HomeNalar PolitikRahasia Di Balik Ketakutan Kita Terhadap AI 

Rahasia Di Balik Ketakutan Kita Terhadap AI 

Dengarkan artikel ini

Perkembangan teknologi selalu memunculkan harapan dan ketakutan di tengah masyarakat, terlebih lagi perkembangan dari sesuatu yang kita sebut artificial intelligence (AI). Mengapa kita begitu menakutinya? 


PinterPolitik.com 

Perkembangan teknologi selalu mampu memukau kita setiap harinya. 20 tahun lalu, konsep ponsel pintar dengan kapabilitas layar sentuh mungkin hanya jadi bahan cemoohan bagi sebagian orang, karena terdengar layaknya sebuah hayalan fiksi, tapi kini, hampir semua orang memiliki ponsel touch-screen

Sekarang, kita pun mulai dihadapkan dengan suatu masa di mana terdapat beberapa inovasi teknologi yang tampaknya mampu merombak kehidupan kita secara masif, hal tersebut contohnya adalah perkembangan artificial intelligence (AI), atau kecerdasan buatan. 

Tentu, layaknya perkembangan ponsel pintar di masa lampau, teknologi AI pun memunculkan respons yang beragam, ada yang menerima AI dengan lapang dada, tapi, tidak sedikit yang melihat perkembangan AI sebagai sesuatu yang perlu kita takuti.  

Ada beberapa narasi yang umumnya jadi sumber ketakutan mereka.  

Pertama, adalah ketakutan bahwa AI dapat merusak lapangan pekerjaan. Kedua, dan yang mungkin paling ditakuti, adalah teknologi AI dapat menciptakan suatu kehidupan ala dystopia, di mana orang yang memiliki akses ke teknologi tersebut dapat memiliki kekuatan yang luar biasa untuk memanipulasi kehidupan kita. 

Lantas, sebuah pertanyaan menarik mungkin muncul di benak sekelompok orang yang memantau perkembangan teknologi: apakah perkembangan AI adalah ancaman, atau ketakutan itu hanyalah sesuatu yang dilebih-lebihkan?

image 2

 

Teknologi Tidak Pernah Jadi Sumber Masalah 

Penulis horor kondang asal Amerika Serikat (AS), Howard Phillips Lovecraft, pernah mengatakan bahwa bentuk emosi tertua dan terkuat umat manusia adalah ketakutan, dan jenis ketakutan yang tertua dan terkuat dari ketakutan itu sendiri adalah ketakutan akan hal yang tidak kita ketahui. 

Baca juga :  Connie Sebenarnya Timses Prabowo?

Pandangan dari Lovecraft tadi mungkin secara tidak langsung memang menjadi benih dari ketakutan banyak orang zaman sekarang tentang bahayanya perkembangan AI. Ketakutan orang terhadap teknologi perubah wajah AI, contohnya, kalau tidak diketahui batasannya, ditakuti bisa digunakan untuk menggiring opini tentang suatu hal yang serius di masa depan. 

Namun, Bertrand Badre dan Charles Gorintin dalam tulisan mereka, How to Democratize AI, menilai bahwa ketakutan kita yang semacam itu sebetulnya bukanlah ketakutan terhadap perkembangan teknologi, tetapi merupakan trauma lama kita terhadap penyalahgunaan kekuasaan belaka. 

Sejak awal umat manusia mendirikan sistem kepemimpinan, kita telah diperkenalkan tentang bahayanya menaruh kekuatan yang terlalu besar kepada orang-orang tertentu. AI sebagai teknologi terkini, tentu juga bisa memberikan kekuatan yang besar. 

Namun, kita pun perlu ingat bahwa permasalahan dari sebuah perkembangan teknologi tidaklah pernah tentang teknologinya itu sendiri, tetapi tentang siapa-siapa saja yang memiliki akses untuk memonopoli teknologi tersebut. Dan, akui saja, kalau kita coba sedikit renungkan, bisa dipastikan ketakutan-ketakutan kita yang tidak pasti soal AI mayoritas berangkat dari ketakutan kita terhadap monopoli teknologi. 

Maka dari itu, Badre dan Gorintin mengingatkan kita bahwa adalah hal yang percuma jika kita begitu takut akan perkembangan AI. Seharusnya, jika kita benar-benar khawatir dengan perkembangan teknologi seperti AI, usaha yang perlu kita lakukan adalah memastikan agar semua pihak bisa memiliki akses yang sama terhadap teknologi tersebut. 

Akan tetapi, sayangnya, sepertinya belum banyak orang yang menyadari hal ini. Tidak sedikit orang yang bersuara di media sosial mengatakan bahwa beberapa kekuatan AI harusnya dilarang untuk dikembangkan. Padahal, pada prinsipnya perkembangan teknologi selalu bisa mewujudkan keuntungan bila ada sistem demokrasi yang memantaunya. 

Baca juga :  Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Lantas, bagaimana kita harus menyikapi perkembangan teknologi yang sangat cepat, khususnya dalam sektor AI? 

Sudah Saatnya Berhenti Kagumi teknologi 

Pertama-tama, diskusi mengenai teknologi, khususnya AI, harus mengalihkan fokus dari keterkaguman belaka menjadi pertanyaan esensial, tentang “mengapa” dan “bagaimana” kita bisa menggunakannya secara maksimal.  

Jujur saja, saat ini mayoritas perbincangan soal teknologi di masyarakat kita masih berkutat di kekaguman kita tentang fitur-fiturnya yang mungkin sebelumnya tidak kenal. Namun, diskusi yang seharusnya mulai kita bangun untuk menyebarkan kewaspadaan tentang perkembangan teknologi adalah tentang mengidentifikasi tantangannya dan bagaimana caranya kita bisa memaksimalkan teknologi tersebut. 

Hal ini mungkin terdengar sederhana, akan tetapi, dalam sebuah sistem demokrasi, wawasan yang luas akan suatu isu yang berkembang menjadi kunci yang penting. Dengan mengetahui perkembangan AI, kita bisa mendorong para pembuat regulasi agar bisa mengambil sikap yang tepat sehingga tidak terjadi monopoli kekuatan teknologi.  

Maka dari itu, sebagai bagian dari masyarakat yang terekspos oleh berita perkembangan teknologi, tugas kita sebetulnya adalah membantu meningkatkan literasi tentang perkembangan tersebut. Terkhusus AI, kita bisa mulai sebarkan wawasan tentang hal-hal yang sederhana, seperti bagaimana mengenali konten faceswap dan bagaimana kinerja sistem big data bekerja, misalnya. 

Dan pada akhirnya, kita perlu ingat bahwa dampak teknologi adalah tergantung pada penggunaannya. Karena seperti pepatah latin: verum factum, kenyataan adalah sesuatu yang diciptakan.  

Perkembangan teknologi adalah sesuatu yang terus bisa kita pantau, dan penggunaannya adalah sesuatu yang bisa disadari manusia, bukan layaknya sebuah bencana alam yang tidak terduga. (D74) 

spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

Pemilu 2024: Kala Demokrasi ‘Eksploitasi’ Rakyat

Perdebatan dan polaritas politik Pemilu 2024 jadi pelajaran besar bagi kita semua tentang demokrasi, dan bagaimana kekuatannya dalam mengagitasi kemarahan jutaan orang 

Kenapa “Gemoy” Begitu Sukses di Prabowo? 

Hasil quick count mengungkap Prabowo-Gibran raih suara tertinggi. Apakah kampanye ala gemoy punya andil dalam kesuksesan tersebut?