HomeCelotehSiasat Golkar Singkirkan PDIP

Siasat Golkar Singkirkan PDIP

“Target kemenangan minimal 60 persen, insya Allah akan tercapai, dan semua itu merupakan langkah awal kita untuk merebut kejayaaan Partai Golkar pada Pemilu 2024 kelak”. – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar


PinterPolitik.com

Partai Golkar kini jadi salah satu partai dengan fokus pekerjaan rumah yang besar. Bukan tanpa alasan, pada Pemilu 2019 lalu, si kuning ini tersingkir dari kursi runner up pemenang. Adalah Partai Gerindra yang menyodok ke urutan kedua – walaupun dengan perbedaan suara yang tipis.

Posisi ini harus menjadi peringatan serius untuk partai yang identik dengan kekuasaan Orde Baru tersebut. Penurunan suara Golkar di Pemilu lalu mencapai 2,44 persen. Hal ini tidak boleh dianggap enteng, mengingat jika tak ada teroboson serius di 4 tahun mendatang, maka penurunan serupa sangat mungkin akan terjadi lagi di Pemilu 2024.

Hal inilah yang mungkin membuat Airlangga Hartarto sebagai Ketua Umum, mulai memikirkan cara dan mengatur langkah agar partainya tidak “nyungsep” di gelaran kontestasi elektoral di masa mendatang.

Nggak tanggung-tanggung, salah satu langkah awalnya adalah menargetkan kemenangan 60 persen di Pilkada 2020. Wih, sebuah angka yang cukup besar loh itu.

Nah, target kemenangan tersebut, menurut Airlangga, adalah langkah awal untuk merebut kejayaan di 2024. Jika berhasil mencapainya, maka langkah selanjutnya akan bisa lebih mudah karena memiliki ikatan dengan kekuasaan di daerah akan membantu pemenangan partai di kontestasi elektoral selanjutnya.

Untuk tujuan tersebut, Airlangga berharap agar seluruh pengurus hingga kader di daerah-daerah untuk fokus memenangkan kandidat yang didukung Partai Golkar.

Hmm, menarique. Soalnya, itu artinya Golkar sedang berupaya mengembalikan dominasinya bukan hanya terhadap Gerindra saja, tetapi juga terhadap partai utama yang berkuasa saat ini: PDIP.

Baca juga :  Menilik "Arogansi" Cak Imin
- Advertisement -

Konteks ini menarik karena beberapa waktu terakhir PDIP mulai melayangkan kritik pada tokoh-tokoh di kabinet yang dianggap sedang mengupayakan pencalonannya di Pilpres 2024.

Walaupun si bantengt nggak tunjuk hidung, tapi semua orang tahu bahwa beberapa menteri yang punya kesempatan untuk Pilpres 2024 adalah Prabowo Subianto, Erick Thohir dan tentu saja Airlangga Hartarto. Well, ada Mahfud MD juga sih, namun namanya saat ini belum banyak dipergunjingkan seperti 3 nama sebelumnya.

Situasinya akan semakin menarik lagi kalau Golkar pada akhirnya bisa menarik Presiden Jokowi ke sisinya. Bukan tanpa alasan, hubungan Jokowi dan PDIP memang angin-anginan. Kadang baik, kadang dicap petugas partai. Sementara Golkar, sejak masih dipimpin Setya Novanto emang terlihat makin menjadi kekuatan politik utama sang pesiden.

Bahkan, peluang tersebut menjadi makin besar dari sisi Airlangga secara pribadi karena beberapa waktu terakhir doi cukup dipercaya oleh Presiden Jokowi. Mulai dari UU Cipta Kerja yang diupayakannya dengan membuka dialog di tingkatan elite, hingga urusan vaksin Covid-19 dengan AstraZeneca yang langsung diurus sang menteri.

Hmm, roman-romannya PDIP bakal dapat tantangan serius dari partai beringin ini. Menarik untuk ditunggu manuver apa lagi yang akan dilakukan oleh Airlangga dan partainya itu. Mungkin nggak sih mereka bisa menyingkirkan PDIP? (S13)


Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...