HomeNalar PolitikTidak Ada Islam Dalam Tubuh ISIS

Tidak Ada Islam Dalam Tubuh ISIS

Kepada harian terbesar Jerman Süddeutsche Zeitung, Ebrahim mengatakan bahwa dia akan mengungkapkan semua hal tentang ISIS di pengadilan pekan ini. Dia menegaskan bahwa “ISIS tidak ada hubungannya dengan Islam.

PinterPolitik

[dropcap size=big]I[/dropcap]SIS ataupun gerakan serupa yang mengatasnamakan agama untuk memprovokasi umat menurut Muhammadiyah bukanlah ladang jihad bagi umat Islam. ISIS disebut sebagai gerakan politik, bukanlah gerakan keagamaan. Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Abdul Mu’ti, juga menyebut ISIS bukanlah gerakan keagamaan, melainkan gerakan politik.

“Persoalan yang ada di Suriah, termasuk yang di Filipina, itu adalah persoalan politik. Itu bukan persoalan keagamaan. Itu bukan ladang jihad. Itu adalah persoalan politik yang memang sejak awal, ISIS pun gerakan politik, bukan gerakan keagamaan,” ujar Abdul Mu’ti saat menghadiri buka puasa bersama di kediaman Mendikbud Muhadjir Effendy, kawasan Widya Chandra, Senayan, Jakarta, Selasa (20/6).

Karena hal tersebut, Mu’ti pun mengimbau masyarakat agar tidak mudah terprovokasi oleh berita-berita yang tidak jelas. Dia pun menyarankan kepada masyarakat agar berjihad di tanah air sendiri, yang justru perlu mendapat banyak pertolongan. Panggilan jihad di dalam negeri menurutnya merupakan sesuatu yang sangat penting juga. Dia justru menyayangkan ke mereka yang terpropaganda jihad ke luar negeri tetapi justru pada kenyataannya hanya untuk bunuh diri dengan alasan yang tidak jelas.

Mengenai pergerakan ISIS di Indonesia, Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu mengungkapkan jumlah kelompok ISIS yang berada di Indonesia lebih banyak dibandingkan yang ada di Malaysia dan Filipina. Jumlah kelompok ISIS di Indonesia ada mencapai 29 kelompok. Sementara di Filipina ada 22 kelompok dan di Malaysia ada 12 kelompok ISIS.

Melihat Islam Dari Dalam ISIS

Indonesia memiliki “prestasi” sebagai negara yang paling banyak diserang oleh teroris. Bayangkan saja dalam rentang waktu 36 tahun (1980 – 2016) telah terjadi 39 aksi teror di Indonesia. Dari 39 aksi teror, dua kali diantaranya terjadi dalam masa pemerintahan Orba, sedangkan sisanya, 37 kali, terjadi di era reformasi (tahun 2000 – 2016).

Terdengar hampir sama dengan tujuan jaringan Al Qaeda yang dipimpin Osama Bin Laden. Pelaku aksi teror yang sedang “naik daun” yang bernama Islamic State of Iraq and Syria atau lebih dikenal dengan nama ISIS   ini memiliki agenda politik yang jelas yaitu membuat negara Islam atau kekhalifahan Islam.

Mendengar tujuannya membuat orang – orang langsung berfikir bahwa ini adalah kelompok muslim. Bahkan dengan cara berprilaku, bergaul, berbusana, dan beribadah memang menunjukan bahwa ISIS ini seperti layaknya kelompok muslim. Tapi apakah benar ISIS itu termasuk aliran dalam Islam?

Baca juga :  Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Bukti mencengangkan datang dari Perancis, di mana salah satu jurnalisnya yang juga seorang muslim berhasil menyusup dan berbaur dengan para simpatisan ISIS dalam jaringan teror bawah tanah di Paris. Dalam penyusupannya, ia juga mendokumentasikan semua kegiatan yang ada dengan kamera tersembunyi saat mereka merencanakan serangan atas nama ISIS.

