HomeNalar PolitikMonas Kembali Jadi Panggung Anies?

Monas Kembali Jadi Panggung Anies?

Anies Baswedan adalah satu-satunya kandidat di Pilpres 2024 yang hadir di aksi bela Palestina di Monas, Jakarta. Ini kah tanda bahwa Monas kembali menjadi panggung politik untuk Anies?


PinterPolitik.com

Lautan massa memadati kawasan Monas, Jakarta pada Minggu (5/11/2023) untuk menggelar aksi bela Palestina. Tidak hanya menarik atensi masyarakat luas, aksi itu turut dihadiri oleh berbagai elite politik Indonesia.

Dari deretan menteri, ada Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan Menko PMK Muhadjir Effendy. Ada pula Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 Jusuf Kalla, Presiden PKS Ahmad Syaikhu, Ketua DPR RI Puan Maharani, hingga capres Koalisi Perubahan Anies Baswedan.

Melihatnya secara politik, yang paling menarik adalah kehadiran Anies Baswedan. Disebut menarik karena Anies adalah satu-satunya kandidat di Pilpres 2024 yang hadir di Monas. Tidak terlihat Ganjar Pranowo, Prabowo Subianto, Mahfud MD, Muhaimin Iskandar, ataupun Gibran Rakabuming.

Poin itu mengingatkan kita pada sederet aksi massa dan momentum politik yang melibatkan Anies dan tentunya melibatkan Monas.

Monas, Simbol Pergerakan

Setidaknya sejak tahun 2016, publik sekiranya melihat bagaimana Monas telah berulang kali menjadi arena pergerakan politik, khususnya bagi kelompok Islam seperti FPI dan PA 212. Sejak saat itu pula, Anies kerap terlihat di Monas ketika terjadi berbagai aksi massa.

Mengutip Kelebogile T. Resane dalam tulisannya Statues, Symbols and Signages: Monuments Towards Socio-Political Divisions, Dominance and Patriotism?, monumen – seperti Monas – memang memainkan peran untuk menjadi pengikat ingatan kolektif atas pergerakan sosial-politik yang pernah dilakukan.

Artinya, dengan terus digunakannya Monas sebagai arena pergerakan politik, secara tidak langsung Monas telah menjadi semacam simbol dari pergerakan tersebut. Ketika ramai-ramainya demonstrasi di Monas, bahkan terdapat istilah “jamaah Monas” yang digunakan untuk merujuk pihak-pihak yang menggunakan Monas sebagai basis tempat pergerakannya.

Baca juga :  Pedas ke Anies, PAN Gelagapan?

Konteks ini kemudian menjadi argumentasi yang digunakan berbagai pihak untuk menyimpulkan Anies mendapatkan dukungan dari kelompok Islam, khususnya mereka yang bergerak di Monas.

Menarik ke belakang, kuatnya interpretasi Monas sebagai simbol pergerakan pada dasarnya tidak terjadi sejak massa 212. Selain sebagai simbol kelompok yang melawan kekuasaan, Monas juga menjadi simbol gerakan bagi mereka yang mencari keadilan.

Pada Maret 2017, misalnya, kelompok aktivis yang tergabung dalam Koalisi untuk Kendeng Lestari menggelar aksi #DipasungSemen2 di kawasan Monas.

Pada 7 September 2017, ada pula aksi istri Munir, Suciwati bersama ratusan aktivis lainnya yang berkumpul di seberang Taman Pandang Istana, Monas untuk menuntut pemerintah membuka dokumen Tim Pencari Fakta (TPF) kasus kematian Munir.

Dari namanya saja, Monumen Nasional, Monas telah menunjukkan makna simbol yang luar biasa. Monumen yang dirancang oleh Frederich Silaban dan R.M. Soedarsono ini didirikan untuk mengenang perlawanan dan perjuangan rakyat Indonesia dalam merebut kemerdekaan dari pemerintahan kolonial Hindia Belanda.

