BerandaCelotehMudik Neraka Habiburokhman

Mudik Neraka Habiburokhman

“Jangan pernah merasa, kaulah yang istimewa, bagiku kau lelaki biasa. Janji-janji yang kau beri, janji-janji jadi mimpi, janji-janji tak terbukti”. – Agnez Mo


PinterPolitik.com

[dropcap]D[/dropcap]i sebuah negeri bernama Meneketehe, tersebutlah seorang Habib. Bukan ulama, tapi pengacara dan politisi.

Saat pemilihan pemimpin kota berlangsung, sang Habib berkata kepada calon petahana moncer yang kemungkinan bakal menang.

“Hai kau, calon pemimpin petahana. Kau tidak akan mungkin mencalonkan diri lagi. Kita dulu teman, tetapi kau berkhianat! Kalau orang-orangmu berhasil mengumpulkan 1 juta batang kayu cendana, aku akan melompat dari gunung yang tinggi itu.”

Singkat cerita, sejuta cendana terkumpul. Sang petahana pun jadi mencalonkan diri, walaupun ia kemudian kalah dan dipenjara karena “Habib” yang lain.

Lalu janji Habib sang pengacara? Tak ditepati! Kalau kata Agnez Mo: “Janji-janji tak terbukti”.

Dua bulan kemudian, sang Habib berkuda melewati jalur jalan baru yang dibuka pemerintah kota. Jalur itu dibuat untuk memperpendek waktu tempuh bagi para pedagang dan diharapkan dapat memperlancar aktivitas ekonomi.

Sayangnya, Habib kesasar. Entah karena marah atau malu, ia berteriak-teriak dengan keras.

“Jalur jalan kampungan! Proyek mercusuar! Lebay! Pasti tiap tahun akan banyak orang yang nyasar karena jalur ini terlalu sederhana!”

Kesal melihat aksi Habib, Dirman sang pedagang sayur pun nyeletuk.

Lha, kalau sederhana kan harusnya nggak nyasar, Bib?”

Habib terdiam. Para pedagang yang lain malah tertawa. Ada yang membawa-bawa tulisan “Lost in Semanggi”.

Setahun berlalu, kini negeri Meneketehe sedang sibuk menjelang pemilihan Perdana Menteri baru. Lagi-lagi Habib tak suka dengan Perdana Menteri petahana. Apalagi, Perdana Menteri petahana itu temannya pemimpin kota petahana. Say no to petahana.

Makanya sang Habib bergabung dengan kelompok anti petahana, dan mencari celah untuk mengritik program-program pemerintah.

Baca juga :  Muncul di Tiap Pilpres, Isu Freeport Akan Bermain di 2024?

Kebetulan sekarang pas musim libur negara dan Habib ingin mengunjungi keluarga di desa. Ia pun mudik dengan melewati jalan-jalan baru yang dibuat pemerintah.

Tapi nahas. Karena ngantuk, Habib terjatuh dari kuda dan terpaksa harus berhenti untuk membereskan barang-barangnya yang berjatuhan.

Marah, ia pun nyeletuk.

“Sangat tidak lancar, saya ini ‘mudikers’, setiap tahun mudik. Kuda saya nyangkut, barang jatuh. Itu lancar apanya. Ini namanya neraka mudik. Jalan pemerintah ini tidak ada gunanya!”

Orang-orang keheranan melihat aksi Habib. Bagi mereka jalan yang dibuat justru memperlancar perjalanan.

Dari antara kerumunan, seorang perempuan tua maju menghampiri Habib.

“Kayaknya kamu kurang minum. Minumlah air putih ini”, kata perempuan itu sambil menyodorkan botol minum bergambar lukisan pegunungan, lengkap dengan tulisan “Ada Aqiqah”.

Muka Habib mengkerut. Ia mengambil botol itu tanpa berkata-kata dan minum.

Bib, Bib. Ternyata susah ya jadi oposisi.

Dehidrasi. Syalala. (S13)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutnya
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Coldplay ke Indonesia karena Jokowi?

Band ternama asal Inggris, Coldplay, dikabarkan akan konser di Jakarta, Indonesia. Mungkinkah Coldplay akan sampaikan pesan untuk Jokowi?

Sandiaga Akan Kembali ke Prabowo?

Sandiaga Uno telah pamit dari Partai Gerindra. Mungkinkah Sandiaga bertemu Prabowo Subianto kembali di masa depan?

Anies Membelokkan Sejarah?

Beredarnya video tersebut sontak menjadi perbincangan di dunia maya. Banyak pihak menyayangkan pernyataan Anies yang dianggap ‘membelokkan’ sejarah tersebut. PinterPolitik.com To know nothing about what happened...

Puan: The New ‘Taufiq Kiemas’?

Ketua DPP PDIP Puan Maharani bertemu dengan Ketum Nasdem Surya Paloh yang disebutnya sebagai "om". Apakah Puan the new 'Taufiq Kiemas'?

Masihkah Kita Percaya Metro TV?

Kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyampaikan keberatan atas dilibatkannya Metro TV sebagai salah satu penyelenggara Debat Capres pada 30 Maret 2019 nanti. Keberatan itu didasari...

Korupsi: Salah Aktor Atau Parpol?

Korupsi itu bisa terjadi karena kuatnya relasi antara politisi dan pebisnis untuk ‘berbagi’ sumberdaya negara –John Girling PinterPolitik.com Untuk kesekian kalinya KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) kembali...

Sila Pertama Pancasila, Riwayatmu Kini

“Masyarakat keadilan sosial bukan saja meminta distribusi yang adil, tetapi juga adanya produksi yang secukupnya.” ~ Bung Karno PinterPolitik.com Weleh-weleh. Sila-sila Pancasila semakin hari semakin jauh...

Memahami Salafi, Wahabi, dan HTI

Paham Salafi, Wahabi, dan Hizbut Tahrir kerap dianggap sama karena cenderung puritan. Paham ini dianggap sumber dari gerakan-gerakan ekstrem Islam di dunia. PinterPolitik.com Bagi masyarakat Indonesia,...

More Stories

Pengorbanan Iriana Pasang Badan Untuk Jokowi-Gibran?

Nama Ibu Negara Iriana Jokowi memang jadi salah satu yang paling banyak yang dibicarakan dalam beberapa waktu terakhir, utamanya di seputaran Pilpres 2024. Pasalnya,...

Apa Itu Contract Farming Yang Dipakai Anies Lawan Jokowi-Prabowo?

Anies mengusung gagasan menarik terkati persoalan pangan. Ia menyebutnya sebagai contract farming. Program ini disebutnya akan menggantikan food estate yang menjadi program andalan Presiden...

Gemoy Effect Prabowo Seperti Bongbong Marcos di Filipina?

Kata “gemoy” menjadi istilah yang tengah naik daun dalam beberapa waktu terakhir, utamanya dikaitkan dengan kampanye Prabowo Subianto. Demam gemoy membuat citra Prabowo menjadi...