HomeCelotehPKS Semakin Ketinggalan

PKS Semakin Ketinggalan

“Spontan, uhuy!”


PinterPolitik.com

[dropcap]M[/dropcap]emamg belum ada kata sepakat antara Partai Gerindra dengan PKS soal wagub DKI Jakarta pengganti Sandiaga Uno. Kedua parpol sama-sama ngotot menginginkan kursi DKI-2. Gimana enggak ngotot ya mereka, wong posisi Gubernur DKI Jakarta paling sering kebanjiran uang. Wkwkwk.

Eh, maksudnya apa tuh Gubernur Jakarta sering kebanjiran uang? Hmmm, masa kalian enggak tahu sih gosip anggaran triliunan yang bisa digunakan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta tanpa perlu persetujuan DPRD? Itu kata kabar angin yang ngeri-ngeri sedap loh.

Tapi bisa jadi sih, soalnya coba deh lihat sisa anggaran APBD Jakarta 2016 aja yang sampai Rp 7,7 triliun. Itu kan bisa disalahgunakan dan “dipermainkan”. Hmm, pantesan aja ya posisi di Jakarta jadi strategis banget.,

Kalau tiap bulan uang segitu dibeliin telur gulung semua, ngeluh tuh ayamnya cuy disuruh bertelur terus. Apalagi kalau uangnya buat beli es kepal, bisa radang semua itu PNS di Jakarta. Hahahahaha. Click To Tweet

Btw, kebayang enggak waktu jamannya Ahok kan banyak tuh pembangunan dan belanja bus miliaran, tapi sisa anggarannya masih Rp 7,7 triliun. Terus gimana ya anggaran zamannya Anies Baswedan yang cuman dipakai beli jaring hitam sama cat belang-belang? Bisa jadi kalau Anies bener ngurus anggaran DKI Jakarta, bisa beneran maju kotanya dan bahagia wargannya nih! Betul apa betul?

Nah, sekarang kita udah paham dong kenapa akhirnya PKS dan Gerindra berebut kursi nomer 2 di DKI Jakarta? Apaan, mereka berebut karena anggaran? Wih, enggak mungkin lah, masa sih PKS partai bernafaskan Islam mata duitan gitu? Apalagi Gerindra, partai yang bernafas nasionalis dan anti kebocoran kekayaan nasional, masa berebut cuman karena uang buat nambah dana kampanye, emangnya Sandiaga kurang kaya apa? Ahahaha. Awas, jangan gede-gede ketawanya!

Baca juga :  Giring Ingin Balik Nyanyi Lagi?

Tapi, seandainya PKS berhasil dapat kursi nomer dua di DKI Jakarta, apa mungkin Anies batal masuk jadi kader Gerindra sesuai dengan gosip yang beredar? Atau mungkin PKS cuman dapat jargon baru untuk kursi DKI-2? Jargon yang didapat PKS sama kayak pabrikan motor Jepang: “PKS Semakin Ketiggalan”! Mungin juga bisa kita sebut PKS itu akronim dari: “Partai Ketinggalan Selalu”? Uppss, bercanda ya wkwkwk.

Intinya dari semua ini, PKS dan Gerindra harus dewasa menghadapi ujian perebutan kursi DKI-2. Keduanya jangan hanya sekedar melihat anggaran yang ada, tapi harus melihat bagaimana anggaran itu dialokasikan dengan baik untuk rakyat Jakarta! Betul apa betul?

- Advertisement -

Ditambah lagi kan mau menghadapi Pilpres, masa gara-gara kursi DKI-2 bisa bikin pecah kongsi, terus gagal dong bikin Indonesia yang adil dan sejahtera? Gimana nih menurut kalian, apa mungkin PKS jadi Partai Ketinggalan Selalu? Atau PKS jadi Partai Kita Sukses? (G35)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Prabowo Punya Sahabat yang Loyal?

Prabowo Subianto akhir-akhir ini unggah foto bersama sahabat lamanya. Siapa sebenarnya sosok Sjafrie Samsoeddin yang muncul di IG Prabowo?

Jokowi Jadi Ketum PSSI?

Coach Justin sebut sosok penyelamat dunia sepak bola Indonesia adalah RI-1. Apakah ini artinya Jokowi perlu rangkap jabatan Ketum PSSI?

Gibran Punya Mimpi ala Coachella?

Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka dikabarkan ingin jadikan Solo kota konser. Apakah Gibran punya mimpi jadikan Solo ala Coachella?

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Ronaldo-Messi Belajar ke Jokowi-Prabowo?

Dua pemain sepak bola rival, Ronaldo dan Messi, berpelukan di pertandingan PSG vs Riyadh All Stars. Apakah mereka tiru Jokowi dan Prabowo?

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

Ridwan Kamil Ikuti Jokowi?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil telah bergabung ke Golkar. Namun, ide menarik mencuat. RK disarankan untuk maju di Pilkada DKI Jakarta 2024.

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...