Pada saat melakukan penyelidikan kepada para “Tentara Allah”, Jurnalis tersebut menyamarkan namanya menjadi Said Ramzi. Selama enam bulan dirinya berbaur dengan para kelompok militant tersebut. Dalam penyamarannya ada satu hal yang mengganggu pikirannya, dia beranggapan ISIS adalah sekumpulan kelompok Islam yang ingin membela agamanya, akan tetapi yang ditemukan ternyata hanyalah sekelompok pemuda yang tersesat, frustrasi, ingin bunuh diri, dan dengan mudah dimanipulasi dengan menanamkan istilah jihad di otaknya.

Jadi Ramzy heran juga kenapa ia tidak melihat adanya urusan Islam di dalam kelompok yang selalu berteriak membela islam ini. Jika mereka berteriak ingin merubah dunia ke arah yang lebih baik sudah dapat dipastika itu hanyalah omong kosong karena pada dasarnya mereka saja adalah kumpulan orang-orang yang tersesat dan sedang mencari sebuah pengakuan dalam strata sosial di masyarakat.

Kekecewaan Mantan Anggota ISIS

Tidak Ada Islam Dalam Tubuh ISIS

Tentunya masih ingat dalam ingatan tentang beberapa WNI yang kecewa karena keputusannya untuk hijrah ke Raqqa, sebuah nama kota di Suriah yang di mana daerah ini diklaim kelompok ISIS sebagai ibu kota negara Islam. Dalam kota tersebut diperkirakan ada 3.000 hingga 4.000 orang. jumlah milisi ISIS yang tinggal.

Adalah Nur dan Leefa, dua dari beberapa orang WNI yang merasa dibohongi oleh ISIS. Mereka mengira akan menuju surga duniawi bagi umat yang beriman. Tapi, Muslimah Indonesia ini kecewa karena propaganda ISIS yang dia lihat dan dengar selama ini terbukti bohong. Bayangan mereka dengan akan hidup dikelilingi para orang-orang dengan iman yang sejati dan semua hal indah serta damai hanyalah kebohongan belaka.

Mereka menceritakan sedikit demi sedikit ihwal bisa masuk ke Raqqa. ”Saat kami di Indonesia, kami nonton di Internet, Daulah Islamiyah adalah tempat tinggal, untuk menjadi seorang Muslim sejati. Saya memiliki masalah kesehatan, saya memerlukan operasi di leher saya dan ini sangat mahal di Indonesia. Tapi di Daesh (Daulah Islamiyah atau Daesh adalah nama Arab untuk ISIS) semuanya gratis, kami datang ke Daesh untuk menjadi seorang Muslim sejati dan (demi) kesehatan saya” kata Leefa.

Cerita Leefa bisa datang ke Raqqah dengan cara menjalin kontak dengan anggota ISIS di Suriah melalui Internet. Lalu anggota ISIS itu mengatakan kepadanya bahwa mereka yang dibawa ke Raqqa akan diganti uang tiketnya dan akan menikmati kehidupan yang baik. Tapi saat tiba, mereka menemukan situasinya sangat berbeda dari yang mereka harapkan. Leefa menemukan bahwa operasi medis yang dia butuhkan sama sekali tidak gratis, dan tidak diobati.

Baca juga :  Inilah Penyebab Anies Gagal Kalahkan Prabowo

Kini Mereka berlindung di sebuah kamp untuk pengungsi di Ain Issa, 50km sebelah utara Raqqa. Mereka menanti nasib baru saat Pasukan Demokratik Suriah (SDF), pasukan oposisi yang didukung Amerika Serikat (AS) maju menyerbu benteng utama ISIS tersebut.

Berbeda dengan Nur dan Leefa, dua teroris yang dibekuk oleh densus 88 yaitu SM dan ATM pada Senin (19/6) lalu diklaim pernah ikut berperang dengan gerombolan ISIS di Suriah. SM mengakui kepergiannya ikut berperang bersama ISIS sebenarnya bukan sekadar ideologi melainkan keuntungan ekonomis.

