HomeCelotehGaya ‘Romusha’ PDIP di Pilkada

Gaya ‘Romusha’ PDIP di Pilkada

“Saya ingin mengucapkan selamat bekerja, dan terus tidak ada rasa capek. Saya bilang bekerjalah sampai pingsan, tiada waktu istirahat.” ~ Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.


PinterPolitik.com

[dropcap]S[/dropcap]ebagai organisasi politik yang besar, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) memiliki beragam strategi untuk dapat memenangkan kontestasi Pilkada serentak 2018. Tapi sepertinya Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri tampak ambisius dengan menargetkan kemenangan 50 persen di 171 wilayah seluruh Indonesia. Tsadeest.

Kalau mau jadi partai besar ya harus memiliki obsesi besar juga dung. Masa sekaliber partai banteng bermoncong putih ini cuma berani menargetkan perolehan kemenangan yang kecil sih. Itu mah pesimistis namanya. Gak ada lah ya, kamusnya Bu Mega kayak gitu. Pokoke kerja keras meraih suara terbanyak.

Nah masalahnya nih, demi ambisi ini para kader PDIP diminta turun gunung mewujudkan kemenangan 50 persen tersebut. Kalau perlu, gak ada hari istirahat bagi mereka, gak boleh capek dan gak boleh mengeluh. Karena PDIP bukan tempatnya untuk kader yang mencla-mencle. Kalau perlu kerja sampe pingsan.

Ya ampun, tega amat ya kader disuruh kerja rodi gitu. Ambisi sih boleh aja ya. Tapi gak gitu juga keles. Apa bedanya ini sama Romusha zaman penjajahan Jepang dulu? Tega amat sih, Bu Mega sama kadernya. Tapi kadang emang harus gini sih kalau mau menang Pilkada. Toh partai lain juga pasti gak mau kalah.

Tapi bukan berarti demi mengejar target kemenangan dalam Pilkada, lantas menghalalkan segala macam cara termasuk korupsi. Itu juga gak boleh. Auto dosa itu mah. Emangnya mau tercyduk Operasi Tangkap Tangan dari Komisi Pemberantasan Korupsi. Nah bisa berabe tuh nanti.

Belajar deh dari kasus OTT Bupati Bandung Barat yang kena OTT KPK karena diduga korupsi. Si oknum itu korupsi untuk mencari dana dengan meminta uang ke sejumlah kepala dinas, demi kepentingan pencalonan istrinya yang akan maju sebagai calon bupati Bandung Barat periode 2018-2023 menggantikan dirinya.

Baca juga :  Megawati Terlalu 'Nakal' ke SBY?

Kalau prinsipnya pokoke menang Pilkada, ya bisa aja kayak gini konsekuensi logisnya. Memangnya mau, kader PDIP semuanya masuk hotel prodeo? Alih-alih menguasai 50 persen kemenangan Pilkada serentak 2018, bisa-bisa kader PDIP malah abis semua tercyduk KPK. Bisa amsyong tuh. (K16)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

PSI Bakal Jadi Partai “Gagal”?

Kader-kader pentolan PSI memutuskan keluar dari partai -- mulai dari Tsamara Amany hingga Michael Sianipar. Mungkinkah PSI jadi partai "gagal"?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

Lord Rangga Pergi, Indonesia Bersedih?

“Selamat jalan, Lord Rangga! Terima kasih sudah menyuguhkan kritik sosial dengan balutan performance gimmick yang cerdas untuk masyarakat yang memang bingung ini! Suwargi langgeng!” – Warganet PinterPolitik.com Sejumlah...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

More Stories

Data IDI Dengan Pemerintah Berbeda?

IDI dilaporkan data kematian Covid-19 yang berbeda dengan pemerintah. Sebut kematian telah sentuh angka 1000 sedangkan data pemerintah belum sentuh angka 600. Dinilai tidak...

MK Kebiri Arogansi DPR

"(Perubahan pasal UU MD3) sudah diputuskan hukum, iya kita sebagai negara hukum, ikut dan taat apa yang telah diputuskan MK yang final dan mengikat,"...

Gerindra ‘Ngemis’ Cari Teman

"Prioritas Gerindra tetap dengan PKS, PAN. Mungkin juga dengan Demokrat yang belum nyatakan sikap. Kita lihat PKB juga.Jadi kita akan merajut koalisi lebih intensif,...