HomeRuang PublikNasib Tiongkok di Era Joe Biden

Nasib Tiongkok di Era Joe Biden

Oleh Pradhipto Bagas Wicaksono

Joe Biden disebut menjadi pemenang dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) Amerika Serikat (AS) 2020. Kira-kira, bagaimana nasib Tiongkok di era pemerintahan Joe Biden di AS yang dimulai pada tahun 2021 nanti?


PinterPolitik.com 

Salah satu klaim paling terkenal yang disoroti terhadap Joe Biden oleh Donald Trump yang sering disuarakan saat kampanye pemilu Presiden AS yang diadakan 3 November lalu adalah bagaimana Joe Biden dan putranya memiliki hubungan bisnis yang erat dengan Tiongkok dan menuduh Joe Biden seolah-olah lebih memihak terhadap Tiongkok daripada Amerika Serikat. Pernyataan yang digunakan Trump ini memiliki harapan untuk meyakinkan rakyat Amerika bahwa kepresidenan Joe Biden akan membawa AS pada posisi di mana Tiongkok dengan mudah meningkatkan kekuatannya.

Trump berulang kali mengklaim Hunter Biden (putra Joe Biden) “menghasilkan jutaan dolar” dari Tiongkok untuk dana ekuitas pribadinya. Ada tuduhan yang dilontarkan oleh rekan bisnisnya Tony Bobulinski yang mengatakan Joe Biden terlibat dalam salah satu usaha bisnis keluarganya dengan sebuah perusahaan minyak Tiongkok. Ia merilis banyak bukti yang menunjukkan calon presiden dari Partai Demokrat itu terlibat dalam usaha yang melibatkan sebuah perusahaan Tiongkok.

Pada tahun 2017, Hunter Biden sebenarnya telah terlibat dalam berbagai bisnis dengan banyak perusahaan Tiongkok, tetapi tidak ada bukti adanya keterlibatan dari ayahnya. Yang hanya dia lakukan adalah memberi tahu Joe Biden tentang kerja sama dengan CEFC Tiongkok Energy Co. untuk berinvestasi dalam real estat dan teknologi di AS. Karena banyak laporan tentang keterlibatan Hunter Biden, maka ini meninggalkan kesan ‘Joe Biden’ sebagai aktor tersebut ‘mengancam keamanan nasional untuk keuntungan pribadi’.

Posisi Tiongkok di Era Trump vs Joe Biden

Donald Trump sejak saat itu selalu sangat agresif di mana dia memusuhi Tiongkok dengan kebijakan luar negerinya yang keras berdasarkan retorikanya yang mencerminkan kebenciannya terhadap Tiongkok. Hubungan antara AS dan Tiongkok memburuk secara signifikan pada tahun 2018 ketika Trump melancarkan perang dagang melawan Tiongkok, melarang perusahaan AS menjual peralatan teknologi ke Huawei, dan meningkatkan pembatasan visa bagi pelajar berkebangsaan Tiongkok.

Di tahun ini, Donald Trump menyalahkan Tiongkok sebagai pemeran utama yang menyebarkan virus Corona ke seluruh dunia yang mengakibatkan pandemi global, dan menyebutnya sebagai “China Virus”. Terlepas dari pendekatan konfrontatif, Donald Trump sebenarnya membawa Tiongkok sendiri ke sorotan global berkat kebijakan isolasionisnya di mana dia hanya berfokus pada kepentingan internal Amerika.

Baca juga :  Ayo, Mbak Taylor! Jangan Diam Aja!

Contoh utama dari kebangkitan Tiongkok yang disebabkan AS yang ingin selalu menyendiri dari dunia politik internasional adalah adanya BRI (Belt and Road Initiative) yang melibatkan investasi di 152 negara dan juga keberhasilannya Tiongkok dalam menangani virus Korona dibandingkan AS yang bisa dikatakan gagal.

Tidak diragukan lagi, tuduhan terhadap Joe Biden atas hubungan bisnis di Tiongkok memberi kesan bagaimana pada masa jabatannya, AS akan mudah dipengaruhi oleh Tiongkok. Tetapi apakah hubungan AS-Tiongkok akan sama?

Joe Biden berjanji untuk menghidupkan kembali peran Amerika dalam multilateralisme. Dia akan memprioritaskan dialog dan diplomasi daripada tindakan keras yang dilakukan oleh Donald Trump.

