BerandaCelotehPasangan Rindu, Cagub Gembul

Pasangan Rindu, Cagub Gembul

“Penamaan program-program unggulan Rindu dengan nama kuliner dimaksudkan agar gampang diingat saat disosialisasikan ke masyarakat.” ~ Koordinator Tim Pakar dan Materi pasangan Rindu, Ridwansyah Yusuf


PinterPolitik.com

[dropcap]B[/dropcap]agi anak “sekolahan”, menghafal pelajaran bukanlah pekerjaan gampang. Sebab itu, banyak pengajar yang menggunakan “jembatan keledai” agar apa yang dihafalkan itu bisa cepat masuk ke kepala dan bertahan lama di memori muridnya. Nah, bagaimana membuat cara membuat jembatan keledainya, tergantung kreativitas masing-masing.

Kalau bagi Ridwan Kamil, jembatan keledai yang kerap ia gunakan adalah dengan menyingkat kalimat menjadi sebuah kata baru yang terkadang unik dan lucu. Jadi kalau program yang akan ia tawarkan sebagai calon gubernur Jawa Barat menggunakan istilah yang “aneh-aneh”, itu sih sudah enggak kaget lagi.

Bersama pasangannya, Uu Ruzhanul Ulum yang inisial keduanya disingkat menjadi Rindu, sudah mempersiapkan berbagai program yang akan dijalankan kelak kalau terpilih sebagai orang nomor satu dan dua di negeri Pasundan tersebut. Program yang disebut sebagai Nawaitu (niatan) itu, terdiri dari beraneka ragam jenis makanan.

Makanan ini juga bukan sembarang makanan, karena khas dari wilayah barat Jawa. Salah satunya ada Laja, Semur, Jamu, Opak, Wajit, Cikur, Talas, Lemper, hingga bubur. Euleeuh euleeuh, apa enggak malah lapar ya yang dengerin penjelasannya nanti? Atau jangan-jangan, jelasinnya entar sambil ngunyah juga? Wew, asooy banget itu.

Tapi kalau kata Ridwansyah, dengan semua suguhan makanan itu, pasangan Rindu akan memastikan kalau masyarakat Jabar enggak hanya kenyang, tapi juga makmur, sejahtera, hingga bahagia. Soalnya, dari urusan pangan, sandang, papan, hingga infrastruktur adalah bahan baku makanan tersebut.

Baca juga :  Bursa Jakarta 2024, RK Tetap Terkuat?

Misalnya aja Laja yang singkatan dari LApangan kerJA, Semur yang berarti SEMbako MURah, serta Jamu yang diartikan sebagai JAlan MUlus. Hmm, kalau begitu hati-hati ajalah bila meminta jamu sama pasangan Rindu, jangan-jangan nanti malah dikasih semen sama pasir lagi! Weleh-weleeeh.

Walaupun program Nawaitu-nya Rindu lebih banyak bikin pendengarnya jadi lapar dan perut keruyukan, tapi setidaknya menurut Ekonom Theodore Levitt dari Harvard Business School, istilah-istilah itu membuktikan kreativitas pasangan Rindu. Sementara kalau mampu menciptakan sesuatu yang baru, namanya inovatif. Jadi pasangan Rindu cuma kreatif atau juga inovatif? Tapi yang pasti sih gembul ya! (R24)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutnya
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Coldplay ke Indonesia karena Jokowi?

Band ternama asal Inggris, Coldplay, dikabarkan akan konser di Jakarta, Indonesia. Mungkinkah Coldplay akan sampaikan pesan untuk Jokowi?

Sandiaga Akan Kembali ke Prabowo?

Sandiaga Uno telah pamit dari Partai Gerindra. Mungkinkah Sandiaga bertemu Prabowo Subianto kembali di masa depan?

Anies Membelokkan Sejarah?

Beredarnya video tersebut sontak menjadi perbincangan di dunia maya. Banyak pihak menyayangkan pernyataan Anies yang dianggap ‘membelokkan’ sejarah tersebut. PinterPolitik.com To know nothing about what happened...

Puan: The New ‘Taufiq Kiemas’?

Ketua DPP PDIP Puan Maharani bertemu dengan Ketum Nasdem Surya Paloh yang disebutnya sebagai "om". Apakah Puan the new 'Taufiq Kiemas'?

Korupsi: Salah Aktor Atau Parpol?

Korupsi itu bisa terjadi karena kuatnya relasi antara politisi dan pebisnis untuk ‘berbagi’ sumberdaya negara –John Girling PinterPolitik.com Untuk kesekian kalinya KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) kembali...

Masihkah Kita Percaya Metro TV?

Kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyampaikan keberatan atas dilibatkannya Metro TV sebagai salah satu penyelenggara Debat Capres pada 30 Maret 2019 nanti. Keberatan itu didasari...

Sila Pertama Pancasila, Riwayatmu Kini

“Masyarakat keadilan sosial bukan saja meminta distribusi yang adil, tetapi juga adanya produksi yang secukupnya.” ~ Bung Karno PinterPolitik.com Weleh-weleh. Sila-sila Pancasila semakin hari semakin jauh...

Pemprov DKI Sakiti Odong-Odong?

“Aku naik odong odong aku naik odong odong aku senang ibupun turut gembira” – Adel, Naik Odong-Odong  PinterPolitik.com Pemprov DKI itu tiada hari tanpa mempercantik Jakarta. Saat ini,...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...