HomeCelotehTuan Guru Bajang Jadi Cawapres?

Tuan Guru Bajang Jadi Cawapres?

Nama-nama calon pendamping Jokowi di Pilpres 2019 masih terus mengalir, salah satu yang muncul adalah Gubernur NTB, Tuanku Guru Bajang. Benarkah ia pilihan yang lebih baik dibanding Cak Imin?


PinterPolitik.com

“Jika dilihat dari sisi basis massa Islam maka nama Cak Imin, Romy (Ketum PPP) dan Tuan Guru Bajang (Gubernur NTB) sangat pantas diperhitungkan.”

[dropcap]K[/dropcap]etiga nama tokoh di atas, konon merupakan alternatif Calon Wakil Presiden (Cawapres) yang potensial bagi Jokowi. Selain berusia muda, ketiganya juga diprediksi mampu membantu Jokowi dalam meraih simpati pemilih dari basis Islam, menurut staf pengajar di Departemen Ilmu Politik Universitas Indonesia (UI) Dr. Lili Romli.

Tapi kalau dipilah pilih lagi, sepertinya nama Romy harus keluar dari daftar. Mengapa? Karena hingga saat ini, ia terbukti gagal membawa partainya melakukan islah dengan kubu Djan Faridz. Kalau masalah partainya sendiri saja, ia tak mampu menyelesaikan. Apalagi permasalahan negara? Iya kan?

Nah, jadi yang tertinggal adalah Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar dan Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Muhammad Zainul Majdi atau yang dikenal dengan sebutan Tuan Guru Bajang (TGB). Untuk dua nama ini, para pengamat memiliki pandangan berbeda. Ada yang mengunggulkan Cak Imin, tapi ada juga yang menyatakan TGB lebih baik. Wah, masa iya?

Dari pandangan Lili Romli, suara Jokowi akan mampu terdongkrak bila bergandengan dengan Cak Imin. Soalnya, Cak Imin kan punya partai berbasis Nahdlatul Ulama (NU) yang massanya paling banyak se Indonesia. Hmm, tapi kalau dipikir-pikir, jika memang massa NU banyak, mengapa di DPR kursi PKB ‘biasa-biasa’ aja? Pasti ada yang salah.

Baca juga :  Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

Jawabannya, menurut Direktur Mahara Leadership Iwel Sastra, bisa jadi karena kadar kepemimpinan Cak Imin masih ‘belum kelihatan’. Dalam artian, selama ini kiprah PKB hanya biasa-biasa saja, dan cenderung condong pada kepentingan atau keuntungan partainya semata. Jadi kesannya suka mencla mencle.

- Advertisement -

Nah, terus bagaimana dengan TGB? Menurut Pengamat Politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio, dibanding Cak Imin, TGB punya kelebihan di atasnya. Soalnya walau bukan ketua partai, tapi TGB punya pengalaman sebagai gubernur dua periode, bersih dari korupsi, dan yang utama, ia tahfiz (penghapal) Alquran!

Wow, hebat juga sih. Tapi apakah namanya sudah cukup dikenal oleh masyarakat di seluruh Indonesia? Bila memang TGB bersedia menjadi wakil Jokowi di Pilpres 2019 nanti, bagaimana ya peluangnya? Apalagi di berbagai survei, nama TGB masih belum terlalu kelihatan. Bagaimana menurutmu? (R24)

spot_img

#Trending Article

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

Mahfud Sang Menteri Komentator?

“Tersangka belum diumumkan dia udah ngumumkan dulu. Apakah yang begitu itu jadi tugas Menko Polhukam. Koordinator, lo, bukan komentator.” – Bambang “Pacul” Wuryanto, Ketua Komisi...

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Misteri Keresahan Gandum Limpo

“Kita impor terus nih. Kalau saya sih nggak setuju jelas. Kita, apapun kita makan singkong saja, sorgum saja, dan makan saja sagu” – Syahrul Yasin...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Nama Puan Maharani makin ramai dibicarakan menjelang kontestasi Pilpres 2024. Namun, apakah benar Puan punya rekam jejak cukup jadi capres?

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...