HomeCelotehBeda Jokowi-Risma Soal Masker

Beda Jokowi-Risma Soal Masker

“Stackin’ my bands all the way to the top” – Lil Uzi Vert, penyanyi rap asal Amerika Serikat


PinterPolitik.com

Beberapa waktu lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya mengumumkan bahwa beberapa warga negara Indonesia (WNI) telah secara positif terjangkit oleh virus Corona (Covid-19). Kabar ini tentunya membuat sebagian masyarakat merasa khawatir akan ancaman penularan.

Sontak, banyak warga langsung menyerbu apotek dan toko-toko swalayan guna membeli beberapa kebutuhan, seperti cairan antiseptik, hand sanitizer, dan masker. Akibatnya, harga barang-barang tersebut menjulang tinggi hingga delapan kali lebih mahal dari harga normal lho.

Menanggapi sikap panik masyarakat tersebut, Presiden Jokowi akhirnya berupaya meyakinkan publik bahwa stok masker di dalam negeri masih cukup, yakni sekitar 50 juta. Selain itu, pemerintah pusat juga berusaha untuk memberi tahu masyarakat bahwa publik tidak perlu berbelanja secara berlebihan.

Selain itu, Pak Jokowi juga ingin menindak tegas para penimbun masker tuh. Beberapa waktu lalu, beliau menjelaskan bahwa dirinya telah memberi instruksi kepada Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri) Idham Aziz agar menindak para pelaku penimbunan.

Eh, tapi, sepertinya udah ada yang mengaku tuh kalau sejak beberapa waktu lalu menimbun masker. Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma) menjelaskan bahwa pemerintahannya telah menimbun masker sejak bulan Januari ketika virus ini mulai ramai dibicarakan di negara-negara lain.

Waduh, bagaimana tuh? Bu Risma sepertinya memiliki sikap yang berbeda nih dengan imbauan dan instruksi Pak Jokowi. Pak Presiden kan udah bilang kalau penimbunan nggak perlu dilakukan.

- Advertisement -

Majelis Ulama Indonesia (MUI) juga udah bilang tuh kalau penimbunan masker itu hukumnya haram lho, apalagi bila penimbunan tersebut bertujuan untuk meraup untung sendiri.

Eits, tapi, tenang aja. Wali Kota Surabaya tersebut kayaknya belum tentu melakukan itu buat meraup untung. Kata Bu Risma, Pemerintah Kota Surabaya akan membagikan masker itu kepada masyarakat bila diperlukan.

Selain itu, Bu Risma juga udah nyiapin beberapa hand sanitizer untuk disebar di beberapa titik di Kota Surabaya. Beliau juga menyediakan tes virus Corona secara gratis di Universitas Airlangga (UNAIR) bagi warga Surabaya.

Hmm. Ya, mungkin, maksud Bu Risma baik nih dalam upayanya untuk menimbun masker. Boleh jadi, beliau ingin agar warga Surabaya merasa aman dari ancaman virus Corona ini.

Apalagi, pemerintah pusat hingga kini masih diragukan tuh kesiapannya dalam menangani penyebaran penyakit satu ini. Mungkin, daripada bercanda, pemerintah pusat bisa koordinasi juga tuh agar masyarakat tidak panik lagi. (A43)

View this post on Instagram

Angka kekerasan terhadap perempuan terus meningkat setiap tahun, baik itu kekerasan fisik maupun kekerasan seksual. Saat ini Indonesia bahkan telah ada dalam kondisi darurat kekerasan seksual menurut laporan dari Komnas Perempuan. Nyatanya, ada persoalan ketidakseimbangan relasi kuasa antara prempuan dan laki-laki di Indonesia yang menjadi salah satu akar persoalan ini. Ini juga terjadi akibat budaya dominasi laki-laki yang sangat kuat. ⠀ ⠀ Temukan selengkapnya di Talk Show: “Dominasi dan Legacy Male Power terhadap Wanita Indonesia, Kenapa? Dari Mana? Masih Perlu?”⠀ ⠀ Tiket dapat dibeli di: https://www.loket.com/event/dialectic_xFg⠀ ⠀ #infografik #infografis #politik #politikindonesia #pinterpolitik #event #talkshow

A post shared by PinterPolitik.com (@pinterpolitik) on

► Ingin lihat video-video menarik? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

- Advertisement -

Baca juga :  Saatnya Jokowi Ganti Menlu Retno?
spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Hadi dan Seragam “Militer” ATR/BPN

Menteri ATR/BPN Hadi Tjahjanto buat seragam baru bagi ASN dan PNS Kementerian ATR/BPN. Mengapa pergantian seragam ini jadi penting?

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

More Stories

Ma’ruf Amin Dukung Anies 2024?

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tetap ingin netral di 2024. Namun, beberapa waktu lalu, sambut kunjungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Prabowo Pasti Gagal di 2024?

Nama Prabowo Subianto dirumorkan bakal jadi sosok yang didukung Presiden Jokowi di 2024. Mengapa hal itu sebenarnya mustahil?

Pelosi ke Taiwan Hanya Setting-an?

Kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan buat heboh kawasan Indo-Pasifik, khususnya Tiongkok. Mungkinkah ini hanya setting-an?