HomeCelotehJurus Airlangga Halau Dampak Covid-19

Jurus Airlangga Halau Dampak Covid-19

Without tradition, art is a flock of sheep without a sharpherd, without inovation, it is a corpse” – Winston Churchill, mantan Perdana Menteri Inggris


PinterPolitik.com

Gengs, pernah nonton film Startup yang menceritakan tentang dua sahabat bernama Kaleil dan Tom yang sedari kecil selalu bareng terus? Kalau belum, segeralah menonton karena kayaknya ide yang mereka tawarkan dalam film itu juga sedang beroperasi di Indonesia.

Apakah ide tersebut? Adalah ide membangun website yang berpotensi menjadi jembatan bagi penggunanya untuk bisa berbisnis dengan pemerintah. Si Kaleil yang terkenal ahli ngomong dan jualan bertugas mencari investor. Sementara, Tom punya job di tataran teknis atau operator kerja.

Nah, di Indonesia, praktik seperti itu diperagakan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian) Airlangga Hartarto yang menggandeng sejumlah perusahaan digital – seperti Gojek, Tokopedia, dan sebagainya – untuk memfasilitasi akses kredit usaha rakyat (KUR) kepada para mitra usaha. Itu artinya pemerintah secara langsung berperan dalam membantu UMKM yang pada menjadi mitra perusahaan-perusahaan digital itu juga lhogengs.

Wah, ini mah namanya goal relationship antara pemerintah dengan pengusaha ya. Suatu terobosan yang nggak hanya inovatif, melainkan juga dahsyat.

Bayangin aja. Selama ini, orang banyak kan yang bilang bahwa pemerintah tuh kadang menjalin deal-deal-an dengan pengusaha via bawah meja kan, cuy. Dan, kali ini, Pak Airlangga membuktikan niat baik buat membantah hal tersebut.

Lagian nih, sob, menurut mimin tuhnggak semua kerja bareng pengusaha yang dilakukan oleh pemerintah bercitra buruk lho. Sekarang, coba dipikir saja deh, Gojek ini kan perusahaan besar yang memiliki mitra UMKM banyak. Menurut kalian, pantas nggak sih apabila Menko Perekonomian yang punya misi membantu UMKM tuh menjalin kerja sama dengan Gojek biar bisa menjadi suksesi niat baik pemerintah?

Baca juga :  Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

Kalau mimin sih, jelas pantas. Bahkan, inilah yang dinamakan inovasi berkesesuaian dengan zaman, pun efisien.

- Advertisement -

Ya, kali nganggurin mitra yang jelas-jelas bisa meringankan kerja pemerintah. Ingat perkataan guru sekolah saat menasihati peserta didik yang mau menghadapi ujian, “Jangan cari yang susah jika yang mudah sudah tersedia dan bisa dikerjakan terlebih dahulu.” Begitu lhogengs, cara mainnya. Hehe.

Namun, harus diingat juga, gengs, dalam film Startup itu nggak semuanya berjalan lancar. Konflik antara pengusaha dan pemerintah sangat menjadi ancaman lho ya.

Makanya, Pak Airlangga juga tetap harus menunjukkan jiwa kepemimpinannya dengan tidak cepat puas dengan inovasi ini. Dunia perekonomian sangat cepat naiknya pun cepat juga turunnya.

Nah, kalau ini nggak dimonitor dengan baik, bisa-bisa ada anomali tohMimin jadi ingat dengan film Boiler Room yang menceritakan sosok anak muda bernama Seth.

Seth terkenal sangat cerdas dalam bidang ekonomi sehingga perusahaan yang ia jalankan setelah keluar dari kampus cepat maju. Namun, karena ia lupa dengan posisinya sebagai pemimpin yang harus amanah dan nggak boleh berpuas diri, ia malah jatuh ke dalam kubangan masalah.

Semoga Pak Airlangga bisa konsisten menjaga dan mengembangkan inovasi demi inovasi ya, cuy. Juga semoga nggak lupa bahwa ia tetap pemerintah, bukan pengusaha. Jadi tanggung jawabnya lebih besar buat orang banyak – nggak cuma Gojek dan yang lainnya saja saja. Hehe. (F46)

spot_img

#Trending Article

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Kasus Lesti-Billar, Begini Tanggapan Lesti

Lesti Kejora laporkan suaminya, Rizky Billar, atas kasus KDRT setelah diduga ketahuan selingkuh. Mengapa fenomena ini begitu marak?

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

G30S, Kok Gatot Diam Saja?

Peristiwa 30 September telah terjadi pada 57 tahun lalu, yakni 1965. Gatot Nurmantyo biasanya muncul ke publik peringatkan bahaya PKI.

Nadiem and the Shadow Organization

Penjelasan Mendikbudristek Nadiem Makarim soal shadow organization tuai polemik. Ada apa di balik organisasi bayangan Kemdikbudristek ini?

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...