SM mengaku, ia berangkat ke Suriah SM berangkat ke Suriah karena dijanjikan oleh ISIS mendapat gaji bulanan senilai jutaan rupiah. Namun janji tinggal lah janji, karena pada kenyataanya dia hanya mendapatnya uang Rp. 600.000 per bulannya.

Kelompok ISIS yang dipimpin Abu Bakr al-Baghdadi selama ini sudah memakai banyak “jurus” untuk memburu calon anggota baru. Segala cara mereka tempuh, mulai dari menjual jargon hidup mulia atau mati syahid hingga menawarkan kehidupan bak surgawi.

Korban selanjutnya adalah Ebrahim B, pemuda 26 tahun dari Wolfsburg, Jerman. Ia bergabung dengan ISIS sekitar tahun 2014, saat itu dia harus menyerahkan paspor dan telepon genggamnya serta memilih akan menjadi tentara atau pengebom bunuh diri dan Ebrahim memilih yang kedua.

Namun seiring perjalanan, ia pun menyadari bahwa pilihannya tersebut salah dan kini setelah berhasil lolos dari penjara ISIS di Suriah. Kepada harian terbesar Jerman Süddeutsche Zeitung, Ebrahim mengatakan bahwa dia akan mengungkapkan semua hal tentang ISIS di pengadilan pekan ini. Dia menegaskan bahwa “ISIS tidak ada hubungannya dengan Islam.”

Ia mengaku bahwa selama ini ia ditipu dan dicuci otaknya oleh Yassin Ousaiffi, yang saat ini menjadi salah satu hakim ISIS di Suriah. Ebrahim sama seperti pemuda Jerman kebanyakan yang gabung dengan ISIS, yaitu pemuda biasa tanpa prestasi dan memiliki pengetahuan yang minim soal Islam sehingga mudah sekali dicuci otaknya.

Melihat kenyataan tersebut, sudah dapat dipastikan bahwa ISIS bukanlah bagian dari umat Islam. Mereka hanyalah kelompok orang yang berlindung dibalik nama Islam karena untuk menutupi faktor kepentingan politik didalamnya serta ada juga unsur mencari eksistensi dan pengakuan di mata masyarakat dunia dari setiap pergerakannya. (A15)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Filosofi Avatar Aang ala Prabowo?

Dalam serial Netflix terbaru, Avatar Aang telah kembali dari absennya selama 100 tahun. Apakah filosofi ala Avatar Aang juga diterapkan Prabowo?

Strategi Prabowo Imbangi Pengaruh Jokowi di KIM?

Prabowo terlihat berupaya mengimbangi pengaruh Presiden Jokowi yang kuat terasa di internal Koalisi Indonesia Maju.

Megawati dan Tumbangnya Trah Soekarno 

Kekalahan calon presiden (capres) usungan Megawati Soekarnoputri dan PDIP kerap dipersepsikan juga sebagai kekalahan ‘trah Soekarno’ oleh trah Joko Widodo (Jokowi). Padahal, awalnya ada harapan bahwa kedua trah besar ini bisa menyatukan kekuatan mereka di Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Mengapa hal ini tidak terjadi? 

Cak Imin Akan Dikudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan Cak Imin dalam mengelola partai, isu itu tampaknya sulit untuk menjadi kenyataan. Benarkah demikian? 

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

More Stories

Bukti Indonesia “Bhineka Tunggal Ika”

PinterPolitik.com mengucapkan Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia ke 72 Tahun, mari kita usung kerja bersama untuk memajukan bangsa ini  

Sejarah Mega Korupsi BLBI

KPK kembali membuka kasus BLBI yang merugikan negara sebanyak 640 Triliun Rupiah setelah lama tidak terdengar kabarnya. Lalu, bagaimana sebetulnya awal mula kasus BLBI...

Mempertanyakan Komnas HAM?

Komnas HAM akan berusia 24 tahun pada bulan Juli 2017. Namun, kinerja lembaga ini masih sangat jauh dari harapan. Bahkan desakan untuk membubarkan lembaga...