HomeCelotehPKS: Habib Rizieq Bisa Jadi Agen

PKS: Habib Rizieq Bisa Jadi Agen

“Harus pertimbangkan manfaat dan mudhorot saat pandemi. Sudah akui kesalahan dan bayar denda. Kita harus bersama-sama lawan Covid-19. Ketokohan beliau (Rizieq) bisa efektif membantu”. – Mardani Ali Sera, Politikus PKS


PinterPolitik.com

Perdebatan masih terjadi pasca status tersangka yang ditetapkan oleh pihak kepolisian kepada Imam Besar FPI, Rizieq Shihab. Rizieq sendiri sudah resmi ditahan oleh polisi.

Banyak pihak yang kontra terhadap penahanan Rizieq melihat bahwa pemerintah seharusnya bisa “berdamai” dengan sang ulama. Bahkan, perdamaian ini penting untuk penanganan Covid-19.

Ini salah satunya disampaikan oleh politikus PKS, Mardani Ali Sera. Menurut Pak Mardani, kebijakan terkait Rizieq tidak boleh diambil secara gegabah, dan jangan sampai mendatangkan mudaratnya tersendiri.

(Baca juga: Rizieq dan FPI Bangkitkan Islamofobia?)

Ia menyebutkan bahwa jika mampu menggandeng Rizieq dan berdamai dengannya, pemerintah bisa menjadikannya sebagai “agen” untuk mengajak masyarakat mematuhi protokol kesehatan. Apalagi, Rizieq adalah salah satu ulama yang punya banyak pengikut dan mampu menarik masyarakat untuk melakukan hal tertentu.

Hmm, iya juga sih. Bisa dibilang pada titik tertentu, penahanan Rizieq cenderung kontraproduktif karena para pengikutnya bisa saja bertambah “marah” dan menjadi anti terhadap pemerintah.

- Advertisement -

Tapi, sebenarnya skenario yang ditawarkan Pak Mardani itu tidak mungkin terjadi. Lha kasus Rizieq ini emang “dibutuhkan” oleh pemerintah kok. Jadi yang ada adalah permusuhan semata dan sulit untuk menciptakan perdamaian.

Soalnya, jika menggunakan  teori manajemen isu, jelas terlihat bahwa kasus Rizieq ini dipakai untuk memecah opini masyarakat terkait kondisi negara yang saat ini “babak belur”. Covid-19 misalnya, angka pasien positifnya udah mencapai 600 ribu lebih. Ini belum lagi ditambah kondisi ekonomi masyarakat yang makin hari makin sulit.

Baca juga :  Misteri Risma Yang Menghilang

Ekonomi negara juga makin terseok-seok. Sementara, pada saat yang sama ada menteri yang korupsi. Jadi, pemerintah sebetulnya “butuh” kasus Rizieq untuk mengalihkan fokus masyarakat.

Apalagi, bicara soal kasus Rizieq akan melahirkan 2 kubu dengan stand point berbeda: pendukung atau yang bertentangan dengannya. Sementara, kalau bicara soal ekonomi yang kacau, semua kubu bisa bersatu dan bukan tidak mungkin akan melahirkan gejolak terhadap pemerintah.

Konteks manajemen isu ini emang penuh risiko juga. Soalnya, kasus Rizieq bisa saja menjadi besar dan melahirkan pertentangan serta friksi yang tajam di masyarakat.

Namun, kasus ini tidak bisa mendelegitimasi pemerintah. Sementara kalau bicara ekonomi, pemerintah bisa dicap gagal. Dan kalau sudah gagal, kekacauannya bisa lebih multidimensional.

Hmmm, setuju nggak dengan pandangan demikian? Atau sepakat bahwa Rizieq bisa dijadikan agen oleh pemerintah? Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

- Advertisement -

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Punya Kominfo, Nasdem 3 Besar di 2024?

Pertarungan antara PDIP dan Nasdem diprediksi akan makin menajam jelang Pilpres 2024. Selain benturan kepentingan terkait tokoh yang kemungkinan besar akan didorong sebagai kandidat...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...