HomeCelotehSaat Mahfud Bicara tentang Ingkar

Saat Mahfud Bicara tentang Ingkar

“Broken vows are like broken mirrors. They leave those who held to them bleeding and staring at fractured images of themselves.”

– Richard Paul Evans, Writer


 PinterPolitik.com

Ingkar janji. Mungkin itu tema Mahfud MD bulan ini. Pasalnya Mahfud ini mengkritik Veronica Koman, aktivis HAM yang dianggap melanggar janji ke Pemerintah Indonesia.

Jadi Veronica Koman ini peserta penerima beasiswa LPDP. Nah beasiswa ini kan mensyaratkan untuk mengabdi ke Indonesia, jadi seharusnya sekarang Veronica Koman ada di tanah airnya sendiri untuk menerima ikatan beasiswa. Tapi Veronica sekarang lagi berdomisili di Australia.

Fakta ini pun cukup menjengkelkan bagi Mahfud, dia pun misuh-misuh ke Pemerintah Australia bahwa terkait Veronica Koman, ini merupakan hak Indonesia. Emang sih Veronica cukup berbahaya buat citra pemerintah di mata internasional. Pasalnya Veronica Koman kan pernah tampil di tayangan televisi Australia bertajuk “The World” di ABC TV.

Di situ Veronica Koman memberi keterangan kalo penetapan dirinya sebagai tersangka penyebar hoaks karena Pemerintah ingin berusaha menghancurkan kredibilitasnya. Terkait hal ini, Komisaris Tinggi PBB untuk HAM (OHCHR) minta kasus Veronica ini dicabut.

Walaupun ada tekanan internasional, tetap saja Mahfud bersikukuh buat mulangin Veronica Koman karena ingkar janji. Cuman kalo Mahfud MD ngomongin soal ingkar janji, agaknya masyarakat bakal memutar memori mereka. Soalnya Mahfud sendiri pernah ingkar atas kata-kata yang keluar dari mulutnya sendiri. Tentunya hal ini menyangkut Perppu KPK.

Mahfud kan sempet bilang kalo Perppu KPK perlu diterbitkan karena keadaan kala itu sudah bisa dianggap genting. Eh, sekarang dia bilang semua terserah Pak Jokowi. Memang Perppu ranah Presiden dan lagi Mahfud pun tidak boleh punya visi sendiri, tapi ya masa gak ada gitu usaha untuk menjamin pemberantasan korupsi serta memperkuat fungsi KPK.

- Advertisement -

Kalo ujung-ujungnya saya terserah Presiden ya bapak bisa dianggap ingkar dong ke semua orang yang berharap akan terbitnya Perppu KPK. Jadi nih kembali lagi ke kita semua kalo ngomong sesuatu ya harus konsisten, jangan menunjuk kesalahan orang lain kalo kita sendiri bikin kesalahan yang sama. (M52)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Baca juga :  Tiongkok Diam-diam ke Pasifik?
spot_img
Previous articleFahri Hamzah Jadi Ahokers?
Next articlePDIP Takut PDIP?

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

More Stories

Gerindra-PKS Tega Anies Sendiri?

“Being alone is very difficult.” – Yoko Ono PinterPolitik.com Menjelang pergantian tahun biasanya orang-orang akan punya resolusi baru. Malah sering kali resolusi tahun-tahun sebelumnya yang belum...

Ada Luhut, Langkah Bamsoet Surut?

“Empires won by conquest have always fallen either by revolt within or by defeat by a rival.” – John Boyd Orr, Scottish Physician and...

Balasan Jokowi pada Uni Eropa

“Negotiations are a euphemism for capitulation if the shadow of power is not cast across the bargaining table.” – George P. Shultz PinterPolitik.com Sekali-kali mari kita...