HomeCelotehLibido Politisi Dibalik Tagar

Libido Politisi Dibalik Tagar

Pemasangan spanduk bergambar tanda pagar #2019GantiPresiden di Masjid Al Amin, Jalan Serdang Medan, Sumatera Utara, Rabu (18/4) sore.


PinterPolitik.com

[dropcap]F[/dropcap]enomena tagar #2019GantiPresiden semakin hari kian tak terbendung. Tagar ini seakan-akan telah menjamur kemana-mana. Bahkan saat ini sudah mulai bermunculan berbagai atributnya, berupa kaus yang dijual di berbagai tempat. Nah, yang terbaru nih ya, ada spanduk super besar bertuliskan tagar ini yang terpampang di halaman Masjid di Medan.

Anehnya nih ya, gak ada satu pun warga sekitar yang melihat siapa yang memasang spanduk tersebut. Lah, terus siapa dung itu yang masang? Masa makhluk astral, ya kali deh. Tapi gak lama kok spanduk itu terjuntai, karena abis itu pengurus masjid langsung menurunkannya. Aya aya wae ini mah.

Ini main kucing-kucingan atau bagaimana sih? Kok gak gentle banget yang masang. Yang masang ini udah pasti kan dari pihak yang menyerukan tagar ini? Artinya besar kemungkinan dari kader Partai Keadilan Sejahtera dung ya. Bisa jadi sih. Lagian masa iya masyarakat berani pasang spanduk kontroversi ini?

Tagar ini sebenarnya semacam perang pengaruh gitu deh di tengah pemahaman masyarakat. Masyarakat ditemukan dalam sebuah pilihan bahwa saat ini adalah waktu yang tepat untuk mengganti Presiden. Pihak yang menyerukan pasti akan berusaha mempromosikan tagar ini secara masif. Wuidih.

Kemunculan atribut tagar ini dalam berbagai bentuk -yang salah satunya berupa spanduk raksasa- bertujuan untuk me-recall alam bawah sadar masyarakat yang mendambakan sosok pemimpin baru. Tapi sebelum itu, pihak pemantik isu ini perlu menyebarkan isu bahwa pemerintahan saat ini telah gagal.

Libido Politisi Dibalik Tagar

Saat sebuah kepemimpinan telah berhasil dicitrakan gagal, di situ lah ada ruang kosong dalam pandangan masyarakat, seakan bertanya, ‘Lalu kita harus apa?’. Dan dijawablah dengan tagar #2019GantiPresiden. Ya ganti Presiden keles, ya masa lanjutkan dua periode sih. Ngeriweuh banget ya penuh intrik.

Baca juga :  Teguran Megawati Demi Kebaikan Jokowi?
- Advertisement -

Harapannya banyak masyarakat di akar rumput yang terbuai dengan jargon tagar ini, seakan-akan ini adalah sebuah jalan keluar dari segala permasalahan pelik negeri ini. Jiah, lebay amat sih. Kek Ratu drama banget. Gak gitu juga keles. Gak punya malu apa, meniupkan harapan semu angin surga pemimpin baru! Tapi dengan cara memanipulasi paradigma berpikir masyarakat tentang kondisi riil bangsa ini yang seakan-akan sangat bobrok.

Tagar ini sebenernya lebih mirip upaya hopeless lawan politik akibat gak cukup punya amunisi untuk mengangkat keunggulan kandidat kompetitor Presiden Petahana. Kok eike jadi tergelitik yang dengan kata-kata dari filsuf Jonathan Swift (1667-1745), ‘I never wonder to see men wicked, but I often wonder to see them not ashamed.’ (K16)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Prabowo dan Kucing-kucing Politik

Ketum Gerindra Prabowo Subianto menyapa followers-nya dengan foto kucing di Twitter. Inikah kucing-kucing politik ala Prabowo Subianto?

Siapa Cocok Jadi Cawapres Ganjar?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut eksistensi calon pengantin adalah syarat pertama nikah. Bagaimana dengan cawapres buat Ganjar?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?

Di Balik ‘Panggil-panggil’ ala Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) panggil banyak figur, mulai dari menteri, pimpinan partai, pimpinan ormas, hingga akademisi. Ada apa di balik ini?

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...