HomeCelotehJilbab Beneran vs Jilbab-jilbaban

Jilbab Beneran vs Jilbab-jilbaban

Yenny Wahid menghadiri sebuah konferensi toleransi. Tapi, masyarakat Indonesia saja belum bisa toleran dengan gaya kerudung Bu Yenny.


PinterPolitik.com

Menghadiri peluncuran Konsil Global untuk Toleransi dan Perdamaian, Yenny Wahid pamer banyak cerita di Twitter. Salah satunya, misalnya, bahwa Indonesia turut ambil bagian dalam pendirian dewan internasional ini. Patut bangga dong kita?

Tapi tentu kita tidak bangga. Masalahnya, di samping cerita konsil, Yenny malah nge-tweet yang tidak penting. Dia bandingin dengan Indonesia, tidak satupun negara Muslim lain yang delegasinya mengenakan kerudung.

Lho, ya pantes toh warganet ribut-ribut?

Apa coba logika tweet ini?? Mau bilang kalau dia doang yang berkerudung? Yaaa bener sih dia berkerudung. Tapi dia tahu kan kerudungnya suka dinyinyirian orang lokal?

Harusnya, Ibu Yenny lebih peka akan hal ini. Orang Indonesia itu inginnya sosok yang Muslimah. Sosok yang dengan jilbabnya, maka tercermin kontribusinya bagi iman bangsa. Ibu sebagai sosok seharusnya bisa menjadi Muslimah Indonesia sejati.

Seperti apa sih, Muslimah Indonesia yang benar? Yah, apapun lah, pokoknya sekali lagi, pada kesempatan ini saya tegaskan. Yang ke-Arab-araban dong!!! Biar putri Arab Saudi saja gak ada yang berkerudung, sabodo teuing! Yang penting moral Indonesia dijaga ya dengan jilbab!

- Advertisement -

Gini, Bu Yenny. Orang Indonesia belum siap deh kayaknya disusupi pikiran terlalu liberal. Gak capek Bu dikatain liberal terus?

“Jilbabku lebih bagus darimu!” Maksudnya, beda merk jilbab? Ngga sih, maksudnya seberapa panjang kamu pakai jilbab. Ada yang pakai dari kepala sampe mata kaki, ada yang sampe bahu, ada yang gak pakai. Semakin panjang, semakin berhak klaim paling beragama.

Baca juga :  Jokowi Turun Kasta?

Gini ya, mau kamu berjilbab, berkerudung, berpeci, pakai topi baseball, topi koboi, topi santa, kupluk, blangkon, atau tidak pakai apapun (untuk menutup kepala), kamu tetap manusia seutuhnya dengan hak kebebasan.

Kamu akan dihargai selama kerjamu profesional dan kamu tidak makan uang haram. Banyak toh pejabat yang dipanggil KPK, sekonyong-konyong langsung jilbaban?

Mau apapun gaya berpakaian kamu, para perempuan, kamu tetap spesial. Kuncinya, toleransi. Tubuh juga tubuhmu, kan? Siapa mereka mengatur-atur? (R17)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Airlangga ”Dijepit” JK dan PKS?

“Pak JK selalu dikaitkan, endorse Anies, kenapa nggak berat ke AH. Kalau kemudian Pak JK dikaitkan dengan endorse AH itu tidak lepas dari upaya upaya mencarikan...

Misteri Nomor Urut Tiga PDIP

“Jadi dari pihak PDIP, mengusulkan yang namanya tanda gambar itu, nomor itu sebenarnya saya katakan kepada Bapak Presiden dan Ketua KPU dan Bawaslu bahwa...

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

Mengapa Mahfud Kebut UU PDP?

Setelah ramai serangan Bjorka pada pejabat, Mahfud MD berjanji agar UU Perlindungan Data Pribadi (PDP) segera disahkan oleh DPR.

Jokowi, Anies, dan Politik Penghargaan

Anies Baswedan mendapatkan penghargaan Lee Kuan Yew Exchange Fellow dari Singapura. Sementara, Jokowi dapat Global Citizen Awards di AS.

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

More Stories

Mengejar Industri 4.0

Revolusi industri keempat sudah ada di depan mata. Seberapa siapkah Indonesia? PinterPolitik.com “Perubahan terjadi dengan sangat mendasar dalam sejarah manusia. Tidak pernah ada masa penuh dengan...

Jokowi dan Nestapa Orangutan

Praktik semena-mena kepada orangutan mendapatkan sorotan dari berbagai pihak, baik di dalam maupun luar negeri. Di era Presiden Joko Widodo (Jokowi), praktik-praktik itu terus...

Indonesia, Jembatan Dua Korea

Korea Utara dikabarkan telah berkomitmen melakukan denuklirisasi untuk meredam ketegangan di Semenanjung Korea. Melihat sejarah kedekatan, apakah ada peran Indonesia? PinterPolitik.com Konflik di Semenanjung Korea antara...