HomeCelotehJokowi di-PHP Putin?

Jokowi di-PHP Putin?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya harus membuka Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 tanpa dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin meski kehadirannya sudah ditunggu-tunggu sejak diundang beberapa bulan lalu. Mengapa Jokowi malah di-PHP oleh Putin?


PinterPolitik.com

“Tell me. Where are you now that I need ya?” – Justin Bieber, “Where Are Ü Now” (2015)

Pernah nggak sih kalian melihat seseorang layaknya dialah segalanya? Di momen-momen seperti itu, kita akan merasa membutuhkan sosok orang tersebut – seakan-akan kita tidak bisa hidup tanpanya.

Namun, tahu nggak sih? Tanpa kita sadari, perasaan dan pikiran yang kita punya soal orang tersebut hanyalah sebuah harapan atau ekspektasi kita terhadap orang tersebut. Hampir pasti, kita sebenarnya tidak benar-benar membutuhkan kehadiran atau keberadaan sosok orang tersebut.

Kadang, hal yang perlu kita lakukan memang adalah untuk mengatur dan membatasi ekspektasi kita terhadap orang lain. Apalagi, kita tahu kalau kita tidak bisa mengontrol orang lain. Orang yang bisa kita kontrol adalah diri kita sendiri.

Harapan dan ekspektasi kita yang besar terhadap orang lain ini biasanya tumbuh akibat sinyal yang kita sering kali tangkap dengan salah. Misalnya nih, ketika orang tersebut tiba-tiba bersikap baik banget kepada kita, seakan-akan memunculkan pikiran bahwa orang itu memang peduli – bahkan sayang – kepada diri kita.

But, bear this in mind. Tidak semua apa yang kita pikirkan benar adanya. Tidak semua apa yang kita inginkan bisa terwujud di dunia nyata.

Putin Dibunuh Jika ke Bali

Nah, mungkin, hal ini juga perlu diilhami dengan baik oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Seperti yang diketahui, Pak Jokowi dan jajaran pemerintahannya sejak beberapa bulan lalu begitu berupaya keras agar Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bisa hadir di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada 15-16 November 2022.

Baca juga :  Kita Keliru, Perang Nuklir itu Nyata
- Advertisement -

Namun, beberapa minggu sebelum hari-H KTT G20, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengonfirmasi bahwa Putin tidak hadir di acara tersebut, melainkan akan diwakili oleh Menteri Luar Negeri (Menlu) Rusia Sergei Lavrov.

Hmm, agak sedih juga sih. Soalnya nih, bukan pada tahun ini aja, Pak Jokowi juga udah sempat ke Rusia sebelumnya buat ketemu sama Pak Putin. Selain awal Juli 2022 kemarin, Jokowi pernah ke Sochi, Rusia, pada tahun 2016 silam.

Wah, kapan nih giliran Putin ke Indonesia nih buat memberikan kunjungan balasan? Pak Jokowi aja udah dua kali ke Rusia. Masa Pak Putin tega membuat Pak Jokowi terus menunggu kedatanganmu? ☹

Padahal nih ya, kalau kata Robert O. Keohane dalam tulisannya yang berjudul “Reciprocity in International Relations” dalam buku International Organization, hubungan timbal balik (reciprocity) merupakan salah satu prinsip yang umum dalam hubungan internasional. Artinya, apa yang dilakukan oleh negara A kepada negara B perlu dibalas oleh negara B, termasuk soal kunjungan kenegaraan.

Hmm, kalau gini caranya, Pak Jokowi dan Pak Putin ini semacam one-sided relationship dong kalau cuma Pak Jokowi yang berkali-kali “ngapelin” ke Rusia. Kapan dong Pak Putin gantianngapelin” ke sini, Pak? Huhu. ☹ (A43)


spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?