HomeNalarPelantikan Trump akan Diwarnai Pemboikotan dan Protes

Pelantikan Trump akan Diwarnai Pemboikotan dan Protes

Selain masyarakat dan gerakan perempuan, pelantikan Trump juga diboikot oleh para artis dan penyanyi. Beberapa penyanyi seperti Andrea Bocelli, Elton John, Celine Dion, grup Band Kiss, hingga produser musik David Foster menolak hadir pada acara tersebut.


pinterpolitik.comJumat, 20 Januari 2017.

WASHINGTON – Akhirnya, Presiden terpilih Donald J. Trump akan secara resmi dilantik dan menempati Gedung Putih. Trump akan menggantikan Barack Obama dan memulai masa kepemimpinannya di negara super power ini. Seperti banyaknya kontroversi yang mencuat setelah Trump secara resmi memenangkan pemilihan umum, pelantikannya juga diwarnai oleh banyak kontroversi, pemboikotan, hingga protes.

John Lewis, anggota Kongres Amerika Serikat dan seorang pejuang hak-hak sipil (Foto: news.virginia.edu)

Lebih dari 50 politikus Demokrat di parlemen menyatakan menolak hadir dalam pengambilan sumpah Trump sebagai presiden Amerika Serikat (AS) ke-45. Hal ini terkait perselisihan antara presiden terpilih itu dan aktivis hak-hak sipil dan anggota Kongres, John Lewis. John Lewis adalah figur perjuangan hak-hak sipil AS yang sangat dihormati, dan tokoh perjuangan sejak tahun 1960 yang masih hidup. Pada Jumat lalu John Lewis menyebut kemenangan Trump tidak absah karena dugaan keterlibatan Rusia dalam pemilihan presiden.

Trump membalas di Twitter, menyerang anggota parlemen dari Georgia tersebut sebagai orang yang “hanya bicara, bicara, bicara – tidak ada tindakan atau hasil”. Hal inilah yang memicu gelombang kemarahan dari orang-orang yang mengatakan tokoh berusia 76 tahun itu sudah membuktikan perjuangannya selama ini dengan tindakan nyata lebih dari siapa pun.

Selain itu, diperkirakan antara 800.000 hingga 900.000 orang akan membanjiri ibukota negara pada hari Jumat untuk pelantikan. Namun, tidak bisa dipastikan apakah mereka hadir untuk menyaksikan acara pelantikan tersebut atau malah sebaliknya untuk melakukan protes.

Baca juga :  “Menikam” Pengusaha, Cak Imin Kualat?

Pelantikan Presiden Barack Obama delapan tahun lalu menarik 1,8 juta orang untuk datang ke Washington turut merayakan pengambilan sumpah.

Selain masyarakat dan gerakan perempuan, pelantikan Trump juga diboikot oleh para artis dan penyanyi. Beberapa penyanyi seperti Andrea Bocelli, Elton John, Celine Dion, grup Band Kiss, hingga produser musik David Foster menolak hadir pada acara tersebut.

David Foster (Foto: mtv.com)

‘Tingkat antusiasme’ dan permintaan kamar hotel belum mencapai tingkat seperti pelantikan sebelumnya, menurut Elliott Ferguson, presiden Destination DC, sebuah biro konvensi dan pariwisata Washington .

- Advertisement -

Justru sebaliknya, beberapa hotel malah mengurangi persyaratan minimum menginap dari empat malam menjadi hanya dua malam.

“Ini jauh, jauh lebih rendah dari yang diperkirakan orang untuk suatu pelantikan presiden di masa jabatan pertama,” kata Ferguson pula.

Pelantikan Trump terjadi di tengah apa yang tampak sebagai perpecahan Amerika setelah pemilihan presiden.

Meskipun Trump menyapu electoral college, lawannya, Hillary Clinton memenangkan suara populer dengan keunggulan hampir 2,9 juta pemilih.

