HomeHeadlinePartai Ummat Bukan Tandingan PAN?

Partai Ummat Bukan Tandingan PAN?

Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi sesumbar mengatakan bahwa partainya akan melebihi perolehan suara PAN di Pemilihan Legislatif (Pileg) 2024. Dengan basis massa yang sama, apakah partai yang didirikan Amien Rais itu akan merebut suara PAN? Atau justru Partai Ummat masih terlalu kecil untuk menjadi saingan PAN?


PinterPolitik.com

Selepas “tersisih” dari PAN, Amien Rais sekiranya belum habis. Pada 28 April 2021, Amien mendirikan Partai Ummat dan langsung tancap gas untuk bertarung di Pemilihan Legislatif (Pileg) 2024. Kendati awalnya tidak lolos verifikasi KPU, Partai Ummat resmi menjadi peserta ke-18 Pileg 2024.

Menariknya, meski hampir tidak menjadi peserta pemilu, Partai Ummat sesumbar mengatakan perolehan suaranya akan melebihi PAN. “Enggak, nggak (gerus suara PAN). Kita berjuang untuk lebih besar dari itu,” ungkap Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi (01/01/23).

Sedikit melakukan komparasi, narasi “kanibalisme suara” juga terlihat ketika Anis Matta dan Fahri Hamzah membentuk Partai Gelora. Sama dengan PKS dan Gelora yang merebut ceruk suara yang sama, PAN dan Partai Ummat juga akan menunjukkan hal serupa.

Kembali pada pernyataan Ridho Rahmadi. Apakah Partai Ummat menjadi momok menakutkan bagi PAN di Pileg 2024?

partai ummat mampu kalahkan pan

Apa Brand Partai Ummat?

Pertama-tama, tentu perlu dipertegas bahwa jawaban pasti pertanyaan itu hanya dapat diperoleh setelah KPU mengumumkan perhitungan suara resmi. Namun, apabila melakukan analisis di atas kertas, kita dapat menggunakan pisau bedah marketing politik.

Pada dasarnya, aktivitas partai politik dapat kita samakan dengan praktik jual-beli. Dalam pemilu, semua partai politik berlomba untuk dibeli (dicoblos) oleh pemilih. Atas kepentingan itu, partai membutuhkan brand untuk meningkatkan potensi keterpilihannya. Dalam literatur politik kita mengenal brand sebagai identitas atau ideologi partai.

Baca juga :  Lukisan Pahlawan Ternyata adalah Propaganda?
- Advertisement -

Radu Dandu dalam tulisannya What Is Branding and Why Is It Important for Your Business?, menjelaskan branding tidak hanya bertujuan untuk membuat konsumen mengingat produk, melainkan juga untuk meletakkan harapan pada produk tersebut.

Sebagai contoh, jika Partai X berhasil melakukan branding sebagai partai Islam yang progresif dan modern, itu akan membuat pemilih menaruh harapannya atas aspirasi modernitas keislaman pada Partai X. Dengan demikian, branding adalah cara untuk membedakan diri dari pesaing dan sebagai penegas kenapa kita adalah pilihan yang lebih baik.

Sekarang, kita akan melihat branding Partai Ummat. Suka atau tidak, sejauh ini belum terlihat upaya branding yang mumpuni. Branding Partai Ummat bersifat umum dan masih berkutat pada narasi sebagai partai Islam. Selaku partai baru yang berambisi memperoleh suara melebihi PAN, Partai Ummat membutuhkan brand yang lebih spesifik.

Sebagai contoh kasus, kita dapat melihat kegagalan PSI di Pileg 2019. Pada awalnya berbagai pihak menaruh ekspektasi bahwa PSI akan membawa perubahan dan penyegaran narasi. Tagline-nya sebagai partai anak muda sangat menarik. Namun, langkah tidak konsisten dalam menerapkan tagline itu membuat masyarakat menilai PSI sama saja dengan partai kebanyakan.

Pada kasus PSI, mereka sebenarnya sudah berhasil menciptakan branding yang spesifik, unik, dan menarik. Namun, mereka gagal di langkah kedua, yakni menunjukkan ke pemilih bahwa brand mereka dapat dijadikan tempat menaruh harapan.

Pada kasus Partai Ummat, sekiranya partai besutan Amien Rais tersebut masih berkutat pada tahap satu. Jangankan pada tahap untuk membuktikan brand-nya, Partai Ummat bahkan belum memiliki brand yang bersifat spesifik, unik, dan menarik.

PAN Dua Langkah di Depan?

Di sisi lain, yakni PAN, mereka terlihat sudah melakukan dua langkah di depan. Dalam artikel PinterPolitik yang berjudul Apakah Muhammadiyah Kunci Suara PAN? pada 25 Januari 2022, telah diurai bahwa PAN telah melebarkan ceruk suaranya. PAN tidak lagi berkutat pada simpul-simpul suara Muhammadiyah, melainkan juga mengincar simpul-simpul suara Nahdlatul Ulama (NU).

