TerkiniTrump Batalkan Bisnis di Indonesia?

Trump Batalkan Bisnis di Indonesia?

Nasib bisnisnya dengan MNC Group pimpinan Hary Tanoesoedibjo untuk membangun dua resor bintang enam di Bali dan Bogor dipertaruhkan.


pinterpolitik.com Rabu, 11 Januari 2017.

WASHINGTON – Untuk mencegah tumpang tindih kepentingan setelah nantinya menjabat sebagai Presiden Amerika Serikat, Donald J. Trump dikabarkan membatalkan proyek-proyek bisnisnya di luar negeri. Wow! Benarkah?

Seperti dilansir dari Bloomberg, Trump melalui perusahannya dikabarkan akan membatalkan semua proyek yang sedang dan akan dikerjakan di luar Amerika Serikat, khususnya proyek-proyek yang akan mendatangkan tumpang tindih kepentingan saat ia akan menjabat sebagai presiden. Faktanya, proyek-proyek tersebut hanya mendatangkan keuntungan US 300 ribu dollar per tahun sejak tahun 2015. Jumlah tersebut tentu saja sangat sedikit untuk perusahan Trump yang memiliki total nilai US 3 miliar dollar.

Di beberapa negara yang menjadi partner bisnis Trump, pembatalan itu termasuk pemakaian nama ‘Trump’ untuk nama gedung atau proyek yang sedang di kerjakan. Negara-negara tersebut antara lain Argentina, Azerbaijan, Brazil dan Georgia. Pembatalan bisnis ini tentu saja hanya untuk memisahkan Trump sebagai presiden nantinya, dari bisnisnya tanpa perlu menjual aset-aset bisnisnya tersebut.

Selain itu, bisnis yang sedang dibangun juga sedang mengalami masalah. Di Brasil misalnya, hotel Trump adalah subjek dari penyelidikan kriminal. Di Azerbaijan, hotel yang dibangun bekerjasama dengan keluarga pemerintah bahkan tidak pernah dibuka. Menara Trump di Buenos Aires belum memiliki izin, dan sebuah kondominium di Georgia terhenti karena adanya pergantian pemimpin di negara itu sejak tahun 2012.

Selain empat negara tersebut, ada delapan negara lain yang akibat pembatalan kerjasama bisnis ini berpotensi melahirkan konflik. Negara-negara tersebut adalah Kanada, Filipina, India, Uruguay, Panama, Turki, Uni emirat Arab, dan Indonesia. Wow, ada Indonesia!

Baca juga :  Peringatan  21 Tahun Tragedi 9/11

Tentu saja, bukan rahasia lagi kalau Donald Trump punya kerjasama bisnis di Indonesia. Di Indonesia Donald Trump melakukan kerjasama bisnis dengan MNC Group pimpinan Hary Tanoesoedibjo untuk membangun dua resor bintang enam di Bali dan Bogor. Jika kesepakatan bisnis ini dibatalkan, maka tentu saja Hary Tanoe akan menjadi salah satu pihak yang dirugikan. Pasalnya, secara total untuk proyek di delapan negara termasuk Indonesia, perusahan Trump dikabarkan mendapat bayaran sebesar US 45 juta dollar. Untuk di Indonesia sendiri, diperkirakan nilai total kerjasama antara Hary Tanoe dan Trump mencapai Rp 20 triliun. Terbayangkan apa yang terjadi jika bisnis ini sampai benar-benar dibatalkan, Hary Tanoe tentu akan memutar otak untuk kelanjutan bisnis tersebut.

Trump sendiri memang pernah mengungkapkan bahwa ia akan mewariskan bisninya kepada dua anak tertuanya saat nanti dirinya menjabat sebagai presiden. Namun, semua orang tetap akan melihat bisninya dan jabatan presiden sebagai hal yang sulit untuk dipisahkan.

- Advertisement -

Pertanyaannya tentu saja apa yang akan terjadi jika pembatalan ini benar-benar terjadi? Apa yang akan terjadi di Indonesia? Menarik untuk menanti kabar selanjutnya. (Bloomberg/S13)

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Melawan Api dengan Api

Pemerintahan Jokowi seperti memiliki resep khusus untuk menghadapi kelompok populisme Islam yang mengancam demokrasi. Pinterpolitik.com Serial cuitan Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon beberapa hari terakhir...

Authoritarian Style Jokowi Yang Diharapkan

Transisi menuju new normal atau normal baru masih diliputi ketidakpatuhan dan rendahnya kesadaran masyarakat akan protokol dan mekanisme kesehatan yang seharusnya dilakukan di tengah...

Anies Membelokkan Sejarah?

Beredarnya video tersebut sontak menjadi perbincangan di dunia maya. Banyak pihak menyayangkan pernyataan Anies yang dianggap ‘membelokkan’ sejarah tersebut. PinterPolitik.com To know nothing about what happened...

Memahami Salafi, Wahabi, dan HTI

Paham Salafi, Wahabi, dan Hizbut Tahrir kerap dianggap sama karena cenderung puritan. Paham ini dianggap sumber dari gerakan-gerakan ekstrem Islam di dunia. PinterPolitik.com Bagi masyarakat Indonesia,...

Pang Suma: Pejuang dari Dayak

Pang Suma dianggap sebagai ksatria yang hebat. Kemampuannya mengalahkan pimpinan militer Jepang membuat Jepang ketakutan. Apalagi, senjata yang digunakannya hanyalah sebuah naibor mandau. PinterPolitik.com "Tinggal aja...

Sila Pertama Pancasila, Riwayatmu Kini

“Masyarakat keadilan sosial bukan saja meminta distribusi yang adil, tetapi juga adanya produksi yang secukupnya.” ~ Bung Karno PinterPolitik.com Weleh-weleh. Sila-sila Pancasila semakin hari semakin jauh...

Dua Jempol Jokowi untuk Anies

"Negeri ini butuh banyak pemuda pencari solusi, bukan pemuda pemaki-maki." ~Ridwan Kamil PinterPolitik.com Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) di Jalan MH Tamrin telah diganti dengan pelican crossing....

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...