HomeNalar PolitikTidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Di era kemajuan internet, manipulasi kebenaran justru malah semakin marak. Bagaimana kita memaknai fenomena ini?


PinterPolitik.com

Saat pertama kali internet diciptakan, sejumlah pengamat politik memprediksi bahwa teknologi tersebut akan menjadi harapan bagi demokrasi dan liberalisme di era modern. Dengan adanya ruang baru untuk berekspresi, internet – dan kemudian media sosial (medsos) – semua orang bisa bersuara, bahkan tanpa perlu bergabung dengan suatu instansi politik.

Namun, mirisnya, setidaknya dalam dua dekade terakhir setelah masyarakat dunia dikenalkan dengan medsos, keutuhan demokrasi justru sedang dihadapkan ujian yang begitu berat. Berbagai kasus bisa kita jadikan contoh. Pertama, adalah polarisasi dukungan politik kala Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, ketika manipulasi informasi begitu kuat, khususnya berdasarkan sentimen agama, di sejumlah medsos.

Kedua, dan yang paling sering dijadikan contoh para pengamat internasional, adalah Pilpres 2016 di Amerika Serikat (AS), ketika kubu mantan Presiden, Donald Trump diduga mendapat bantuan dari intelijen Rusia dalam menciptakan buzzer-buzzer yang mampu menarik sekaligus menciptakan dukungan yang begitu kuat dari kelompok-kelompok radikal di AS.

Dan kita juga tidak bisa mengabaikan dugaan adanya campur tangan Facebook – sekarang Meta – dalam sejumlah aksi kekerasan di berbagai negara, seperti promosi kekerasan di Myanmar pada 2017 lalu. Kemudian, seperti yang pernah diungkapkan CEO Rappler, Maria Ressa tentang dugaan keterlibatan mantan Presiden Filipina, Rodrigo Duterte dalam menyebar berita palsu untuk menjustifikasi kekerasan dalam kebijakan war on drugs-nya.

Satu hal yang jadi kesamaan dari kasus-kasus tadi adalah adanya manipulasi kebenaran. Kalau kata Ressa, medsos, khususnya Facebook, mampu membuat fakta menjadi kebohongan dan kebohongan menjadi fakta.

Ini kemudian memancing pernyataan. Sudah tidak adakah kebenaran di era informasi ini?

Baca juga :  Airdrop Gaza Lewati Israel, Prabowo "Sakti"?
image 3

Merefleksikan Kebenaran di Era Informasi

Perdebatan filosofis tentang makna sebenarnya dari kebenaran sudah dibicarakan manusia sejak ribuan tahun lalu, tapi untuk menyederhanakannya, setidaknya kita bisa memaknai kebenaran menjadi dua hal penting melalui teori correspondence theory of truth yang dipopulerkan Bertrand Russell dan G. E. Moore.

Teori ini memaknai bahwa dalam kebenaran ada interaksi penting antara fakta dan persepsi. Fakta adalah keadaan yang ada di lapangan, dan persepsi adalah pandangan manusia yang melihatnya. Nah, untuk memahami sebuah fakta, apapun klaimnya, persepsi manusia pasti akan mempengaruhi kebenaran yang seharusnya direpresentasikan fakta tersebut.

Dari hal yang vulgar seperti pernyataan publik, sampai metodologi saintifik yang digunakan untuk memperoleh fakta, tidak bisa kita pungkiri bahwa kemungkinan bias manusia pasti akan ada. Masalahnya menjadi lebih rumit ketika kita sadari bahwa persepsi seseorang, terlepas dari dia seorang politisi atau ilmuwan sekalipun, rentan akan adanya kemungkinan rekayasa.

Kalau kata Aristoteles, selama persepsi yang disampaikan seseorang bisa dibuktikan di lapangan, maka hal itu tidak jadi masalah, kebenaran akan bisa kita temukan. Akan tetapi, pernyataan Aristoteles tadi sepertinya hanya mudah untuk diucapkan, karena realitasnya sangat sulit sekali bagi kita untuk bisa membandingkan persepsi dengan fakta.

Apalagi, saat ini juga kita sepertinya sudah sering mengalami suatu fenomena sosial yang disebut information overload atau kelebihan informasi. Maksudnya adalah, di era informasi ini, di mana informasi bisa dengan mudah kita peroleh, kita justru malah sering dibuat bingung, informasi mana yang paling relevan?