Joe Biden berkomentar tentang kebijakan luar negerinya bahwa dia akan sangat fokus pada penyelesaian pandemi yang menewaskan 252.652 orang Amerika (dan terus bertambah). Joe Biden kebanyakan menekankan pada pelanggaran HAM Tiongkok yang saat ini menjadi masalah negara itu terutama terhadap Uyghur di provinsi Xinjiang.

Di bawah pemerintahannya, hubungan antara AS dan Tiongkok akan tetap sama selama beberapa tahun ke depan. Joe Biden akan selalu bersikap keras terhadap Tiongkok, tetapi dengan memulihkan diplomasi dan akan meningkatkan kerja sama dengan sekutu AS untuk melawan setiap gerakan Tiongkok dalam urusan dunia. Artinya, beberapa warisan Donald Trump akan tetap berlaku dengan adanya diplomasi yang dibandingkan dengan pemerintahan sebelumnya yang sebagian besar hanya berorientasi pada Amerika.

Berdasarkan artikel Joe Biden yang diterbitkan di foreignaffairs.com, dia menyatakan sebagian besar janji kampanyenya dan menggemakan banyak pendapat Trump tentang Tiongkok. Pertama, dia mengatakan bahwa Amerika Serikat akan berusaha untuk mengembalikan ambisinya untuk secara kolektif melawan Tiongkok dan membawa AS memimpin beberapa agenda global mulai dari perubahan iklim, pandemi COVID-19, dan kemajuan teknologi.

Sama seperti Trump, Joe Biden menyalahkan Tiongkok atas sejumlah masalah seperti Tiongkok sebagai penghasil karbon terbesar, ancaman terhadap status kekuatan ekonomi hegemonik AS, dan bentuk ancaman lainnya. Ia pun menantikan kerja sama dengan Tiongkok untuk denuklirisasi sekutu terdekat Tiongkok yaitu Korea Utara.

Maka dari itu, Biden sendiri memberikan buktinya di mana ia tidak akan melunakkan pandangan AS terhadap Tiongkok dan akan selalu menganggapnya sebagai rival nomor satu. Dia berjanji untuk memimpin negara untuk berperilaku seperti sebelum Donald Trump berkuasa.

Baca juga :  Ambisi Fantastis “Internet Mandiri” Putin & Xi

Apa yang Akan Terjadi dengan Tiongkok?

Tiongkok sendiri akan menghadapi tekanan yang sama dari AS sebanyak bagaimana persaingan negara adikuasa seperti membentuk karakteristik dari geopolitik abad ke-21. Seperti disebutkan di atas tentang bagaimana dia akan mengarahkan kebijakan luar negeri Amerika Serikat, Joe Biden akan memulihkan hubungan yang kurang intens tanpa undang-undang gila atau kontroversial yang memengaruhi Tiongkok seperti yang dilakukan Trump dengan sikapnya yang kuat terhadap perang tarif. Sudut pandang Tiongkok mencerminkan kelegaan karena Joe Biden adalah orang yang dipilih daripada Donald Trump karena Tiongkok sendiri hampir terpengaruh oleh kebijakan luar negeri saat Trump menjabat sebagai presiden.

 Pandangan Biden yang berorientasi pada kerja sama pada kenyataannya akan menciptakan simbiosis mutualisme bagi AS dan Tiongkok karena ia akan mengusulkan untuk menghidupkan kembali TPP (Trans-Pacific Partnership) meskipun kemungkinannya kecil karena kongres AS akan didominasi oleh partai Republik. Pakar Tiongkok percaya bahwa Biden dapat mengarahkan AS ke sikap yang lebih kooperatif, namun meyakinkan orang Amerika yang dulu percaya bahwa TPP merupakan ancaman bukanlah tugas yang mudah.

Tiongkok akan berada dalam posisi di bawah tekanan bila Biden dapat memperoleh kembali peran berpengaruh AS dengan sekutunya dan Tiongkok pun harus menghadapi sanksi yang lebih keras karena masalah yang diangkat Biden tidak hanya semata-mata ekonomi. Persaingan antara AS dengan Tingkok mungkin saja akan meningkat.

Salah satu contohnya adalah bagaimana Tiongkok saat ini berada dalam posisinya yang lebih kuat di bawah RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership) yang mencakupi kesepakatan perdagangan dengan negara-negara Asia-Pasifik kecuali Amerika Serikat. Dengan demikian, pengaruh Tiongkok di kawasan tersebut dapat diimbangi jika Biden mempertimbangkan strateginya tentang bagaimana AS memainkan perannya di Asia-Pasifik.


