HomeCelotehMungkinkah Prabowo “Takut” Megawati?

Mungkinkah Prabowo “Takut” Megawati?

Gerindra menjadi salah satu partai politik (parpol) yang cukup lambat dalam menyatakan sikap terkait wacana Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2024. Mungkinkah ini karena Ketua Umum (Ketum) Gerindra Prabowo Subianto “takut” pada Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri?


PinterPolitik.com

Bagi kalian yang suka nonton series atau film yang kental akan politik, Game of Thrones (GoT) (2011-2019) pasti bukanlah judul yang asing lagi. Dalam seri satu ini, kita ditunjukkan bagaimana berbagai manuver dapat dilakukan oleh aktor-aktor politik guna meraih kepentingannya.

Kekuasaan yang diperebutkan oleh banyak keluarga bangsawan – mulai dari House Lannister, House Stark, House Baratheon, hingga House Targaryen – tersebut dikenal sebagai Iron Throne. Nah, berbagai upaya dilakukan tuh untuk menjaga hingga memperebutkan kursi takhta tersebut.

Nah, mungkin, perebutan takhta model GoT ini juga terjadi nih di Indonesia. Apalagi nih, sepertinya, udah ada banyak aktor politik yang mulai bersiap-siap nih – mengingat sang petahana Presiden Joko Widodo (Jokowi) nggak bakal bisa maju lagi.

Berbagai upaya ini mulai terlihat nih dari bagaimana mulai munculnya wacana agar Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) pada tahun 2022 dan 2023 digabung dengan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. Dengar-dengar, ini jadi salah satu cara buat ngejegal salah satu calon presiden (capres) potensial nih, yakni Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang masa jabatannya akan habis pada tahun 2022 nanti lhoWaduh.

Alhasil, mulai tuh masing-masing partai menunjukkan sikapnya. Partai politik (parpol) seperti PDIP, PKB, dan PPP mendukung agar Pilkada 2022-2023 dilaksanakan serentak pada tahun 2024. Di sisi lain, parpol seperti PKS, Nasdem, hingga Demokrat menunjukkan ketidaksepakatannya.

Baca Juga: Menguak Strategi Duo Luhut-Prabowo

Baca juga :  Bakso: Dark Jokes Anies vs Mega?
Revisi UU Pemilu Gambaran Poros 2024
- Advertisement -

Di tengah para parpol yang ramai menunjukkan sikapnya, ada partai yang lumayan lama nih buat menyatakan kesepakatan atau ketidaksetujuannya nih, yakni Gerindra. Sejumlah pengamat politik akhirnya ikut meraba-raba nih mengapa partai yang dipimpin oleh Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto ini lambat dalam menentukan sikap.

Salah satunya adalah Adi Prayitno, pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Kata Pak Adi ini, Gerindra ini tidak berani punya sikap yang berbeda dengan PDIP lho. Apa yang dibilang Pak Adi ini bisa aja benar tuh. Pasalnya, Gerindra akhirnya menyatakan bahwa partainya mendukung agar Pilkada Serentak dilaksanakan pada tahun 2024 lho.

Waduh, apa benar nih kalau Pak Prabowo takut dengan Bu Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri? Dengar-dengar nih, Gerindra dan PDIP ini lagi memiliki hubungan yang sangat dekat lho. Sampai-sampai, ada rumor bahwa kedua parpol ini akan berkoalisi pada tahun 2024.

Hmm, mungkin, Pak Prabowo ingin tetap menjaga hubungan baik ini. Pak Menhan sendiri kan disebut-sebut punya peluang besar tuh buat maju lagi pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Hehe.

Ya, terlepas dari itu, Pak Prabowo dan Bu Mega ini kayak-nya perlu berhati-hati nih. Soalnya nih, kedua partai ini lagi disoroti tuh karena sejumlah kasus korupsi yang melibatkan kader-kadernya, seperti mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (Men-KP) Edhy Prabowo dan mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari P. Batubara. Ya, kita nantikan sajalah kelanjutan hubungan mutual ala Pak Prabowo dan Bu Mega ini. (A43)

Baca Juga: Megawati Perlu Rebranding PDIP


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Baca juga :  SBY-JK-Paloh Taklukkan Megawati?
spot_img

#Trending Article

SBY-JK Bersatu Untuk 2024?

Pertemuan antara Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Jusuf Kalla (JK) mencuri atensi publik dan melahirkan berbagai spekulasi politik. Lantas, mungkinkah reuni SBY-JK ini dapat membuat...

PKB Merah Cukur Gundul PKS?

Kelompok yang menamakan dirinya Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Merah melakukan aksi cukur rambut hingga gundul. Kenapa ritual gundul dapat berubah menjadi instrumen politik? PinterPolitik.com Lagu Gundul-gundul Pacul pastinya...

Puan Ratu Konten?

Konten video Ketua DPR RI Puan Maharani heboh lagi, kali ini dengan aksi nge-vlog dalam ruangan yang memperlihatkan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri sedang berbicara dengan...

Airlangga Manfaatkan Ronaldinho?

Pertemuan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dengan legenda sepak bola asal Brasil, Ronaldinho, mendapat perhatian publik karena popularitas Ronaldinho yang sangat besar. Ini Airlangga Hartarto yang...

Ahok, Mantan Terindah Djarot?

Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat kritik tingkat kemiskinan DKI Jakarta di bawah Anies Baswedan. Apa Djarot belum bisa move on dari Ahok?

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Bakso: Dark Jokes Anies vs Mega?

Seloroh tentang tukang bakso yang dilontarkan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri, rupanya tidak selesai bersamaan dengan ditutupnya Rapat Kerja Nasional...

Berharap PDIP, PKS Lelah Kalah?

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto sebut PDIP tidak akan koalisi dengan PKS di Pilpres 2024. Sirna sudah harapan PKS pada PDIP agar tidak kalah lagi?

More Stories

Jokowi-Putin Bangun Poros Baru?

Presiden Jokowi dan Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu di Moskow. Muncul juga wacana Indonesia-Rusia bangun poros baru untuk saingi Barat.

Siasat Luhut Tawar-tawar Kuota Haji

Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan temui Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MBS), dan bahas soal kuota haji Indonesia.

Megawati Tidak Rasis ke Papua?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri analogikan tercampurnya orang Papua dengan etnis Indonesia bagaikan "kopi susu". Apakah Megawati rasis?