Steve Tesich dalam tulisannya The Government of Lies menyebut keadaan seperti itu sebagai pertanda era post-truth atau pasca-kebenaran, yakni ketika masyarakat suatu masa begitu kebingungan mendapatkan kebenaran sehingga akhirnya mereka lama-lama tidak peduli lagi dengan kebenaran itu sendiri dan lebih memilih ajakan tokoh politik yang kuat untuk dijadikan arahan. Sederhananya, populisme kini lebih diminati dibanding kebenaran.

Baca juga :  Lolos "Seleksi Alam", PKS-PKB Seteru Abadi?

Sebagai perenungan bersama, Aldous Huxley dalam novelnya Brave New World sudah memprediksi kondisi demikian dengan memprediksi bahwa di masa depan metode kontrol masyarakat yang efektif sebenarnya adalah kontrol yang didasarkan pada kebanjiran informasi. Dalam kondisi seperti ini, masyarakat secara tidak sadar akhirnya akan setuju dengan narasi yang dimainkan para manipulator media karena mereka sudah muak dengan banyaknya informasi yang perlu dicerna.

Oleh karena itu, bisa jadi di era modern ini kita memang sama sekali sudah tidak bisa menemukan kebenaran yang sebenarnya. (D74)

spot_imgspot_img

#Trending Article

The Battle of Javanesia 2: Proxy War Jokowi vs Prabowo di Pilkada 2024

Pilkada serentak 2024 akan jadi panggung pertaruhan partai politik dan elite nasional untuk menentukan siapa yang jejaring kekuasaannya mampu merambah hingga ke level terbawah.

Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Kelompok mafia tidak hanya ada di negara-negara Barat, di Asia, sebuah kelompok yang disebut Triad kerap disamakan dengan mafia-mafia ala Italia. Bagaimana sejarahnya?

Manuver Mardiono, PPP “Degradasi” Selamanya?

Kendati belakangan berusaha tetap membawa PPP eksis di kancah perpolitikan nasional dengan gestur merapat ke koalisi Prabowo-Gibran, Muhamad Mardiono agaknya tetap akan cukup sulit membawa PPP bangkit jika tak membawa perubahan signifikan. Mengapa demikian?

Simpati, ‘Kartu’ Rahasia Prabowo?

Prabowo meminta relawan dan pendukungnya untuk tidak berdemo agar jaga perdamaian dan tensi politik. Apakah ini politik simpati ala Prabowo?

Sembako Siap Melambung Akibat Iran? 

erang Iran-Israel diprediksi akan berdampak besar pada ekonomi Indonesia. Mengapa demikian? 

Siasat Megawati Pengaruhi Para Hakim MK

Megawati mengirimkan pengajuan diri menjadi amicus curiae atau “sahabat pengadilan” yang merupakan pendapat hukumnya kepada para Hakim MK terkait sengketa Pilpres 2024.

Ini Rahasia Jokowi Kalahkan Megawati?

Kendati diprediksi melemah pasca kepresidenan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai memiliki kunci rahasia agar tetap bisa memiliki pengaruh dalam politik dan pemerintahan. Bahkan, Jokowi agaknya mampu untuk melampaui kekuatan dan pengaruh Megawati Soekarnoputri. Mengapa demikian?

Diskualifikasi Gibran: Putusan Terbaik atau Terburuk MK?

Opsi mendiskualifikasi Gibran sebagai cawapres, tetapi tetap mengesahkan kemenangan Prabowo adalah pilihan yang tengah didiskusikan oleh banyak pihak menuju pembacaan putusan MK terkait sengketa Pilpres 2024.

More Stories

Triad, Grup Mafia Penguasa Asia?

Kelompok mafia tidak hanya ada di negara-negara Barat, di Asia, sebuah kelompok yang disebut Triad kerap disamakan dengan mafia-mafia ala Italia. Bagaimana sejarahnya?

Sembako Siap Melambung Akibat Iran? 

erang Iran-Israel diprediksi akan berdampak besar pada ekonomi Indonesia. Mengapa demikian? 

Iran vs Israel, PD III Sudah Dimulai?

Ketakutan akan Perang Dunia III mencuat bersamaan dengan serangan yang dilakukan Iran ke Israel. Mungkinkah kita sudah berada di awal Perang Dunia III?