Tulisan milik Pradhipto Bagas Wicaksono, alumnus S1 Hubungan Internasional dari Staffordshire University.


Opini adalah kiriman dari penulis. Isi opini adalah sepenuhnya tanggung jawab penulis dan tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi PinterPolitik.com.

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Banner Ruang Publik
spot_imgspot_img

#Trending Article

Mengapa Islamophobia Tinggi di Eropa?

Islamophobia menjadi horor yang terus menghantui Benua Eropa. Mengapa kebencian ini bisa terus ada?

Mungkinkah PDIP Jerumuskan Anies di Jakarta?

Sinyal dukungan PDIP kepada Anies Baswedan untuk berlaga di Pilkada Jakarta 2024 terus menguat. Namun, selain dinilai karena kepentingan pragmatis dan irisan kepentingan sementara belaka, terdapat interpretasi lain yang kiranya wajib diwaspadai oleh Anies dan entitas yang benar-benar mendukungnya.

Anies, Petarung Pilihan Mega Lawan Jokowi? 

Anies Baswedan sepertinya jatuh dalam bidikan PDIP untuk menjadi Cagub dalam Pilgub Jakarta. Mungkinkah Anies jadi pilihan yang tepat? 

Ahmad Luthfi, Perang Psikologis PDIP di Jateng?

Meski masih aktif, relevansi Kapolda Jateng Irjen Pol. Ahmad Luthfi untuk menjadi calon gubernur Jawa Tengah terus meningkat setelah PAN sepakat mengusungnya. Aktor politik alternatif tampaknya memang sedang mendapat angin untuk merebut Jawa Tengah di ajang non-legislatif dari PDIP dengan operasi politik tertentu. Benarkah demikian?

Bahaya IKN Mengintai Prabowo?

Realisasi investasi di proyek IKN hanya menyentuh angka Rp47,5 triliun dari target Rp100 triliun yang ditetapkan pemerintah.

Saatnya Sandiaga Comeback ke DKI?

Nama Sandiaga Uno kembali muncul dalam bursa Pilkada DKI Jakarta 2024. Diusulkan oleh PAN, apakah ini saatnya Sandiaga comeback ke DKI?

Israel Kalah di Medsos, Kesalahan Mossad? 

Di media sosial, gerakan pro-Palestina secara statistik lebih masif dibanding pro-Israel. Padahal, Israel sering disebut sebagai ahli memainkan narasi di dunia maya. Mengapa ini bisa terjadi? 

Rahasia Besar Jatah Tambang NU-Muhammadiyah?

Konsesi pengelolaan lahan tambang yang diberikan kepada organisasi kemasyarakatan (ormas) keagamaan mendapat kritik tajam karena dinilai memiliki tendensi beraroma politis. Terlebih yang mengarah pada Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah. Namun, terdapat satu interpretasi lain yang kiranya menjadi justifikasi konstruktif di balik alokasi aspek sosioekonomi itu. PinterPolitik.com

More Stories

Gus Dur, Pejuang HAM yang Dirindukan

Oleh: Raihan Muhammad PinterPolitik.com Sosok Abdurrahman Wahid atau akrab dipanggil Gus Dur (Presiden ke-4 RI), sang pejuang hak asasi manusia (HAM) yang telah tiada, kembali dirindukan....

Politik Dinasti dan Human Rights: Menakar Penilaian Secara Holistik

Podcast Total Politik bersama bintang stand-up comedy Pandji Pragiwaksono pada 5 Juni 2024 lalu tengah memantik kontroversi. Semua bermula ketika host Arie Putra dan Budi Adiputro bertanya pada Pandji mengapa ia begitu sensitif terhadap isu dinasti politik, sebuah isu yang saat ini tengah gencar disoroti pada keluarga Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Nalar Pemerintah dalam Melihat Relasi Alam dan Manusia Melalui Kebijakan Pemindahan Ibu Kota Negara

Oleh Naomy Ayu Nugraheni Pembangunan proyek Ibu Kota Nusantara (IKN) yang dikebut oleh Pemerintah telah menimbulkan serangkaian persoalan, khususnya bagi masyarakat adat di sekitar area...