HomeCelotehMessi Batal ke Liga 1

Messi Batal ke Liga 1

Pemain sepak bola ternama asal Argentina, Lionel Messi, berhenti bermain untuk klubnya, FC Barcelona. Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria pun berharap Messi bergabung ke Persija. Siapkah Messi bermain di Liga 1?


PinterPolitik.com

Baru-baru ini, ada kabar yang cukup meluapkan emosi bagi para penggemar sepak bola, khususnya mereka yang mendukung salah satu klub La Liga yang bernama FC Barcelona. Gimana nggak? Klub tersebut memutuskan untuk tidak memperpanjang kontrak striker andalan mereka, Lionel Messi.

Messi yang berasal dari Argentina itu pun menangis ketika mengumumkan hari terakhirnya. Tapi, tenang, guys. Secerca harapan bahwa Messi tetap akan bermain juga disebutkan di hari (8/8) itu.

Kabarnya, Messi akan bergabung dengan salah satu klub besar di Ligue 1, yakni Paris Saint-Germain F.C (PSG). Terlepas klub mana yang nantinya jadi tujuan Messi, perpindahan (transfer) pemain seperti ini udah biasa terjadi di dunia sepak bola.

Layaknya perjanjian bisnis pada umumnya, biaya kontrak – serta gaji – ikut dibahas dalam transfer pemain seperti ini. Kontrak terakhirnya dengan FC Barcelona, misalnya, bisa membuat Messi dibayar hingga USD 168,5 juta (sekitar Rp 2,35 triliun) tiap tahunnya. Waduh, duit apa duit ya itu?

Wajar memang kalau Messi dibayar begitu mahalnya. Dengan segudang prestasi dan popularitasnya, Messi menjadi salah satu pemain top di dunia. Di musim La Liga terakhirnya saja, striker asal Argentina itu berhasil membuahkan 30 gol untuk FC Barcelona.

Baca Juga: Airlangga Jadi Juara Olimpiade?

Perpanjangan PPKM
- Advertisement -

Coba bayangin kalau Messi main di klub-klub Indonesia, bisa berapa kali ya dia menjebol gawang-gawang kita? Eits, tunggu dulu, ada pertanyaan lain yang perlu dipikirkan. Bisa nggak ya klub-klub Liga 1 membayar Messi dengan gaji segitu?

Meski kontraknya mahal, ada harapan dari Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (Ariza) terkait masa depan Messi, yakni Persija. Wah, bisa-bisa nanti kewalahan bayarnya kalau beneran ke Persija, Pak.

Baca juga :  Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Tapi ya, “transfer pemain” yang saat ini mungkin dibutuhkan Indonesia bukanlah harapan “transfer” Messi ke Persija. Justru, pandemi Covid-19 lah yang kini perlu menjadi fokus utama.

Seharusnya, “transfer pemain” yang dilakukan adalah “transfer” para ahli dan pembuat kebijakan yang bisa segera menyurutkan gelombang penularan Covid-19. Mungkin, pemerintah bisa sekalian “beli” kontraknya dr. Faheem Younus yang terkenal di kalangan warganet dengan berbagai tips pandeminya.

Atau, pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) bisa juga mendatangkan Wakil Presiden (Wapres) Republik Tiongkok (Taiwan) Lai Ching-te yang dikenal juga jago dalam membuat kebijakan penanganan wabah penyakit menular sebagai “pelatih” (manager). Siapa tahu tim-tim penanganan pandemi Indonesia yang di-kapteni oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjairan dan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto nantinya bisa segera membuahkan gol-gol penurunan kasus Covid-19?

Lagipula, “gol” yang ditunggu-tunggu masyarakat bukanlah hanya selebrasi soal penurunan kasus semata. Justru, hal yang dinanti-nanti adalah “piala kemenangan” dalam pertandingan melawan pandemi. Bukan begitu? (A43)

Baca Juga: Menanti Rapor PPKM ala Jokowi


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

- Advertisement -

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mahfud Sang Menteri Komentator?

“Tersangka belum diumumkan dia udah ngumumkan dulu. Apakah yang begitu itu jadi tugas Menko Polhukam. Koordinator, lo, bukan komentator.” – Bambang “Pacul” Wuryanto, Ketua Komisi...

Misteri Keresahan Gandum Limpo

“Kita impor terus nih. Kalau saya sih nggak setuju jelas. Kita, apapun kita makan singkong saja, sorgum saja, dan makan saja sagu” – Syahrul Yasin...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Nama Puan Maharani makin ramai dibicarakan menjelang kontestasi Pilpres 2024. Namun, apakah benar Puan punya rekam jejak cukup jadi capres?

Misteri Megawati Dikte Putin

“Putin bilang, ‘welcome, Megawati.’ Datang saya, pulang (ke Indonesia) saya bawa banyak (alutsista),” – Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum PDIP PinterPolitik.com Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan...

Luhut Gajah Mada-nya Jokowi?

“Pak Luhut mirip Gajah Mada, lihai hadapi banyak kasus. Kalau turun gunung pasti selesai,” – Adli Bahrun, pengamat sosial Universitas Jakarta (Unija) PinterPolitik.com Beberapa hari lalu, sempat...

TGB, Kunci Perindo Lolos Senayan?

“Dalam waktu dekat akan banyak deklarasi baru. Tokoh-tokoh bangsa akan bergabung dengan Partai Perindo” – Hary Tanoesoedibjo, Ketua Umum Partai Perindo PinterPolitik.com Tidak selamanya logika marketing periklanan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

More Stories

Jokowi Khianati Projo dkk?

M. Qodari sebut Jokowi berselancar di antara dua karang, yakni karang partai (PDIP dkk) dan karang relawan (Projo dkk). Benarkah demikian?

Anies: Bukan Soal Arab-Jawa

Persoalan identitas Anies Baswedan dimunculkan Ruhut Sitompul usai putrinya menikah berbudaya Jawa. Mengapa ini bukan soal Arab atau Jawa?

Ma’ruf Amin Dukung Anies 2024?

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tetap ingin netral di 2024. Namun, beberapa waktu lalu, sambut kunjungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.