HomeCelotehPemerintah Kambinghitamkan Rumah Sakit?

Pemerintah Kambinghitamkan Rumah Sakit?

“Ini perlu diluruskan agar jangan sampai menguntungkan pihak-pihak yang ingin mencari keuntungan dari definisi itu” – Moeldoko, Kepala Staf Kepresidenan


PinterPolitik.com

Perdebatan tentang perubahan definisi kematian akibat Covid-19 emang masih menjadi salah satu tajuk utama pemeberitaan. Setelah sebelumnya usulan tersebut disampaikan oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, kini wacana tersebut mengemuka setelah disampaikan lagi oleh Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Hmmm, kompak juga ya. Uppps.

Alasannya sih emang ditemukan ada rumah sakit yang disebut mengeluarkan status pasien meninggal akibat Covid-19, sekalipun hasil testnya belum keluar. Bahkan disinggung juga bahwasannya ada yang emang sengaja mau nyari untung dari makin banyaknya status pasien Covid-19 tersebut.

Hmm, kalau dipikir-pikir masuk akal juga sih. Soalnya, Covid-19 ini kan udah jadi virus yang menakutkan. Dan orang pasti bakal rela bayar mahal agar mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai. Makanya, harga testnya jadi mahal, biaya perawatannya ada yang sampai beberapa kali, dan lain sebagainya.

Intinya, Covid-19 ini jadi semacam “bisnis terselubung” lah. Beh, mencari keuntungan dari penderitaan orang lain itu dosanya besar loh. Uppps.

Tapi, yang bikin pernyataannya Moeldoko dan Ganjar menjadi kompleks adalah karena beberapa pihak menuduh pemerintah sedang mencari kambing hitam terkait ketidakmampuannya menangani pandemi ini. Karena angka kematian yang makin tinggi, jumlah pasien yang semakin banyak, dan lain-lain, maka cara untuk mengubah statusnya adalah dengan mendefinisikan ulang konteks predikat pasien Covid-19 itu.

Jadi, nanti yang meninggal akan dibedakan mana yang meninggal karena Covid-19 – yang ditandai oleh pneumonia berat akibat virus tersebut – dan mana yang meninggal “dengan Covid-19” yang sebetulnya terjadi pada orang yang positif terkena virus ini, tetapi juga punya penyakit bawaan lainnya misalnya jantung, ginjal, dan lain sebagainya.

Baca juga :  Permainan Surya Paloh Belum Usai?
- Advertisement -

Hmmm, cerdik juga ya strateginya. Uppps.

Yang jelas, dengan menuduh rumah sakit mencari keuntungan dalam kasus Covid-19 pada akhirnya akan melahirkan benturan-benturan baru. Ibaratnya bukan menyelesaikan masalah secara bersama, ini malah saling tuduh satu sama lain. Nggak heran Ikatan Dokter Indonesia (IDI) juga menyampaikan kritiknya terkait masalah ini.

Intinya sih di tengah krisis kayak gini, sudah selayaknya nggak saling menyalahkan. Kritik terbuka yang disampaikan ke media juga kadang-kadang nggak menyelesaikan masalah loh. Covid-19 sudah selayaknya menjadi pelajaran berharga bagi perbaikan sistem kesehatan nasional Indonesia. (S13)

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

More Stories

Kaesang Mulus Jadi Ketum PSSI?

Beberapa hari lalu, Indonesia menorehkan prestasi dengan lolos ke putaran final Piala Asia untuk pertama kalinya sejak 15 tahun lalu. Ini bisa dibilang menjadi...

Yang Abadi Hanya Megawati

Megawati Soekarnoputri bisa dibilang politikus paling berpengaruh di Indonesia. Mungkinkah Mega adalah politikus yang didesain sedemikian rupa?

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...