HomeBelajar PolitikValentine Untuk Ratna Sarumpaet

Valentine Untuk Ratna Sarumpaet

Bila orang tak dapat bohong, tak berarti ia cinta kebenaran.” ~ Friedrich Nietzsche


PinterPolitik.com 

[dropcap]T[/dropcap]erik matahari membuat Iim malas melakukan berbagai aktivitas. Akhirnya ia pun memutuskan bersantai duduk selonjoran minum es kelapa dan baca berita.

Lagi santai-santainya sambil membaca berita, tiba-tiba Joy yang duduk di depanya tertawa dan bertanya tentang nasib sang pencipta hoaks terbaik se-Indonesia.

Joy: “Im tahu update berita Ratna Sarumpaet enggak?”

Iim: “Belum Joy, memangnya kenapa? Setahu saya sih terakhir doi pakai rompi oranye. Eh tapi rompi oranyenya berlogokan kepolisian ya bukan logo KPK. Ahahaha.”

Joy: “Bodo amat Im! Tapi kabar terakhir yang saya tahu Ratna sudah ditetapkan menjadi tersangka terkait perkara dugaan tindak pidana penyebaran informasi bohong atau hoaks. Selain itu, doi juga diduga melanggar Pasal 28 ayat (3) Pasal 45A ayat (2) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) Im.”

Hati-hati medsos bukan hanya bisa membawamu kesingasana istana, tetapi juga bisa membawamu masuk kedalam penjara! Click To Tweet

Iim: “Nah, itu tahu, ngapain ditanya ke gua lagi? Dasar cebong.”

Joy: “Tapi kalau update dari anaknya Ratna, Atiqah Hasiholan yang berusaha bela ibunya di Hari Valentine ini kamu tahu Im?”

- Advertisement -

Iim: “Enggak, udah kasih tahu aja, jangan bertele-tele deh, kayak politikus saja kamu!”

Joy: “Wkwkwk, menurut kabar yang beredar sih Atiqah bilang kebohongan yang dilakukan ibunya itu tidak perlu sampai dibawa ke ranah hukum segala. Alasannya apa yang dilakukan ibunya itu tidak merugikan orang lain. Terlebih dari kasus ini yang nyebarin berita hoaks kan sebenarnya bukan ibunya, tapi orang-orang aja yang lebay dan akhirnya ya gini deh.”

Baca juga :  Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Iim: “Hmmm, kalau menurut saya sih seharusnya Atiqah ngerti ungkapannya Thomas Mann yang bilang bahwa lebih baik kejujuran yang menyakitkan daripada kebohongan yang membawa manfaat. Soalnya kan kita tahu semua Ratna dan keluarganya adalah publik figur, akhirnya pas banget deh kejadian ini persis seperti ungkapannya Baltasar Gracian, yang bilang satu kebohongan menghancurkan seluruh reputasi dalam integritas.”

Joy: “Wah sepakat Im sama kamu! Kalau bohong ya bohong aja ya! Memang sih yang nyebarin bukan ibunya Atiqah dan niatnya untuk berbohong bukan untuk publik. Tapi gimana ya, namanya juga publik figur ya pasti lah jadi panutan.”

Iim: “Yups betul Joy! Andaikan saja Ratna sepaham sama pemikirannya Lao-Zu, yang bilang   bahwa keramah-tamahan dalam perkataan menciptakan keyakinan, keramah-tamahan dalam pemikiran menciptakan kedamaian, dan keramah-tamahan dalam memberi menciptakan kasih, pasti deh saat ini doi masih jadi garda terdepan di tim pemenangan.” (G42)

#Trending Article

Luhut-SM Ingin Rakyat Selalu Ketakutan?

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani belakangan sering melempar narasi harapan dan ketakutan ekonomi secara bersamaan. Bagaimana intrik politik di belakangnya?

Puan Jalankan “Perang Kabut” Clausewitz?

Puan Maharani tengah intens melakukan safari politik. Puan telah bertemu Surya Paloh, Prabowo Subianto, dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Dalam waktu dekat, Puan juga...

Tentara Lulusan Sarjana Jadi Panglima?

Dinamika perubahan aturan bagi calon prajurit oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa agaknya secara tidak langsung menguak satu persoalan berikutnya yang juga harus menjadi...

Ada Empat Poros di 2024?

Dibutuhkan setidaknya 115 kursi DPR untuk mengusung capres-cawapres di Pilpres 2024. Berdasarkan syarat itu, setidaknya sudah ada empat poros yang dapat mengusung capres-cawapres. Lantas,...

Erick Thohir, Capres yang Ditumbalkan?

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merupakan salah satu calon presiden (capres) potensial 2024 yang berasal dari lingkar dalam kekuasaan. Mungkinkah sejumlah isu BUMN yang belakangan bermain – seperti kenaikan harga BBM dan wacana kompor listrik – berkaitan dengan prospek Erick di 2024 nanti?

Referendum “Palsu” Putin, Akhir Peperangan?

Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan referendum untuk caplok empat wilayah Ukraina. Di sisi lain, kekalahan Rusia pun agaknya sudah tampak di depan mata. Tindakan...

Anies Tetap Mustahil Pecundangi Prabowo?

Jalan politik terjal yang nyaris mustahil dilewati menanti Anies Baswedan meskipun telah dideklarasikan sebagai calon presiden (capres) oleh Partai NasDem di Pemilu 2024. Mengapa...

Megawati Sedang Terjebak Mitos?

Usulan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri agar nomor urut peserta Pemilu 2024 tidak diganti, sehingga PDIP tetap menggunakan nomor tiga direspons berbagai pihak. Politisi...

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...