkan, bisa berbunyi seperti ini: “Bos, tolonglah itu reklamasi dipikirkan lagi. Ane pusing ditagih janji sama para pendukung. Sementara yang nyinyirin banyak banget, eh di sisi lain yang ngembangin malah udah ketemu bos besar. Pusing jadinya ane”.

Baca juga :  Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Sementara bagi Pakde, dengan simbol kapal yang dikenakannya mungkin ia mau bilang: “Bro, lu kudu berjuang lebih keras dah buat negosiasi. Hidup ini perjuangan bro”. Atau kalau gambar batiknya adalah gunungan: “Bro, lu cuma RI 3. Yang nentuin proyek itu tetap gua, penguasa semesta!”

Hadeh bapak-bapak, simbol aja diributin. Itu ganti rugi crane tumbang di negeri padang pasir gimana nasibnya?

Di tempat lain, proyek tol senilai Rp 2,9 triliun itu ambruk sebelum jadi! Wah, BPK dan KPK, audit dong!

Negara makin kacau! Untung bini gua lagi ke luar kota! Kalau kagak, bakal disuruh mandi terus tiap hari…

(S13)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Erdoğan, Anak ‘Nakal’ di NATO?

Meski Amerika Serikat (AS) dukung bergabungnya Finlandia & Swedia ke NATO, Erdoğan di Turki bersikeras menolak. Apa Turki anak 'nakal' NATO?

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

Puan Maharani Melawan Takdir?

Ketua DPR RI Puan Maharani sebut karier politiknya bisa seperti sekarang bukan karena semata cucu Soekarno. Apa Puan melawan takdir?

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Ada Apa dengan Puan dan Mikrofon?

Ketua DPR RI Puan Maharani dikabarkan kembali matikan mikrofon ketika terjadi interupsi. Kali ini, giliran politikus PKS bernama Amin AK.

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...