HomeCelotehWisata Halal Jakarta ‘Unfaedah’?

Wisata Halal Jakarta ‘Unfaedah’?

“Kita ingin 2020 Jakarta bisa mencapai target sebagai kota dengan destinasi dan wisata halal yang bisa bersaing.” ~ Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno.


PinterPolitik.com

[dropcap]B[/dropcap]agi kalian umat Muslim pasti sering mendengar istilah Wisata Halal. Jenis wisata ini gak beda jauh dengan wisata lain pada umumnya. Wisata halal merupakan konsep wisata yang memudahkan wisatawan Muslim untuk memenuhi kebutuhan berwisata mereka.

Kebutuhan itu antara lain adanya rumah makan bersertifikasi halal, tersedianya masjid/musholla di tempat umum, adanya fasilitas kolam renang terpisah antara pria dan wanita, dan lain-lain. Baik wisatawan nantinya akan dimanjakan dengan penerapan konsep ini.

Nah, Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno sepertinya sangat tertarik nih dengan konsep yang sedang didengungkan oleh Kementerian Pariwisata ini. Sandi berharap Jakarta bisa mencapai target sebagai destinasi wisata halal yang bisa bersaing dengan kota lainnya di Asia pada tahun 2020. Mantap Jiwa.

Berdasarkan Tim Akselerasi dan Pengembangan Wisata Halal Kementerian Pariwisata, kunjungan turis Muslim mencapai 5 juta orang pada 2017 dan menghabiskan Rp 22 juta per kunjungan, lebih besar dari pengeluaran turis lain yang hanya Rp 14 juta. Wuih belanja apa aja tuh sampe abis segitu?

Tapi setelah dipikir-pikir lagi, mmm, ada yang ambigu deh dalam penerapan konsep wisata halal ini. Apa ya kira-kira? Itu loh, Indonesia itukan negara dengan jumlah pemeluk agama Islam terbanyak di dunia, 207 juta jiwa atau 87,6 persen dari total populasi. Membuat konsep wisata halal di negeri Islami, cius?

Kalau negara-negara lain sedang ramai menerapkan konsep wisata halal ini untuk menggaet turis Muslim dunia, maka wajar-wajar aja. Tapi kalau negara Muslim itu sendiri yang menerapkan, ya agak kurang relevan sih. Raja Salman Arab Saudi aja waktu berkunjung ke Indonesia tahun 2017, mereka mainnya di Bali. Gak ke wisata halal tuh.

Baca juga :  Jilbab Buat Pinangki Bebas Bersyarat?

Toh negara jazirah Arab di sana gak muluk-muluk pakai jargon wisata halal. Ya kan semuanya di sana dominan halal dan Islami. Jadi gak guna-guna amat lah ya, penerapan konsep wisata halal di negara mayoritas penduduk muslim. Unfaedah gitu deh, hadeuh.

- Advertisement -

Jadi sebenarnya sih, konsep wisata halal itu lebih efisien diterapkan di negara yang memang belum punya budaya Islami di dalamnya. Kalau Indonesia gimana? Ya gak perlu atuh. Di sinikan semua udah paket komplit Islami. Jangankan yang halal, yang haram aja bisa dihalalin. Tuh coba intip Kampung Arab di Puncak. Mmmm, ya sudahlah gak usah dibahas hahaha.

Tapi ambil hikmahnya aja. Kalau Bang Sandi sukses mengimplementasikan konsep wisata halal di DKI Jakarta ini, kan nanti bakal banyak bidadari jilbabers bule yang mampir ke sini. Kenalan yuk guys, siapa tau jodoh, lumayankan buat memperbaiki keturunan, ngarep banget, hahaha. (K16)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di-Back Up SBY-JK-Paloh, Anies Pede?

“Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ayah biologis dan ideologis AHY, Jusuf Kalla sebagai mentor politik Anies, dan Surya Paloh sebagai king maker,” – Ahmad...

Cak Imin Akhirnya Mundur?

Ketum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin akhirnya mengaku bahwa dirinya telah undur diri. Apa alasan Cak Imin akhirnya undur diri?

Jokowi Cuma Bisa PBB Kelas Lokal?

Meski diprotes oleh sejumlah pihak karena tidak hadiri Majelis Umum PBB sebagai presiden G20, Jokowi ternyata sudah panggil PBB ke Istana.

SBY Turun Gunung, AHY Ngapain?

“Para kader, mengapa saya harus turun gunung menghadapi Pemilihan Umum 2024 mendatang? Saya mendengar, mengetahui, bahwa ada tanda-tanda Pemilu 2024 bisa tidak jujur dan...

Megawati Bisa “Jinakkan” Kim Jong-un?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri baru saja berkunjung ke Korea. Di sana, Mega mengklaim dirinya diminta damaikan Korsel dan Korut.

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

Mahfud MD Permainkan Bjorka?

“Satgas itu dibentuk bukan untuk memburu Bjorka, sebab yang dari Bjorka itu tak satupun yang membobol rahasia negara. Itu hanya sensasi,” – Mahfud MD,...

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...