Baca juga :  Sandi Sedang "Ngambek" ke Prabowo?

Helen Jackson dalam tulisannya How To Do Competitor Analysis For Brands, menjelaskan bahwa mengetahui siapa pesaing kita tidaklah cukup. Untuk menang dalam perlombaan marketing, kita perlu menganalisis apa yang mereka lakukan, bagaimana mereka melakukannya, dan kemudian mencari tahu bagaimana agar produk kita menonjol di samping kompetitor.

- Advertisement -

Tegas Jackson, konsumen memiliki begitu banyak pilihan. Untuk memenangkan pangsa pasar, kita harus melakukan analisis terhadap kompetitor. Konteks yang sama juga terjadi pada pemilu. Dengan banyaknya pilihan partai politik, pemilih perlu melihat sesuatu yang menonjol. Partai Ummat tidak cukup dengan menjadikan PAN sebagai kompetitor, melainkan juga harus menganalisis strategi branding-nya.

Kembali pada pernyataan Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi. Pernyataannya mungkin dapat ditafsirkan sebagai perang psikologi semata. Pasalnya, berbeda dengan kompetitor mereka, yakni PAN, Partai Ummat belum menunjukkan diri sebagai entitas politik yang menonjol sehingga lebih menarik bagi pemilih.

Well, sebagai penutup, peluang Partai Ummat untuk menggerus suara PAN, atau bahkan melampauinya tentu belum tertutup. Partai besutan Amien Rais itu masih memiliki waktu untuk menciptakan branding-nya. Kita lihat saja ke depannya. (R53)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Zelensky “Sulut” Perang di Asia?

Dampak perang Ukraina-Rusia mulai menyulut ketegangan di kawasan Asia, terutama dalam aspek pertahanan. Mampukah perang Ukraina-Rusia  memicu konflik di Asia? PinterPolitik.com Perang Ukraina-Rusia tampaknya belum memunculkan...

Lawan Anies, PDIP Usung Budiman?

Budiman Sudjatmiko adalah kader PDIP yang dikenal luas sebagai aktivis ’98 yang memiliki inteligensia dan kemampuan komunikasi yang tinggi. Mungkinkah Budiman dipersiapkan PDIP untuk...

Pemilu 2024, Pemilu Paling Berbahaya?

Polarisasi politik yang terjadi dalam Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 jadi peringatan tentang bahayanya penggiringan opini di internet dan media sosial. Akankah Pemilu 2024 berakhir sama?

Jokowi Dapat Akhiri Konflik Myanmar ?

Menurunnya perekonomian Myanmar dapat dimanfaatkan Indonesia untuk melakukan diplomasi ekonomi. Lantas, apakah Presiden Jokowi dapat memanfaatkannya untuk menyelesaikan konflik Myanmar? PinterPolitik.com    Indonesia baru saja diresmikan...

Bantuan Tank untuk Ukraina Sia-sia?

Beberapa hari lalu Amerika Serikat (AS) mengumumkan keputusan terkait pengiriman tank Abrams ke Ukraina. Pengumuman ini disampaikan beberapa saat setelah pengumuman Kanselir Jerman Olaf...

Jokowi “Ditinggalkan” Menterinya?

Berbagai menteri dikabarkan ingin maju di Pilpres 2024. Selain itu, berhubung sebentar lagi tahun perhelatan pemilu, berbagai menteri yang merupakan kader partai dinilai akan...

Luhut “Kasih Tutorial” Junta Myanmar?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan mengirimkan seorang jenderal TNI ke Myanmar untuk berbicara dengan pemerintah Junta Myanmar dalam momentum keketuaan Indonesia di ASEAN. Lantas,...

Mengapa Saudi Berambisi Selenggarakan Formula 1?

Arab Saudi talah benyak melakukan perubahan beberapa tahun terakhir ini untuk menaikkan perekonomian sekaligus citra politiknya menjadi lebih terbuka. Uniknya salah satu upayanya adalah...

More Stories

Saatnya Jokowi Reshuffle Wakil Menteri?

Mengganti menteri yang merupakan kader partai politik sekiranya bukan pilihan yang bijak untuk Presiden Jokowi. Sebagai solusi, demi meletakkan legacy politik dan pembangunan, Presiden...

Lawan Anies, PDIP Usung Budiman?

Budiman Sudjatmiko adalah kader PDIP yang dikenal luas sebagai aktivis ’98 yang memiliki inteligensia dan kemampuan komunikasi yang tinggi. Mungkinkah Budiman dipersiapkan PDIP untuk...

Jokowi “Ditinggalkan” Menterinya?

Berbagai menteri dikabarkan ingin maju di Pilpres 2024. Selain itu, berhubung sebentar lagi tahun perhelatan pemilu, berbagai menteri yang merupakan kader partai dinilai akan...