Sejak awal, Monas telah dimaksudkan sebagai simbol dari kebebasan, perjuangan, dan semangat juang. Tidak heran kemudian, berbagai aksi sosial-politik, seperti Petani Kendeng, Munir, massa 212, hingga yang terbaru aksi bela Palestina, memilih Monas sebagai tempat pergerakan mereka.

Di berbagai belahan dunia, tempat yang menjadi simbol pergerakan politik seperti Monas juga lumrah ditemukan. Di Turki, misalnya, ada Gezi Park yang menjadi semacam basis pergerakan massa anti-pemerintah.

Ihsan Eliacik, seorang pemimpin spiritual Muslim anti-kapitalis bahkan memberikan istilah khusus pada gerakan demonstrasi yang berpusat di Gezi ini dengan sebutan Gezi Spirit.

Gezi Spirit telah bertransformasi menjadi simbol pergerakan politik yang terus merongrong pemerintah. Seperti kata Eliacik, ini adalah gerakan yang melawan dominasi kapitalisme dan sekulerisme yang disebutnya tidak mencerminkan semangat Islam yang sebenarnya.

Baca juga :  Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Kembali untuk Anies?

Dalam infografis di Instagram @pinterpolitik yang memuat siapa saja tokoh yang hadir di aksi bela Palestina di Monas, terlihat jelas bagaimana warganet menyorot kehadiran Anies. Kolom komentar dibanjiri oleh pertanyaan, dari keenam kandidat di 2024 kenapa hanya Anies yang hadir?

Mungkin dapat dikatakan, Anies sekali lagi menunjukkan bahwa Monas adalah panggung politiknya. Dan memang, apabila membandingkan dengan kandidat lainnya, hanya Anies yang terlihat “akrab” dengan Monas.
Anies selalu terlihat hadir di tengah lautan manusia yang memadati kawasan Monas. Kembali mengutip Kelebogile T. Resane, intensitas Anies hadir di Monas kemudian melahirkan tafsiran bahwa Monas semacam menjadi panggung politik bagi Anies Baswedan.

Sekarang mungkin kita lihat saja, apakah Anies dapat menggunakan Monas sebagai simbol pergerakan politiknya menuju Pilpres 2024. Mari menanti. (R53)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Timur Tengah, Kawasan yang Seharusnya Tak Ada?�

Sempat muncul dorongan untuk mengganti nama kawasan Timur Tengah menjadi Asia Barat. Tapi sebenarnya muncul dari mana istilah “Timur Tengah” itu sendiri?�

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.

Di Balik Operasi Semi Rahasia Kaesang?

Survei elektabilitas kandidat di Pilkada 2024 mulai muncul dan Ketua Umum PSI yang juga putra Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kaesang Pangarep melejit di urutan pertama edisi pemilihan gubernur Jawa Tengah. Meski diiringi sentimen minor, hal ini dinilai akan dibingkai ke dalam strategi khusus bagi Kaesang agar terus relevan.

More Stories

Ganjar Kena Karma Kritik Jokowi?

Dalam survei terbaru Indonesia Political Opinion, elektabilitas Ganjar-Mahfud justru menempati posisi ketiga. Apakah itu karma Ganjar karena mengkritik Jokowi? PinterPolitik.com Pada awalnya Ganjar Pranowo digadang-gadang sebagai...

Anies-Muhaimin Terjebak Ilusi Kampanye?

Di hampir semua rilis survei, duet Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar selalu menempati posisi ketiga. Menanggapi survei yang ada, Anies dan Muhaimin merespons optimis...

Kenapa Jokowi Belum Copot Budi Gunawan?

Hubungan dekat Budi Gunawan (BG) dengan Megawati Soekarnoputri disinyalir menjadi alasan kuatnya isu pencopotan BG sebagai Kepala BIN. Lantas, kenapa sampai sekarang Presiden Jokowi...