HomeCelotehSerangan Fajar, Risma Tiru Jokowi?

Serangan Fajar, Risma Tiru Jokowi?

“No need to pretend. She got a little bit of drama with her friends” – Roy Woods, penyanyi R&B asal Kanada


PinterPolitik.com

Tepat tanggal 9 Desember ini, pesta demokrasi dilaksanakan di berbagai daerah. Pesta demokrasi kali ini akan menjadi ajang bagi masyarakat masing-masing daerah untuk menentukan kepala daerah mereka.

Salah satu daerah yang menggelar Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 adalah Kota Surabaya. Dalam Pemilihan Wali Kota (Pilwalkot) kali ini, penentuan sosok baru pun menjadi sengit dan menegangkan.

Gimana nggak? Tri Rismaharini (Risma) yang selama ini menjadi sosok populer selaku Wali Kota Surabaya tidak bisa lagi mencalonkan diri dan menjabat lagi. Akhir masa jabatan Bu Risma pun sudah disertai dengan salam perpisahan dari dirinya beberapa waktu lalu.

Namun, pengaruh Risma tampaknya tidak akan pergi dalam waktu dekat. Hal ini terlihat dari bagaimana Wali Kota Surabaya tersebut disebut-sebut memengaruhi partainya – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) – dalam memilih kandidat calon wali kota (cawalkot) selanjutnya.

Kabarnya nih, Bu Risma punya calon favorit yang akhirnya dipilih oleh Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri, yakni mantan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Eri Cahyadi dan mantan Ketua DPRD Kota Surabaya Armuji. Bahkan nih, Bu Risma ini sempat nganggep Eri sebagai “anak” lho.

Nah, kabar miring baru-baru ini pun nyerang Bu Risma juga lho. Dengar-dengar, Bu Risma ini membagi-bagi penghargaan kepada para Ketua Rukun Tetangga (RT) dan Rukun Warga (RW).

Sebenarnya bagus sih ya kalau emang benar penghargaannya. Kan, reward itu juga penting lho buat memotivasi. Tapi nih, bagi-bagi penghargaan ini jadi persoalan lho. Soalnya, sejumlah Ketua RT-RW dan anggota DPRD Kota Surabaya malah jadi curiga dan menganggap ini jadi semacam “serangan fajar” bentuk baru dong.

- Advertisement -

Waduh, malah jadi senjata makan tuan ya buat Bu Risma. Katanya sih, para Ketua RT-RW dan seorang politikus PKB yang bernama Mahfudz – mirip calon sebelah ya hehe – menganggap ini hanya aksi culas ala Bu Risma buat ngajakin warga untuk memilih pasangan calon nomor 01, yakni Eri dan Armuji.

Baca juga :  Anies-AHY Kawin Paksa?

Wah wah, kalau dugaannya Pak Mahfudz ini benar, jadi inget Presiden Joko Widodo (Jokowi) deh. Soalnya tuh, Pak Jokowi kan juga suka bagi-bagi penghargaan. Coba tanya aja mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo. Hehe.

Hmm, apa jangan-jangan Bu Risma ini lagi belajar ke Pak Jokowi ya? Kan, Bu Risma lagi dirumorkan bakal dibawa ke Pilkada DKI Jakarta pada tahun 2022 nanti – jadi mirip-mirip dengan Pak Jokowi dulu sebelum menjadi presiden. Hehe.

Ya, terlepas dari itu semua, mungkin Bu Risma jauh lebih pandai dalam satu hal sih. Kata orang-orang sih, Wali Kota Surabaya tersebut jago lho bermanuver politik via drama. Ya, kita nantikan sajalah (drama) kelanjutan polemik bagi-bagi tadi. Hehe. (A43)

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

More Stories

Jokowi Khianati Projo dkk?

M. Qodari sebut Jokowi berselancar di antara dua karang, yakni karang partai (PDIP dkk) dan karang relawan (Projo dkk). Benarkah demikian?

Anies: Bukan Soal Arab-Jawa

Persoalan identitas Anies Baswedan dimunculkan Ruhut Sitompul usai putrinya menikah berbudaya Jawa. Mengapa ini bukan soal Arab atau Jawa?

Ma’ruf Amin Dukung Anies 2024?

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tetap ingin netral di 2024. Namun, beberapa waktu lalu, sambut kunjungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.