HomeCelotehJokowi Ingin ‘Tenggelamkan’ Susi?

Jokowi Ingin ‘Tenggelamkan’ Susi?

“And so the battleships will sink beneath the waves” – Taylor Swift, penyanyi asal Amerika Serikat (AS)


PinterPolitik.com

Sebagian besar orang mungkin merasa bahwa masa-masa lampau yang telah dilalui terkadang sulit dilupakan. Bahkan, di masa-masa tersebut, kita terkadang merasakan ketenangan dan kebahagaian yang selama ini dicari-cari oleh banyak orang.

Guna melepas kerinduan akan masa lampau, terkadang kita memutuskan untuk menemui orang-orang yang pernah hadir di kehidupan masa lalu itu. Orang-orang itu bisa jadi teman-teman masa kecil, mantan kekasih, teman sekolah, hingga teman-teman rekan kerja sebelumnya.

Perasaan akan kenangan masa lalu ini mungkin tergambarkan dengan baik di sebuah film yang berjudul Grown Ups (2010) yang turut ditulis oleh salah satu aktor komedi kondang asal Amerika Serikat (AS) yang bernama Adam Sandler. Dalam film tersebut, dikisahkan teman dan sahabat masa lalu yang akhirnya bertemu kembali setelah bertahun-tahun.

Perasaan dan pengalaman reuni seperti ini mungkin juga tengah dirasakan lho oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Pasalnya, pada tanggal 10-11 November nanti, mantan Wali Kota Solo tersebut akan menganugerahi sejumlah tanda jasa Bintang Mahaputera.

Beberapa penerimanya adalah mereka yang pernah bekerja bersama Presiden Jokowi di periode pertamanya, seperti mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo. Uniknya, mengacu pada informasi yang diberikan oleh Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD, beberapa mantan menteri juga akan mendapatkan tanda jasa tersebut, seperti mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Susi Pudjiastuti, mantan Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Hanif Dhakiri, Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi, dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan.

Wah, bisa-bisa Pak Jokowi dan para mantan menteri ini melaksanakan reuni dong. Bahkan, sosok Menteri KP Susi yang kini kerap memberikan kritik pun juga bakal hadir dalam acara “reuni” kecil tersebut.

Baca juga :  Tidak Etis Bila IKN Dilanjutkan?

Hmm, apa mungkin Pak Jokowi sedang rindu dengan skuad lamanya ya. Kan, bagaimana pun, mereka juga pernah bersama-sama menjalani suka dan duka bersama Pak Presiden. Hehe.

- Advertisement -

Apalagi nih ya, Pak Jokowi beberapa waktu lalu dinilai tengah dihadapkan banyak persoalan lho dengan skuad barunya. Asumsi ini muncul gara-gara kemarahan yang kerap meluap dari mulut dan emosi Pak Presiden.

Hmm, apa mungkin Pak Jokowi kini tengah rindu dengan Bu Susi ya? Kan, dulu Pak Presiden dan Bu Susi kerap sejalan tuh  soal kebijakan maritim di awal-awal periode pertama. Tapi ya, di antara para mantan pemimpin dan petinggi negara itu, Pak Gatot dan Bu Susi bisa jadi yang paling “layak” lah untuk mendapatkan tanda jasa.

Gimana nggak? Meski dulu pernah bekerja dengan Pak Jokowi, mereka lah yang hingga kini masih aktif lho memberikan kritik. Lagipula, kritik kan juga jadi sumbangsih buat bangsa dan negara. Hehe.

Ya, meski begitu, publik pun juga pasti bertanya-tanya dong. Soal Pak Gatot, misalnya, masyarakat dan sejumlah pihak mulai berasumsi lho kalau pemberian Bintang Mahaputera ini jadi upaya untuk melakukan kooptasi atau pembungkaman kritik – khususnya terhadap Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI).

Apa jangan-jangan hal serupa juga dilakukan pada sang mantan Menteri KP ya? Apalagi, Bu Susi kan paling aktif tuh  dalam menyuarakan kebijakan-kebijakan perikanan dan kelautan yang dianggap merusak lingkungan. Bahkan, beliau sempat menyebut kalau Pak Jokowi kini tidak lagi peduli sama laut lhoHmm.

Wah, apakah mungkin kini giliran Pak Jokowi  yang ingin “menenggelamkan” Bu Susi? Mungkin, hanya Pak Presiden dan Bu Susi lah yang tahu. Kita nantikan sajalah kelanjutannya bagaimana nanti tanggal 10-11 November. Hehe. (A43)

Baca juga :  Jokowi: Harus Mobil Listrik!
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

“Pak JK selalu dikaitkan, endorse Anies, kenapa nggak berat ke AH. Kalau kemudian Pak JK dikaitkan dengan endorse AH itu tidak lepas dari upaya upaya mencarikan...

Mahfud MD Permainkan Bjorka?

“Satgas itu dibentuk bukan untuk memburu Bjorka, sebab yang dari Bjorka itu tak satupun yang membobol rahasia negara. Itu hanya sensasi,” – Mahfud MD,...

Misteri Nomor Urut Tiga PDIP

“Jadi dari pihak PDIP, mengusulkan yang namanya tanda gambar itu, nomor itu sebenarnya saya katakan kepada Bapak Presiden dan Ketua KPU dan Bawaslu bahwa...

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Di-Back Up SBY-JK-Paloh, Anies Pede?

“Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ayah biologis dan ideologis AHY, Jusuf Kalla sebagai mentor politik Anies, dan Surya Paloh sebagai king maker,” – Ahmad...

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

More Stories

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.