Sekitar 200.000 orang juga diperkirakan berkumpul di Washington sehari sesudah pelantikan untuk acara Pawai Perempuan di Washington.

Hampir 200 organisasi dan kelompok aktivis menyatakan akan mendukung pawai akar rumput itu.

Acara itu diselenggarakan sebagai unjuk rasa untuk kesetaraan ras dan jenis kelamin, layanan kesehatan terjangkau, hak aborsi dan hak bersuara – masalah yang dirasakan berada di bawah ancaman dari kepresidenan Donald Trump.

Lebih dari 28.000 personel keamanan dalam negeri Amerika Serikat (AS) akan dikerahkan untuk berjaga sepanjang prosesi pelantikan Donald Trump menjadi presiden ke-45 AS pada Jumat (20/1) atau Sabtu (21/1) WIB.

- Advertisement -

Selain itu, otoritas lokal, negara bagian, dan federal membuat lapisan-lapisan pengamanan di sekitar acara pengambilan sumpah, berbagai festival kepresidenan, maupun lokasi protes kalangan oposisi.

Baca juga :  Trump Berlaga (Lagi) di Pilpres?

“Sekitar 28.000 personel dari Badan Rahasia AS (Secret Service), Badan Keamanan Transportasi, FBI, Polisi Taman AS, Polisi Ibu Kota AS, penjaga pantai dan polisi lokal dari Washington dan wilayah sekitar akan dikerahkan ke segenap penjuru kota untuk menyediakan beberapa lapis dan dimensi pengamanan,” kata Menteri Keamanan Dalam Negeri AS, Jeh Johnson, Kamis (19/1).

Menarik untuk menanti acara pelantikan ini. Pasalanya, otoritas di kota Washington menyebutkan bahwa ‘hanya’ ada 200 permintaan izin parkir bus di hari pelantikan Trump pada 20 Januari 2017. Sementara sehari setelahnya, ada 1.800 permintaan izin parkir yang diterbitkan oleh otoritas kota. Jumlah ini jelas menyiratkan bahwa protes yang direncanakan akan terjadi pada tanggal 21 Januari akan diikuti oleh lebih banyak orang. (S13)

#Trending Article

Jokowi Kalah Perkasa dari Modi?

Dalam Deklarasi Bali yang dibuat oleh para pemimpin negara G20, peran Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi disebut-sebut jadi faktor krusial. Padahal, pertemuan itu dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Mengapa itu bisa terjadi?

Cuan Nikel Jokowi Hanya “Ilusi”?

Indonesia yang kalah atas gugatan World Trade Organization (WTO) terkait kebijakan larangan ekspor nikel dan berencana untuk melakukan banding. Namun, di balik intrik perdagangan...

Timor Leste “Login”, ASEAN “Powerful”?

Timor Leste resmi menjadi anggota ke-11 Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) setelah sempat mendapat penolakan akibat tingginya kesenjangan dan dikhawatirkan tidak mampu mengejar...

Kenapa Peradaban Barat “Kuasai” Dunia?

Orang Eropa dan Amerika Serikat (AS) sering dianggap lebih unggul karena negara mereka “menguasai” dunia saat ini. Apakah ini akibat persoalan ras atau ada hal lain yang tersembunyi di balik kesuksesan peradaban Barat?

Optimisme Intelijen Berpihak Kepada Prabowo?

Pasca kelakar “rambut putih” Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan tampak membesarkan hati Prabowo Subianto dalam sebuah kesempatan di...

Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Di era kemajuan internet, manipulasi kebenaran justru malah semakin marak. Bagaimana kita memaknai fenomena ini?

Laksamana Yudo Patahkan Mitos?

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Panglima TNI untuk menggantikan Jenderal Andika Perkasa. Menjabat hingga akhir...

Relawan Bermanuver, Jokowi Terjebak Ilusi?

Serangkaian respons minor eksis pasca acara relawan Joko Widodo (Jokowi) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta yang dihadiri langsung oleh sang RI-1....

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...