HomeCelotehMenilik "Arogansi" Cak Imin

Menilik “Arogansi” Cak Imin

Baru-baru ini, Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan bahwa Ketum PBNU Gus Yahya Cholil Staquf tidak memiliki andil signifikan bagi PKB. Tepatkah pernyataan dari Cak Imin tersebut?


PinterPolitik.com

Apa yang terlintas di pikiran kamu saat melihat orang yang arogan? Pastinya kamu merasa kesal dan jengkel bukan? Tak ayal, saking jengkelnya, malahan kamu ingin agar dia mendapatkan balasan yang setimpal atas perlakuannya.

Bak sebuah serial televisi populer seperti Azab dan Hidayah yang sempat menghebohkan netizen, pesan moral dari dua serial tersebut yakni menggambarkan orang yang arogan, sombong, serta congkak mendapatkan ganjaran ataupun petunjuk atas perbuatannya.

Nyatanya, tidak jauh berbeda dari masyarakat pada umumnya, politisi senior sekelas Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin pun tidak luput dari sifat arogan lho. Belakangan ini, Cak Imin menyinggung soal Ketum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), yakni Yahya Cholil Staquf alias Gus Yahya, yang dianggap tidak memiliki peran berarti bagi elektabilitas partainya.

Sontak, pernyataan tersebut mendapatkan respons balasan dari pihak PBNU. Tidak lama waktu berselang, Ketua PBNU Ishfah Abidal Aziz langsung merespons Cak Imin dengan menyebut beliau sebagai sosok yang arogan. 

Seperti pepatah awam mengatakan, “seperti kacang yang lupa akan kulitnya,” Cak Imin dituding lupa serta abai terhadap peran dan kontribusi PBNU bagi perjalanan politik PKB.
Justru, menurut Ishfah, PKB lah yang tidak memiliki timbal balik yang setimpal bagi NU.

Dalam melihat polemik antara dua pihak yang saling dingin – PKB vs PBNU – dapat dirujuk pada buku karya Firman Noor yang berjudul Perpecahan dan Solidaritas Partai Islam di Indonesia: Kasus PKB dan PKS di Dekade Awal Reformasi. Dalam buku itu, disebutkan ihwal pendirian PKB secara historis tidak luput dari NU dan juga gerakan kaum Nahdliyin untuk mendirikan sebuah partai politik menjadi usul mereka terhadap PBNU. 

Baca juga :  Kim Jong-un dan Putin seperti Anak Kecil?
Imin vs Yahya Laga Lanjutan
- Advertisement -

Tuntutan kaum Nahdliyin tersebut akhirnya difasilitasi oleh PBNU – dengan keyakinan bahwa fasilitasi tersebut tanpa harus mengubah struktur PBNU menjadi sebuah partai. Hal tersebut merupakan fondasi dari berdirinya PKB yang keanggotaannya berasal dari kalangan Nahdiyin.

Tentu, dari sini dapat kita lihat bahwa PKB tidak lepas dari tonggak perjuangan NU, begitupun sebaliknya. Namun, bila coba kita ulik kembali terkait pola pikir Cak Imin yang disebut arogan, akan tampak suatu kecenderungan kepemimpinan seorang pemimpin sebuah partai politik yang notabene partai Islam.

Menurut Lili Romli dalam salah satu tulisannya Partai Islam dan Pemilih Islam di Indonesia disebutkan bahwa terdapat kecenderungan di tengah elite partai politik Islam terhadap jebakan mitos politik kuantitas — keyakinan bahwa mayoritas penduduk Indonesia beragama Islam akan berbanding lurus dengan sikap pilihannya sehingga dengan serta-merta mereka akan memilih partai Islam. 

Melihat framing terhadap sikap Cak Imin, hal tersebut tentu dapat menjadi titik lemah bagi PKB dan juga dirinya. Kendati di suasana sekarang yang kebetulan masih di momentum Idul Fitri, wong bukannya saling maaf-maafan dan silaturahmi toh malah mencari keributan baru.

Hal ini dapat jadi peringatan kuat bagi seorang alim sekelas Cak Imin. Ia harus dapat mewanti-wanti kemungkinan basis pendukungnya hilang hanya karena sifat arogan yang dialamatkan ke dirinya.

Ketimbang saling ribut satu sama lain di momen lebaran kini, mending para elite kita semua berkumpul bersama sanak keluarga mereka sambil nonton serial Azab. Barangkali akan dapat menyadarkan atas sifat arogan mereka selama ini. (Y79)


spot_img

#Trending Article

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

Luhut Kena “Sentil” Lagi?

Direktur Lokataru Haris Azhar kembali sentil Menko yang dianggap jalankan praktik oligarki. Apakah Menko Marves Luhut kena sentil lagi?

Puan Dapat “Pesan Tersembunyi”?

Emha Ainun Najib sebut bagaimana sosok presiden yang ideal saat di samping Puan Maharani. Apakah ini "pesan tersembunyi" untuk Puan?

Meraba Sebab Pengeroyokan Ade Armando

Aksi Demonstrasi Mahasiswa 11 April sisakan memori buruk bagi Ade Armando. Mengapa pengeroyokan terhadap Ade Armando bisa terjadi?