HomeCelotehMoeldoko Keki #2019GantiPresiden?

Moeldoko Keki #2019GantiPresiden?

“Fokus, karena itulah yang akan dilihat dirasakan oleh masyarakat. Yang akan dirasakan masyarakat kinerja, bukan sekedar tulisan, bukan sekedar hashtag.” ~ Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko


PinterPolitik.com

[dropcap]G[/dropcap]erakan #2019GantiPresiden, sepertinya semakin ngehips nih walaupun hanya di sosial media aja. Kalau di kehidupan nyata, hmm,  kayaknya masih kurang menggaung ya? Apakah karena partisipan gerakan ini masih sedikit jumlahnya, atau memang karena belum dianggap sebagai “suara” bersama? Entahlah.

Tapi setidaknya, adanya gerakan pro-kontra ini menandakan kalau demokrasi di tanah air sudah mulai berjalan lah ya. Coba di zaman Orde Baru dulu, orang-orang yang pada demo dan nyanyi-nyanyi di videoklipnya pasti udah di cyduk atau mendadak hilang entah kemana, seperti Widji Tukul yang sampai sekarang belum jelas keberadaannya.

Padahal sih, kalau dilihat dari jajaran pendukung Presiden Jokowi, banyak lho yang dari purnawirawan jenderal. Salah satunya, Moeldoko yang sekarang menjabat sebagai Kepala Staf Kepresidenan. Kalau dari pernyataan-pernyataannya sih, Moeldoko juga udah mulai keki tuh sama gerakan tagar para Jokowi haters.

Coba aja baca dari komentarnya, walaupun yakin masyarakat enggak akan terpengaruh dengan adanya lagu dan berbagai kegiatan kreatif para haters tersebut, namun pernyataannya itu juga bisa dilihat sebagai bentuk kecemasan lho. Sebab kalau enggak cemas, ngapain juga Kepala Staf Presiden ngurusin yang beginian.

Sebenarnya sih, dengan adanya gerakan-gerakan seperti ini, bisa lho dijadikan cermin oleh Pemerintah. Betul kalau masyarakat akan lebih menilai dari kinerja, dibanding teriakan bising tagar ganti presiden. Tapi jangan lupa, gerakan ini juga muncul kan karena ada rasa ketidakpuasan kinerja Pemerintah. Nah lho, tuing tuing kan.

Baca juga :  Gibran Ingin Jadi Sintesis Jokowi?

Jadi daripada berkomentar dan dikira malah lagi keki, mendingan juga berterima kasih pada mereka. Kalau perlu, yakinkan suara mereka itu akan didengar dan menjadi evaluasi bagi Pemerintah untuk bekerja lebih baik lagi. Lagi pula, Jokowi sama Pramono Anung aja malah menganggap kerjaan mereka cuma lucu-lucuan aja kok.

- Advertisement -

Kalau menurut mantan Presiden AS Richard Nixon sih, biarkan aja para haters itu mengungkapkan kebenciannya, sebab mereka bukanlah pemenang. Sebaliknya, kalau kitanya malah keki dan ikut membenci tindakan mereka, itu sama aja menghancurkan diri sendiri. Jadi Pak Jenderal, daripada keki mending kasih senyum aja ke mereka. (R24)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...