HomeCelotehMenyoal Kedekatan Risma-Mega

Menyoal Kedekatan Risma-Mega

“If we exiled our sins, our virtues would get lonely without their old sparring partners” – Henry S. Haskins, penulis asal Amerika Serikat (AS)


PinterPolitik.com

Gengs, kalian penikmat Hollywood pasti kan? Nah tentu nggak asing dong dengan film yang diperankan oleh Cameron Diaz, Drew Barrymore, Lucy Liu dalam Charlie’s Angels (2003). Kisah film itu benar-benar keren sekali ya, cuy.

Bayangkan saja, tiga perempuan hebat bersatu padu melakukan aksi heroik dalam misi menemukan satu set cincin titanium yang dicuri dari Departemen Kehakiman. Kerennya lagi, sebenarnya ketiga-tiganya tuh memiliki karakter yang berbeda-beda tetapi, entah bagaimana, kepentingan menyukseskan misinya Charlie menjadi penguat ikatan solidaritas mereka.

Bahkan nihnggak tanggung-tanggung, dalam menghabisi penjahat, mereka kerap kali rebutan diri untuk menjadi umpan pancingan agar si penjahat mudah ditangkap. Solid banget nggak tuh? Memang benar di beberapa situasi tertentu suatu tim harus rela mengambil keputusan sulit agar kepentingan yang lebih besar bisa didapat.

Setidaknya, itu sih poin yang pengen mimin ceritakan ke kalian karena nanti memiliki sangkutan dengan bahasan tulisan ini, yakni tentang duo perempuan Partai berlambang banteng, Tri Rismaharini (Risma) dan Megawati Soekarnoputri.

Memang sih, dibanding dengan Charlie’s Angels, keduanya memiliki perbedaan mencolok. Ya selain jumlah personel, juga misinya berbeda kok. Kalau Cameron Diaz dan kawan-kawan menjalankan misi menangkap penjahat, maka duet Bu Risma dan Bu Mega adalah menangkap peluang politik ke depan.

Hal tersebut tampak sekali dalam keputusan PDIP yang memberikan mandat kepada Eri Cahyadi-Armuji untuk berkompetisi dalam Pemilihan Wali Kota (Pilwalkot) Surabaya 2020. Keputusan ini kalau dalam kondisi normal sih nggak wooow banget sebenarnya.

Baca juga :  Ma'ruf Ternyata Salah Tangkap?

Namun, sebab ada fakta bahwa sebenarnya ada satu kader partai yang juga pengen maju, yakni Whisnu Sakti Buana yang notabene dulunya jadi wakil Bu Risma, maka kesatupaduan Risma-Mega ini layak disoroti, sob.

- Advertisement -

Kok bisa kompak sihgengs, buat mendorong Eri-Armuji? Kok nggak Whisnu yang sudah pernah jadi wakil wali kota?

Menurut mimin, kalau dilihat dari karier, agaknya Eri dipilih karena memiliki banyak kesamaan dengan Risma. Dulu kita kan tahu bahwa Bu Risma tuh sebelum jadi Wali Kota juga menjabat sebagai Kepala Bappeko Surabaya.

Nah, Mas Eri ini juga Kepala Bappeko lho sekarang. Jadi, mungkin, Bu Mega menimbang adanya ‘keberuntungan yang beruntun’ kali ya – atau bahasa umum anak santri ya ‘sanad kepemimpinan’.

Waduh, jangan-jangan, untuk menjadi Wali Kota Surabaya kini jalurnya tidak harus masuk menjadi kader dan mulai dari bawah di partai. Apa jangan-jangan Bappeko ini sekarang jalur bagi Wali Kota ya? Hehe.

Lagian sih, kalau dibandingkan dengan Whisnu, Eri ini lebih taat kepada Bu Risma lho. Kalian kan tahu sendiri gimana hubungan Whisnu dengan Risma toh? Tarik ulur mulu seperti layangan yang sedang diadu.

Beda dengan Eri. Bu Risma bilang A, pasti Eri langsung mengiyakan. Sementara itu, kita juga pahamlah bahwa Bu Risma tuh merupakan salah satu anak ideologis yang dicintai Megawati.

Makanya, siapa saja yang berani sama Bu Risma, bisa-bisa nggak dipilih deh – sekalipun Whisnu adalah kader partai sendiri. Karena bagi orang partai, kesuksesan misi dan ketaatan pada pimpinan adalah kunci, meski harus mengorbankan hati kadernya sendiri. Uppss, sakit. (F46)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Baca juga :  Reshuffle BIN, PDIP Halangi Andika?
- Advertisement -

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Banner Ruang Publik
spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...